Sunday, February 25, 2024
Home > Berita > Serangan mematikan hantam Rafah jelang gencatan senjata

Serangan mematikan hantam Rafah jelang gencatan senjata

Serangan mematikan menghantam Rafah menjelang gencatan senjata di Gaza. Israel melancarkan serangan mematikan yang telah menewaskan sedikitnya 27.131 orang di Jalur Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak. (Foto: Berkas/AFP/Arab News)

Pertempuran yang terjadi selama hampir empat bulan telah menghancurkan jalur pantai, sementara pengepungan Israel mengakibatkan kekurangan makanan, air, bahan bakar, dan obat-obatan.

 

Mimbar-Rakyat.com(Gaza) – Serangan mematikan dilaporkan terjadi pada Sabtu (3/2) pagi ini di kota Rafah. Di perbatasan Gaza yang padat penduduk – yang dijuluki sebagai “penanak tekanan keputusasaan” oleh PBB. Hal itu terjadi ketika mediator internasional menyiapkan dorongan baru untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata tentatif antara Israel dan Hamas.

Menurut laporan Arab News, ratusan ribu warga Palestina telah mengungsi ke selatan menuju Rafah sejak pecahnya perang, dan bekas kota berpenduduk 200.000 jiwa itu kini menjadi rumah bagi lebih dari separuh populasi Gaza yang berjumlah dua juta lebih, kata seorang perwakilan WHO pada Jumat.

Badan kemanusiaan PBB, OCHA, mengatakan pihaknya sangat prihatin dengan meningkatnya permusuhan di dekat Khan Yunis, yang telah mendorong semakin banyak orang ke selatan dalam beberapa hari terakhir.

“Sebagian besar tinggal di bangunan darurat, tenda, atau di tempat terbuka,” kata juru bicara OCHA Jens Laerke saat memberikan pengarahan di Jenewa. “Rafah adalah pemicu keputusasaan, dan kami takut akan apa yang akan terjadi selanjutnya.”

Seorang jurnalis AFP di kota tersebut mendengar ledakan dahsyat tak lama setelah tengah malam pada hari Sabtu, dan kementerian kesehatan yang dikelola Hamas kemudian melaporkan 14 orang tewas dalam dua serangan di sana.

Kementerian mengatakan total lebih dari 100 orang tewas di seluruh wilayah dalam semalam.

Abdulkarim Misbah, salah satu dari banyak orang yang mencari perlindungan di Rafah, mengatakan bahwa dia pertama kali meninggalkan rumahnya di kamp pengungsi Jabalia utara menuju Khan Yunis, namun kemudian diusir lagi.

“Kami lolos minggu lalu dari kematian di Khan Yunis, tanpa membawa apa pun. Kami tidak menemukan tempat untuk menginap. Kami tidur di jalanan pada dua malam pertama. Perempuan dan anak-anak tidur di masjid,” kata ayah berusia 32 tahun itu.

Keluarga tersebut kemudian menerima tenda sumbangan, yang didirikan tepat di samping perbatasan Mesir.

“Keempat anak saya menggigil kedinginan. Mereka merasa sakit dan tidak sehat sepanjang waktu,” katanya.

Badai musim dingin dan hujan lebat melanda Gaza pada hari Jumat, dengan beberapa orang mengenakan pakaian hazmat sisa dari pandemi Covid sebagai perlindungan terhadap cuaca buruk.

Perang di Gaza dipicu oleh serangan Hamas pada 7 Oktober yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel, yang mengakibatkan kematian sekitar 1.160 orang, sebagian besar warga sipil. Itu menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi.

Militan juga menyandera sekitar 250 orang, dan Israel mengatakan 132 orang masih berada di Gaza, termasuk sedikitnya 27 orang yang diyakini telah terbunuh.

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan serangan mematikan yang telah menewaskan sedikitnya 27.131 orang di Jalur Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak. Demikian menurut kementerian kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

Badan anak-anak PBB, UNICEF, mengatakan pada hari Jumat bahwa sekitar 17.000 anak di Gaza ditinggalkan tanpa pendampingan atau terpisah dari orang tua mereka akibat perang.

“Masing-masing memiliki kisah kehilangan dan kesedihan yang memilukan,” kata juru bicara Jonathan Crickx.

Pertempuran yang terjadi selama hampir empat bulan telah menghancurkan jalur pantai, sementara pengepungan Israel mengakibatkan kekurangan makanan, air, bahan bakar, dan obat-obatan.

Analisis gambar yang dirilis pada hari Jumat oleh pusat satelit PBB UNITAR berdasarkan rekaman yang dikumpulkan pada tanggal 6 dan 7 Januari menunjukkan bahwa “sekitar 30 persen” bangunan di Gaza telah terkena dampak perang.

Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC) mengumumkan kematian tiga pekerja Bulan Sabit Merah Palestina – dua pada hari Rabu dan satu pada hari Jumat – di sekitar rumah sakit Al-Amal di Khan Yunis.

“Serangan apa pun terhadap petugas kesehatan, ambulans, dan fasilitas medis tidak dapat diterima,” kata IFRC dalam sebuah pernyataan.

Gencatan Senjata

Meningkatnya angka kematian warga sipil di Gaza, serta ketakutan di kalangan warga Israel atas nasib para sandera, telah memicu seruan untuk gencatan senjata.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken akan melakukan perjalanan lagi ke Timur Tengah dalam beberapa hari mendatang untuk mendesak proposal baru yang melibatkan pembebasan sandera Israel dengan imbalan jeda pertempuran, kata Departemen Luar Negeri.

Blinken akan mengunjungi Qatar dan Mesir – yang menjadi mediator proposal tersebut – serta Israel, Tepi Barat yang diduduki dan Arab Saudi mulai Minggu, tambahnya.

Kunjungan tersebut – yang kelima sejak perang pecah – dilakukan setelah juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar Majed Al-Ansari mengatakan ada harapan akan adanya “kabar baik” mengenai penghentian baru pertempuran “dalam beberapa minggu ke depan.”

Dia mengatakan proposal gencatan senjata yang diajukan di Paris awal pekan ini telah “disetujui oleh pihak Israel” dan mendapat tanggapan awal yang “positif” dari Hamas juga.

Namun, sumber yang dekat dengan kelompok tersebut mengatakan kepada AFP: “Belum ada kesepakatan mengenai kerangka perjanjian – faksi-faksi memiliki pengamatan penting – dan pernyataan Qatar terburu-buru dan tidak benar.

Sebuah sumber di Hamas mengatakan bahwa mereka telah diberikan sebuah rencana yang melibatkan jeda awal pertempuran selama enam minggu yang akan menghasilkan lebih banyak bantuan yang dikirim ke Gaza dan pertukaran sandera tertentu dari Israel dengan tahanan Palestina yang ditahan di Israel.

Para pemimpin Hamas dan sekutunya di Gaza, Jihad Islam, Ismail Haniyeh yang berbasis di Qatar dan Ziyad Al-Nakhalah, masing-masing membahas perkembangan terakhir dan mengatakan gencatan senjata di masa depan harus mengarah pada “penarikan penuh” pasukan Israel dari Gaza, kata kantor Haniyeh.

AS Serang Iran

Perang telah memicu peningkatan serangan oleh kelompok-kelompok yang didukung Iran di wilayah tersebut untuk mendukung Palestina.

Militer AS melancarkan gelombang serangan udara terhadap pasukan Iran dan pejuang yang didukung Teheran di Irak dan Suriah pada hari Jumat sebagai pembalasan atas serangan pesawat tak berawak di Yordania yang menewaskan tiga tentara AS pada hari Minggu.

Pasukan AS di Timur Tengah dan sekutunya telah menghadapi serangan yang lebih besar sejak perang di Gaza dimulai, dan mendapat serangan lebih dari 165 kali sejak pertengahan Oktober.

Serangan udara hari Jumat diarahkan pada Pasukan Quds Korps Garda Revolusi Islam dan “kelompok milisi yang berafiliasi,” dan mengenai “lebih dari 85 sasaran,” kata Komando Pusat AS dalam sebuah pernyataan.

Pada hari yang sama, tentara Israel mengatakan sistem pertahanannya “berhasil mencegat rudal permukaan-ke-permukaan yang mendekati wilayah Israel di wilayah Laut Merah,” dan pemberontak Houthi Yaman mengklaim mereka telah menembakkan rudal ke arah Israel.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru