Thursday, May 06, 2021
Home > Berita > Sebanyak 20 juta orang lebih terinfeksi virus Corona-19 di India, 222.408 meninggal

Sebanyak 20 juta orang lebih terinfeksi virus Corona-19 di India, 222.408 meninggal

Seorang pasien Covid-19 duduk terhubung ke suplai oksigen di dalam bangsal darurat sebuah rumah sakit di New Delhi. (Foto: Getty Images/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (New Delhi) – Lonjakan ganas terkait kasus Covid-19 telah membuat sistem perawatan kesehatan di India berada pada titik puncaknya, dengan rumah sakit kehabisan oksigen dan hampir semua tempat tidur rumah sakit terisi.

India pada hari Selasa (4/5) mengkonfirmasi lebih dari 20 juta infeksi virus corona secara total resmi, meskipun angka tersebut diyakini kurang. Babak baru pandemi yang membawa bencana di India mengancam tidak hanya keamanannya tetapi juga membahayakan seluruh dunia. Demikian dikutip dari Al Jazeera.

Varian India, yang diduga sangat menular, dapat menjadi masalah global – menurut WHO, telah menyebar ke setidaknya 17 negara.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah menangkis tuduhan rasisme dan memiliki “darah di tangannya” saat ia mundur dari ancaman untuk memenjarakan warga Australia yang mencoba melarikan diri dari India yang dilanda virus corona.

Australia pekan lalu melarang semua pelancong dari India, termasuk warganya sendiri, memasuki negara itu hingga 15 Mei karena lonjakan kasus Covid-19 di sana, dan memperingatkan pelanggar akan menghadapi hukuman maksimum lima tahun penjara dan 66.000 dolar Australia ($ 51.122) denda karena melanggar aturan perbatasan.

Covid-19 harian India sebetulnya telah turun tajam dari level tertinggi sepanjang masa yang dicapai awal bulan lalu karena perusahaan domestik berjuang untuk meningkatkan pasokan dan impor terbatas. Inokulasi harian rata-rata mencapai 2,5 juta sejak mencapai puncak 4,5 juta pada 5 April.

India, dengan kapasitas pembuatan vaksin terbesar di dunia, telah mengimunisasi sebagian atau seluruhnya hanya 9,5 persen dari 1,35 miliar penduduknya. Itu menurut data dari portal Co-Win pemerintah.

Pemimpin oposisi India Rahul Gandhi telah menyerukan penguncian nasional karena penghitungan infeksi virus corona di negara itu melonjak melebihi 20 juta, menjadi negara kedua setelah Amerika Serikat yang melewati tonggak sejarah yang suram.

“Satu-satunya cara untuk menghentikan penyebaran Corona sekarang adalah penguncian penuh… kelambanan Pemerintah India membunuh banyak orang yang tidak bersalah,” kata anggota parlemen Kongres Gandhi di Twitter, merujuk pada pemerintah India.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi enggan memberlakukan lockdown nasional karena jatuhnya ekonomi, namun beberapa negara telah memberlakukan berbagai batasan sosial.

Dr Ashish Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown di Amerika Serikat, mengatakan bahwa ia prihatin bahwa pembuat kebijakan India yang telah dihubunginya percaya bahwa keadaan akan membaik dalam beberapa hari mendatang.

“Saya telah… mencoba mengatakan kepada mereka,‘ Jika semuanya berjalan dengan baik, segalanya akan menjadi mengerikan selama beberapa minggu ke depan. Dan itu mungkin lebih lama lagi, “katanya.

Jha mengatakan fokusnya perlu pada langkah-langkah kesehatan masyarakat “klasik”: penutupan yang ditargetkan, lebih banyak pengujian, pemakaian masker universal dan menghindari pertemuan besar. Itulah yang akan mematahkan gelombang ini, katanya.

Melonjak

Penghitungan infeksi virus corona di India melonjak melewati 20 juta, didorong oleh 357.229 kasus baru selama 24 jam terakhir, sementara kematian naik 3.449 dengan total 222.408 kematian. Demikian data kementerian kesehatan setempat.

India menjadi negara kedua di dunia, setelah Amerika Serikat, yang melewati tonggak sejarah yang suram. Butuh waktu empat bulan bagi negara Asia Selatan untuk menambahkan 10 juta kasus, dibandingkan lebih dari 10 bulan untuk 10 juta kasus pertama.

Dokter di rumah sakit New Dehli menyatakan infrastruktur mereka hampir runtuh di tengah lonjakan virus corona India dan memohon bantuan dari Barat.
Tempat tidur penuh dan persediaan oksigen di fasilitas sangat menipis, yang menyebabkan meningkatnya kematian. Dalam beberapa kasus, satu-satunya cara bagi pasien baru untuk mendapatkan tempat tidur ICU adalah jika pasien sebelumnya meninggal.

Krisis tampaknya tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, yang berarti staf medis juga hampir kelelahan.*** Sumber: Al Jazeera dan Lembaga Kantor Berita.(Edy) Corona-19 di India, 222.408 meninggal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru