Saturday, July 20, 2024
Home > Berita > Kehancuran Gaza Perlukan Waktu Puluhan Tahun

Kehancuran Gaza Perlukan Waktu Puluhan Tahun

Ilustrasi - AS cari kesepakatan usai Hamas revisi proposal gencatan senjata. )arn)

Mimbar-Rakyat.com (New York) –  Perang di Gaza telah menghabiskan sebagian besar sumber daya fisik dan sumber daya manusia di wilayah kantong tersebut dan berdampak parah pada wilayah pendudukan lainnya di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, menurut laporan PBB yang baru diterbitkan.

Menurut Arab News, Laporan ini memperingatkan bahwa selain ribuan nyawa yang telah hilang, dan banyak orang yang terluka atau cacat seumur hidup, risiko “hilangnya generasi di masa depan adalah nyata.”

Laporan Program Pembangunan PBB, yang berjudul “Perang di Gaza: Dampak Sosial Ekonomi yang Diharapkan terhadap Negara Palestina,” menyoroti kerusakan luas yang disebabkan oleh konflik tersebut, termasuk: hancurnya sekitar 80.000 rumah, yang mengakibatkan dampak yang signifikan, dan mungkin berkepanjangan, pengungsian dan tuna wisma di kalangan penduduk; penipisan dan pencemaran sumber daya alam; dan rusaknya infrastruktur seperti sistem air dan sanitasi, lembaga pendidikan dan fasilitas layanan kesehatan.

Dikatakan bahwa pembangunan manusia di Gaza telah mengalami kemunduran hingga dibutuhkan waktu 20 tahun untuk kembali ke tingkat sebelum perang, dan pemulihan tampaknya tidak mungkin terjadi karena tidak adanya perekonomian yang berfungsi, kapasitas kelembagaan yang memadai, dan kemampuan untuk berdagang.

“Kami belum pernah melihat hal seperti ini sejak tahun 1945, sejak Perang Dunia Kedua, dengan intensitas yang begitu besar dalam waktu yang singkat, kehancuran yang begitu besar,” Abdallah Al-Dardari, asisten administrator dan direktur Biro Regional Negara-negara Arab UNDP , kepada Arab News.

“Dengan 37 juta ton puing, dibandingkan dengan 2,4 juta ton puing pada perang tahun 2014, dan 72 persen dari seluruh perumahan di Gaza hancur, dan 90 persen bangunan komersial dan bangunan lainnya hancur, hal ini belum pernah terjadi sebelumnya.”

Laporan tersebut menganalisis dampak buruk perang yang sedang berlangsung di Gaza terhadap rakyat Palestina, perekonomian mereka dan pembangunan manusia di wilayah tersebut, dan memperkirakan konsekuensi yang mungkin terjadi berdasarkan skenario yang mengasumsikan konflik akan berlanjut selama satu hingga tiga bulan.

Berdasarkan angka resmi, pada 12 April tahun ini, setidaknya 33.207 warga Palestina telah tewas di Gaza, diperkirakan 7.000 orang hilang, dan 80.683 orang terluka. Sekitar 70 persen korban tewas adalah perempuan dan anak-anak. Banyak dari mereka yang terluka kemungkinan besar akan menderita akibat jangka panjang, termasuk kecacatan.

Angka-angka ini menunjukkan bahwa setidaknya 5 persen penduduk Gaza telah terbunuh, cacat atau terluka. Selain itu, sekitar 500 warga Palestina telah terbunuh di Tepi Barat sejak awal perang.

“Tidak ada konflik bersenjata lain di abad ke-21 yang menimbulkan dampak buruk terhadap masyarakat dalam jangka waktu sesingkat ini,” catat laporan tersebut. Laporan tersebut menyatakan jumlah orang di Gaza yang hidup dalam kemiskinan telah meningkat menjadi 1,67 juta dalam enam bulan sejak konflik antara Israel dan Hamas dimulai pada Oktober tahun lalu.

Laporan tersebut memperingatkan bahwa jumlah warga Gaza yang hidup dalam kemiskinan akan meningkat menjadi 1,74 juta jika durasi perang mencapai tujuh bulan, dan 1,86 juta jika durasi perang mencapai sembilan bulan.

Laporan tersebut memperkirakan tingkat pengangguran di Wilayah Pendudukan Palestina naik menjadi 46,1 persen setelah enam bulan perang dan bisa mencapai 47,8 persen pada akhir bulan kesembilan pertempuran. Diperkirakan bahwa perang yang berlangsung selama enam bulan akan membuat pembangunan manusia mundur 17 tahun, dan pada bulan kesembilan hal ini akan meningkat hingga hilangnya kemajuan selama 20 tahun.

Analisis lebih lanjut mengungkapkan bahwa perekonomian Palestina kehilangan sekitar 8,7 persen produk domestik bruto riilnya pada tahun 2023, dan diperkirakan akan kehilangan 25,8 persen pada tahun 2024. Jika konflik berlanjut selama tiga bulan lagi, kerugian tahun ini bisa meningkat hingga 29 persen. , setara dengan sekitar $7,6 miliar. Laporan tersebut menemukan bahwa semua sektor ekonomi di Gaza terkena dampak paling parah akibat perang tersebut, dengan sektor konstruksi mengalami penurunan paling besar, yakni sebesar 75,2 persen.

“Perekonomian lokal telah terpuruk akibat perang yang terjadi saat ini,” katanya. “Perang Gaza yang menghancurkan akan menimbulkan kerugian ekonomi dan sosial yang semakin parah bagi generasi mendatang yang akan menghambat pemulihan dan pembangunan pascaperang di seluruh wilayah Palestina yang diduduki.”

Bahkan dalam skenario yang paling optimis sekalipun mengenai kecepatan rekonstruksi, laporan tersebut menyatakan, dibutuhkan waktu hingga tahun 2040, dan mungkin lebih lama, untuk memperbaiki atau mengganti bangunan-bangunan tersebut.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru