Sunday, July 21, 2024
Home > Berita > Tank-tank Israel maju lebih jauh ke wilayah barat Rafah

Tank-tank Israel maju lebih jauh ke wilayah barat Rafah

Warga Palestina berjalan di antara puing-puing bangunan yang rusak, yang hancur akibat serangan militer Israel, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas, di Beit Lahia di Jalur Gaza utara, 12 Juni 2024. (Foto: Reuters/Arab News)

Israel mengatakan serangannya bertujuan untuk memusnahkan unit tempur terakhir Hamas yang masih utuh di Rafah.

 

Mimbar-Rakyat.com (Kairo) – Tank-tank Israel maju lebih jauh ke wilayah barat Rafah, di tengah salah satu malam terburuk pemboman dari udara, darat, dan laut, memaksa banyak keluarga meninggalkan rumah dan tenda mereka dalam kegelapan, kata warga pada Kamis (13/6).

Menurut laporan Arab News, warga mengatakan bahwa pasukan Israel bergerak menuju kawasan Al-Mawasi di Rafah dekat pantai, yang ditetapkan sebagai kawasan kemanusiaan dalam semua pengumuman dan peta yang diterbitkan oleh tentara Israel sejak mereka memulai serangan Rafah pada bulan Mei.

Militer Israel membantah dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah melancarkan serangan apa pun di dalam zona kemanusiaan Al-Mawasi.

Israel mengatakan serangannya bertujuan untuk memusnahkan unit tempur terakhir Hamas yang masih utuh di Rafah, sebuah kota yang telah menampung lebih dari satu juta orang sebelum serangan terbaru dimulai. Kebanyakan dari mereka kini telah pindah ke utara menuju Khan Younis dan Deir Al-Balah di Jalur Gaza tengah.

Militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka melanjutkan “operasi yang ditargetkan dan berbasis intelijen” di Rafah, dengan mengatakan bahwa pasukan Israel pada hari lalu telah menemukan senjata, dan membunuh orang-orang bersenjata Palestina dalam pertempuran jarak dekat.

Selama sehari terakhir, militer mengatakan telah menyerang 45 sasaran di Jalur Gaza dari udara, termasuk bangunan militer, sel militan, peluncur roket, dan terowongan.

Israel mengesampingkan perdamaian sampai Hamas dibasmi, dan sebagian besar wilayah Gaza hancur. Namun Hamas telah terbukti tangguh, dengan para militan muncul kembali untuk berperang di daerah-daerah di mana pasukan Israel sebelumnya menyatakan telah mengalahkan mereka dan kemudian mundur.

Usulan gencatan senjata

Israel menggambarkan tanggapan Hamas terhadap proposal perdamaian baru AS sebagai penolakan total. Namun upaya untuk mencapai kesepakatan masih terus berlanjut, menurut mediator Qatar dan Mesir, yang didukung oleh Amerika Serikat.

Sejak gencatan senjata singkat selama seminggu pada bulan November, upaya berulang kali untuk mengatur gencatan senjata telah gagal, dengan Hamas bersikeras untuk mengakhiri perang secara permanen dan penarikan penuh Israel dari Gaza.

Hamas memicu perang ketika militan menyerbu dari Gaza yang diblokade Israel ke Israel selatan dalam serangan kilat pada 7 Oktober lalu, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang kembali ke daerah kantong tersebut, menurut penghitungan Israel.

Invasi dan pemboman Israel di Gaza sejak saat itu telah menewaskan sedikitnya 37.000 orang, menurut kementerian kesehatan wilayah tersebut. Ribuan orang lainnya dikhawatirkan terkubur di bawah reruntuhan, dan sebagian besar dari 2,3 juta penduduknya mengungsi.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru