Saturday, July 20, 2024
Home > Berita > Tank dan pesawat Israel gempur daerah dan rumah di Rafah

Tank dan pesawat Israel gempur daerah dan rumah di Rafah

Selebaran yang dirilis oleh tentara Israel menunjukkan tank tim tempur Brigade 401 memasuki sisi Palestina di perbatasan Rafah yang melintasi antara Gaza dan Mesir di Jalur Gaza selatan pada 7 Mei 2024 (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rayat.com (Jerusalem) – Militer Israel mengambil kendali atas perbatasan Rafah yang penting antara Gaza dan Mesir pada hari Selasa (7/5), mendorong ke kota Gaza selatan setelah serangan udara malam dan ketika prospek kesepakatan gencatan senjata berada di ujung tanduk.

Kelompok militan Palestina Hamas mengatakan pada Senin malam bahwa mereka telah menyetujui proposal gencatan senjata dari mediator tujuh bulan setelah perang yang telah mendorong lebih dari satu juta warga Gaza mengungsi ke selatan wilayah kantong tersebut.

Israel mengatakan persyaratan tersebut tidak memenuhi tuntutannya dan melancarkan operasi militer di Rafah. Demikian dilaporkan Arab News.

Tank dan pesawat Israel menggempur beberapa daerah dan rumah di Rafah semalam, menewaskan 20 warga Palestina dan melukai beberapa lainnya dalam serangan yang menghantam setidaknya empat rumah, kata pejabat kesehatan Palestina.

“Pendudukan Israel telah menjatuhkan hukuman mati kepada penduduk Jalur Gaza setelah penutupan perbatasan Rafah,” kata Hisham Edwan, juru bicara Otoritas Penyeberangan Perbatasan Gaza. Ia juga mengutuk kematian pasien kanker akibat runtuhnya sistem layanan kesehatan, tambahnya.

Israel telah mengancam akan melancarkan serangan besar-besaran di Rafah, yang dikatakannya menampung ribuan pejuang Hamas dan kemungkinan puluhan sandera. Kemenangan tidak mungkin terjadi tanpa merebut Rafah, katanya.

Penyeberangan ditutup

Seorang juru bicara otoritas perbatasan Gaza mengatakan kepada Reuters bahwa penyeberangan Rafah, jalur utama bantuan ke daerah kantong yang hancur, ditutup karena kehadiran tank-tank Israel. Radio Tentara Israel sebelumnya mengumumkan pasukannya ada di sana.

Amerika Serikat telah menekan Israel untuk tidak melancarkan kampanye militer di Rafah sampai mereka menyusun rencana kemanusiaan bagi warga Palestina yang berlindung di sana, yang menurut Washington belum mereka rencanakan.

Israel mengatakan sebagian besar orang telah dievakuasi dari wilayah operasi militer.

Diinstruksikan melalui pesan teks berbahasa Arab, panggilan telepon dan selebaran untuk pindah ke apa yang disebut militer Israel sebagai “zona kemanusiaan yang diperluas” sekitar 20 km (12 mil) jauhnya, beberapa keluarga Palestina mulai berjalan terhuyung-huyung di tengah hujan musim semi yang dingin.

Beberapa orang menumpuk anak-anak dan harta benda mereka ke dalam gerobak keledai, sementara yang lain pergi dengan mobil pick-up atau berjalan kaki melalui jalanan berlumpur.

Saat keluarga-keluarga membongkar tenda dan melipat barang-barang, Abdullah Al-Najar mengatakan ini adalah keempat kalinya dia mengungsi sejak pertempuran dimulai tujuh bulan lalu.

“Tuhan tahu kemana kami akan pergi sekarang. Kami belum memutuskannya.”

Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa ketuanya, Ismail Haniyeh, telah memberi tahu mediator Qatar dan Mesir bahwa kelompok tersebut menerima proposal gencatan senjata mereka.

Kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kemudian mengatakan bahwa proposal gencatan senjata tersebut tidak memenuhi tuntutan Israel tetapi Israel akan mengirim delegasi untuk bertemu dengan para perunding guna mencoba mencapai kesepakatan.

Kementerian luar negeri Qatar mengatakan delegasinya akan berangkat ke Kairo pada hari Selasa untuk melanjutkan negosiasi tidak langsung antara Israel dan Hamas.

Dalam sebuah pernyataan, kantor Netanyahu mengatakan kabinet perangnya menyetujui kelanjutan operasi di Rafah. Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengatakan di situs media sosial X bahwa Netanyahu membahayakan gencatan senjata dengan mengebom Rafah.

Seorang pejabat Israel, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan proposal yang disetujui Hamas adalah versi yang lebih sederhana dari tawaran Mesir dan mencakup unsur-unsur yang tidak dapat diterima Israel.

“Ini tampaknya merupakan tipu muslihat yang dimaksudkan untuk membuat Israel terlihat seperti pihak yang menolak kesepakatan,” kata pejabat Israel tersebut.

Pejabat lain yang mendapat penjelasan mengenai perjanjian tersebut mengatakan Hamas telah menyetujui gencatan senjata bertahap dan kesepakatan pembebasan sandera yang diusulkan Israel pada 27 April dengan hanya perubahan kecil yang tidak mempengaruhi bagian utama dari proposal tersebut.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller mengatakan Washington akan membahas tanggapan Hamas dengan sekutunya dalam beberapa jam mendatang, dan kesepakatan “benar-benar dapat dicapai.”

Gencatan senjata apa pun akan menjadi jeda pertama dalam pertempuran sejak gencatan senjata selama seminggu pada bulan November, di mana Hamas membebaskan sekitar setengah sandera.

Sejak itu, semua upaya untuk mencapai gencatan senjata baru gagal karena penolakan Hamas untuk membebaskan lebih banyak sandera tanpa janji untuk mengakhiri konflik secara permanen, dan desakan Israel bahwa mereka hanya akan membahas jeda sementara.

Lebih dari 34.600 warga Palestina telah tewas dalam konflik tersebut, menurut pejabat kesehatan Gaza. PBB mengatakan kelaparan akan segera terjadi di wilayah kantong tersebut.

Perang dimulai ketika militan Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menculik 252 orang lainnya, 133 di antaranya diyakini masih ditahan di Gaza, menurut penghitungan Israel.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru