Friday, April 19, 2024
Home > Berita > Israel lanjutkan serangan ke Gaza, setelah veto AS gagalkan upaya DK hentikan perang

Israel lanjutkan serangan ke Gaza, setelah veto AS gagalkan upaya DK hentikan perang

Orang-orang berkumpul di tengah kehancuran menyusul serangan Israel pagi hari di Rafah di Jalur Gaza selatan pada 9 Desember 2023, di tengah berlanjutnya pertempuran antara Israel dan kelompok militan Hamas. (Foto: AFP/Arab News)

Dua rumah sakit di Gaza tengah dan selatan menerima jenazah 133 orang akibat pemboman Israel selama 24 jam terakhir. Sebelumnya Departemen Luar Negeri menyetujui penjualan amunisi tank ke Israel dalam kesepakatan yang tidak disetujui Kongres

 

Mimbar-Rakyat.com (Deir Al-Balah, Jalur Gaza) – Militer Israel terus melancarkan serangan udara dan darat yang mematikan di Gaza pada hari Sabtu (9/12), didukung oleh veto AS yang menggagalkan upaya Dewan Keamanan (DK) PBB untuk mengakhiri perang dan pengumuman bahwa penjualan darurat tank senilai $106 juta amunisi telah disetujui oleh Washington.

Karena tidak dapat meninggalkan Gaza, sebuah wilayah dengan panjang 25 mil (40 kilometer) dan lebar sekitar 7 mil (11 kilometer), lebih dari 2 juta warga Palestina menghadapi pemboman lebih lanjut pada hari Sabtu, bahkan di wilayah yang digambarkan Israel sebagai zona aman.

Penjualan hampir 14.000 butir amunisi tank diumumkan sehari setelah AS memveto resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut gencatan senjata segera di Gaza, sebuah tindakan yang mendapat dukungan luas internasional. AS mengatakan Menteri Luar Negeri Antony Blinken menetapkan bahwa ada “keadaan darurat” demi kepentingan nasional yang memerlukan penjualan segera, yang berarti hal itu tidak melewati tinjauan kongres. Penentuan seperti itu jarang terjadi.

Arab News melaporka, sehari setelah Israel mengkonfirmasi bahwa mereka menangkap pria-pria Palestina untuk diinterogasi, beberapa pria mengatakan kepada Associated Press bahwa mereka telah diperlakukan dengan buruk, dan memberikan penjelasan pertama mengenai kondisi penahanan tersebut.

Ahmad Nimr Salman memperlihatkan tangannya yang berbekas dan bengkak akibat zip tie. “Mereka biasa bertanya kepada kami, ‘Apakah Anda bergabung dengan Hamas?’ Kami menjawab ‘tidak’, lalu mereka akan menampar atau menendang kami,” katanya.  Militer Israel belum memberikan komentar ketika ditanya tentang dugaan pelecehan tersebut.

Dengan memasuki bulan ketiga perang, jumlah korban tewas warga Palestina di Gaza telah melampaui 17.700 orang, mayoritas perempuan dan anak-anak. Begitu menurut Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas. Kementerian tidak membedakan antara kematian warga sipil dan kombatan.

Dua rumah sakit di Gaza tengah dan selatan menerima jenazah 133 orang akibat pemboman Israel selama 24 jam terakhir, kata Kementerian Kesehatan pada Sabtu tengah hari.

Israel menganggap militan Hamas bertanggung jawab atas jatuhnya korban sipil, menuduh mereka menggunakan warga sipil sebagai tameng hidup, dan mengatakan bahwa pihaknya telah melakukan upaya besar dengan perintah evakuasi untuk menyelamatkan warga sipil dari bahaya.

Dikatakan 97 tentara Israel tewas dalam serangan darat setelah Hamas menyerbu Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera sekitar 240 orang. Sedang pihak Hamas mengatakan, pada hari Sabtu  mereka melanjutkan serangan roketnya ke Israel.

Di Gaza, penduduk melaporkan adanya serangan udara dan penembakan, termasuk di kota Rafah di bagian selatan dekat perbatasan Mesir – sebuah daerah yang disuruh oleh tentara Israel untuk dikunjungi oleh warga sipil. Di ruang kelas yang penuh warna di sana, meja anak-anak setinggi lutut dipenuhi puing-puing.

“Kami sekarang tinggal di Jalur Gaza dan diatur oleh hukum rimba Amerika. Amerika telah membunuh hak asasi manusia,” kata Abu Yasser Al-Khatib, warga Rafah.

Di Gaza utara, Israel telah berusaha mengamankan kekuasaan militernya, meski mendapat perlawanan keras dari Hamas. Militer mengatakan bahwa mereka menemukan senjata di dalam sebuah sekolah di Shujaiyah, sebuah lingkungan padat penduduk di Kota Gaza, dan, dalam insiden terpisah, para militan menembaki pasukan dari sebuah sekolah yang dikelola PBB di kota utara Beit Hanoun.

 Kekurangan Pangan Parah

Dengan tidak adanya gencatan senjata baru dan bantuan kemanusiaan hanya menjangkau sedikit wilayah Gaza, warga melaporkan kekurangan pangan yang parah. Sembilan dari 10 orang di Gaza utara dilaporkan menghabiskan setidaknya satu hari semalam penuh tanpa makanan, menurut penilaian Program Pangan Dunia (WFP) selama gencatan senjata. Dua dari tiga orang di selatan mengatakan hal yang sama. WFP menyebut situasi ini “mengkhawatirkan.”

“Saya sangat lapar,” kata Mustafa Al-Najjar, yang berlindung di sekolah yang dikelola PBB di kamp pengungsi Jabaliya yang hancur di utara. “Kami hidup dari makanan kaleng dan biskuit dan ini tidak cukup.”

Meskipun orang dewasa bisa mengatasinya, “sangat sulit dan menyakitkan ketika Anda melihat putra atau putri Anda menangis karena lapar,” katanya.

Warga Israel yang disandera juga menyaksikan situasi pangan yang memburuk, kata Adina Moshe yang baru saja dibebaskan dalam rapat umum ribuan orang di Tel Aviv yang meminta agar semua orang segera kembali. “Kami akhirnya hanya makan nasi,” kata Moshe, yang ditahan selama 49 hari.

Para pembicara dalam rapat umum tersebut menuduh pemerintah Israel tidak berbuat cukup untuk memulangkan orang-orang yang mereka cintai. “Bagaimana aku bisa tidur di malam hari? Bagaimana saya bisa melindungi putri saya?” tanya Eli Albag, ayah dari sandera Liri Albag yang berusia 18 tahun.

Pada hari Sabtu, 100 truk yang membawa bantuan tidak ditentukan memasuki Gaza melalui penyeberangan Rafah dengan Mesir, kata Wael Abu Omar, juru bicara Otoritas Penyeberangan Palestina. Jumlah tersebut masih jauh di bawah rata-rata harian sebelum perang.

Meskipun ada tekanan internasional yang meningkat, pemerintahan Presiden Joe Biden tetap menentang gencatan senjata terbuka, dengan alasan hal itu akan memungkinkan Hamas untuk terus memberikan ancaman terhadap Israel.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant berpendapat bahwa “gencatan senjata memberikan hadiah kepada Hamas.”

Blinken terus berbicara dengan rekan-rekannya dari Arab Saudi, Turki, dan negara lain di tengah kritik terbuka terhadap sikap AS.

“Mulai sekarang, umat manusia tidak akan memikirkan AS mendukung Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia,” kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dalam pidatonya.

Para pengunjuk rasa pada KTT iklim COP28 di Dubai menyerukan gencatan senjata, meskipun ada pembatasan demonstrasi.

Di tengah kekhawatiran akan konflik yang lebih luas, pemberontak Houthi di Yaman yang didukung Iran mengancam akan mencegah kapal apa pun yang menuju pelabuhan Israel melewati Laut Merah dan Laut Arab sampai makanan dan obat-obatan dapat masuk ke Gaza dengan bebas.

Juru Bicara Brigjen. Jenderal Yahya Saree mengatakan dalam pidatonya bahwa semua kapal yang menuju Israel, apapun kewarganegaraannya, akan menjadi sasaran.

Di Gaza selatan, ribuan orang melarikan diri setelah apa yang disebut warga sebagai malam baku tembak dan penembakan hebat.

Israel telah menetapkan wilayah sempit di garis pantai selatan yang tandus, Muwasi, sebagai zona aman. Namun warga Palestina menggambarkan kondisi yang sangat penuh sesak dengan kurangnya tempat berlindung dan tidak adanya toilet. Mereka menghadapi suhu semalam sekitar 52 derajat (11 derajat Celcius).

“Saya tidur di atas pasir. Dingin sekali,” kata Soad Qarmoot, yang menggambarkan dirinya sebagai pasien kanker yang terpaksa meninggalkan rumahnya di kota utara Beit Lahiya. Saat dia berbicara, anak-anaknya berkerumun di sekitar api.***(edy)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru