Friday, April 19, 2024
Home > Berita > Serangan Israel di Rafah Gaza suatu “kesalahan”

Serangan Israel di Rafah Gaza suatu “kesalahan”

Menteri pemerintah dari lima negara Arab, seorang pejabat Palestina, dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berfoto di Kairo pada hari Kamis. (Foto: @MfaMesir/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Kairo) – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa serangan darat besar-besaran Israel di kota Rafah di Gaza selatan akan menjadi “sebuah kesalahan” dan tidak diperlukan untuk mengalahkan Hamas. Ungkapan itu menggarisbawahi semakin memburuknya hubungan antara Amerika Serikat dan Israel.

Blinken, yang menjalankan misi mendesak keenam di Timur Tengah sejak perang dimulai, berbicara setelah berkumpul dengan diplomat terkemuka Arab di Kairo, Kamis (21/3) lalu,  untuk berdiskusi mengenai upaya gencatan senjata dan gagasan untuk masa depan Gaza pasca-konflik. Dia mengatakan “gencatan senjata segera dan berkelanjutan” dengan pembebasan sandera Israel yang ditahan oleh Hamas sangat dibutuhkan dan kesenjangan semakin menyempit dalam negosiasi tidak langsung yang telah dimediasi oleh AS, Mesir dan Qatar selama berminggu-minggu.

Para menteri Arab, bersama dengan seorang pejabat Palestina, di Kairo memberi penjelasan kepada Blinken tentang visi mereka mengenai situasi saat ini di Gaza dan perlunya gencatan senjata yang diikuti dengan penyelesaian politik melalui penerapan solusi dua negara, demikian pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Mesir. dikatakan.

Pembicaraan di Kairo mempertemukan Blinken dengan para menteri luar negeri Mesir, Yordania, Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab, serta pejabat tinggi dari Organisasi Pembebasan Palestina, badan yang diakui secara internasional mewakili rakyat Palestina.

Dalam pernyataan bersama setelah pertemuan pada hari sebelumnya, para menteri Arab menyerukan “gencatan senjata yang komprehensif dan segera” dan “pembukaan semua penyeberangan antara Israel dan Jalur Gaza.”

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan berpartisipasi dalam serangkaian pertemuan konsultatif tingkat menteri mengenai perkembangan situasi di wilayah Palestina, Saudi Press Agency melaporkan.

Menjelang mengunjungi Israel pada hari Jumat, Blinken mengatakan dia setuju dengan para menteri untuk mengumpulkan para ahli dalam beberapa hari mendatang “untuk mengidentifikasi langkah-langkah mendesak, praktis dan konkrit yang dapat dan harus diambil untuk meningkatkan aliran bantuan.”

“Israel perlu berbuat lebih banyak” dalam bantuan kemanusiaan, Blinken menambahkan.

Hancurkan Hamas

Blinken akan bertemu Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan kabinet perangnya pada Jumat. Perbedaan pendapat yang semakin besar antara Netanyahu dan Presiden Joe Biden mengenai dampak perang kemungkinan akan membayangi perundingan tersebut – terutama mengenai tekad Netanyahu untuk melancarkan serangan darat di Rafah, di mana lebih dari satu juta warga Palestina mencari perlindungan dari serangan darat dan udara Israel yang menghancurkan lebih lanjut.

Netanyahu mengatakan bahwa tanpa invasi ke Rafah, Israel tidak dapat mencapai tujuannya untuk menghancurkan Hamas setelah serangan mematikan pada 7 Oktober dan penyanderaan yang memicu pemboman dan serangan Israel di Gaza.

“Operasi militer besar-besaran di Rafah adalah sebuah kesalahan, sesuatu yang tidak kami dukung. Dan, kita juga tidak perlu berurusan dengan Hamas, itu memang perlu,” kata Blinken pada konferensi pers di Kairo. Serangan besar-besaran akan berarti lebih banyak kematian warga sipil dan memperburuk krisis kemanusiaan di Gaza, katanya, seraya menambahkan bahwa pembicaraannya mengenai Rafah di Israel pada hari Jumat dan minggu depan di Washington akan membahas mengenai tindakan alternatif.

Kementerian Kesehatan Gaza menyatakan jumlah korban tewas di wilayah tersebut pada hari Kamis menjadi hampir 32.000 warga Palestina sejak perang dimulai di wilayah tersebut. Selain itu, para pejabat PBB meningkatkan peringatan bahwa kelaparan “akan segera terjadi” di Gaza utara.

Dalam pertemuan sebelumnya dengan Blinken, Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi menekankan perlunya gencatan senjata segera dan memperingatkan “dampak berbahaya” dari setiap serangan Israel di Rafah, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh juru bicara El-Sisi.

Kedua belah pihak telah memperbarui penolakan mereka terhadap pemindahan paksa warga Gaza dan sepakat mengenai pentingnya mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk memastikan kedatangan bantuan kemanusiaan ke Jalur Gaza, kata pernyataan itu.

Blinken mengatakan “kesenjangan semakin menyempit” dalam pembicaraan mengenai gencatan senjata. Sehari sebelumnya pada pemberhentian pertama turnya di Jeddah, Arab Saudi, Blinken mengatakan kepada jaringan Saudi Al-Hadath bahwa para mediator telah bekerja dengan Israel untuk mengajukan “proposal yang kuat” di atas meja. Dia mengatakan Hamas menolaknya, namun kembali dengan tuntutan lain yang sedang dikerjakan oleh para mediator.

Kantor Netanyahu mengatakan pada hari Kamis bahwa kepala agen mata-mata Mossad akan kembali ke Qatar pada hari Jumat untuk bertemu dengan kepala CIA dan mediator penting lainnya dalam pembicaraan tersebut. Kantor tersebut mengatakan pada hari Kamis bahwa perdana menteri Qatar dan kepala intelijen Mesir juga akan bergabung dalam pembicaraan tersebut.

Amerika Serikat sedang mengupayakan pemungutan suara secepatnya mengenai resolusi PBB yang baru direvisi dan lebih ketat yang menuntut “gencatan senjata segera dan berkelanjutan” untuk melindungi warga sipil dan memungkinkan bantuan kemanusiaan disalurkan. Wakil duta besar AS untuk PBB, Robert Wood, berharap pemungutan suara dapat dilakukan pada akhir minggu ini.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru