Thursday, May 06, 2021
Home > Berita > Krisis Covid-19 di India: ‘Kami mendatangi 15 rumah sakit dan akhirnya ibu saya meninggal’

Krisis Covid-19 di India: ‘Kami mendatangi 15 rumah sakit dan akhirnya ibu saya meninggal’

Ilustrasi bnpb.go.id

Meskipun memiliki uang untuk membayar perawatan, satu keluarga berjuang untuk menemukan tempat tidur rumah sakit untuk ibu mereka yang berusia 61 tahun yang kehilangan nyawanya karena virus.

Mimbar-Raskyat.com (New Delhi, India) – Tidak seperti jutaan orang India yang berjuang untuk mendapatkan uang guna mendapatkan pengobatan bagi virus korona yang mematikan, Savita Oberoi bukanlah orang miskin. Namun dia sekeluarga tidak berdaya untuk mendapatkan tempat tidur rumah sakit bagi ibu mereka yang berusia 61 tahun dan akhirnya kehilangan nyawanya karena virus Corona-19.

Al Jazeera, melalui reporternya Neeta Lal, mengisahkan kabar tragis itu. Keluarga kelas menengah atas itu tidak bisa menyelamatkan oranntuanya. Mereka tidak dapat menemukan tempat tidur rumah sakit atau oksigen tepat waktu, dan pria berusia 61 tahun itu akhirnya kehilangan nyawanya karena Covid-19 pada 12 April silam.

“Kami mengetuk pintu (mendatangi) setidaknya 15 rumah sakit, mengetuk semua jaringan dan kontak kami untuk mengatur perawatan bagi ibu saya,” kata putri Oberoi, Vandana Paliwal, 38, seorang guru sekolah di Delhi Barat.

“Kami akhirnya mendapatkan tempat tidur untuk mumi setelah berhari-hari mencoba – itu juga, melalui kontak yang mengetahui manajemen rumah sakit.”

Tapi itu terlalu sedikit, terlambat. Dalam beberapa jam, Oberoi meninggal. Rumah sakit menelepon keluarga tersebut di tengah malam untuk memberi tahu mereka bahwa dia telah meninggal.

“Yang bisa saya katakan adalah bahwa orang India tidak sekarat karena Covid-19; mereka sekarat karena tidak mendapatkan perawatan tepat waktu. Ada perbedaan besar. Saya sudah kehilangan ayah saya; dan sekarang kehilangan ibu juga merupakan pukulan ganda bagi saya, ”kata Paliwal.

Terlepas dari status keuangan keluarga yang nyaman, Paliwal menceritakan bagaimana mereka harus berjuang di setiap langkah untuk mendapatkan perawatan ibunya. “Bayangkan penderitaan orang miskin,” tambahnya.

“Ada antrian panjang di mana-mana – di klinik, rumah sakit, laboratorium, toko obat… Selama dua hari, kami bahkan tidak dapat menghubungi teknisi lab untuk datang dan menguji ibu saya. Meskipun Anda punya uang untuk pengobatan Covid-19, tidak ada jaminan Anda akan mendapatkan pengobatan dan tetap hidup. Hanya karena hanya sedikit yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi birokrasi dan kemacetan semacam itu.

“Inikah fungsi negara yang beradab?” dia bertanya.

Saat Oberoi akhirnya dites Covid-19, hasilnya tertunda. Itu tiba tiga hari kemudian, setelah banyak dorongan dan dorongan dari Paliwal yang harus menindaklanjuti dengan lab. Sementara itu, kondisi Oberoi semakin memburuk.

“Kami diberi tahu bahwa lab mengalami kesulitan menangani permintaan dari ribuan pasien untuk pengujian. Ibu saya sudah menderita diabetes dan penyakit ginjal kronis. Penundaan sistemik membunuhnya. ”

Hingga pihak keluarga menerima konfirmasi bahwa Oberoi memang positif Covid, mereka tidak dapat memulai pengobatan yang tepat. “Penantian di setiap level membuat frustrasi dan menyebalkan. Suami saya dan saya bingung antara merawat ibu saya yang sakit dan menggunakan telepon untuk menghubungi rumah sakit dan dokter. Kami tidak tahu harus berbuat apa; itu gila, ”kata Paliwal. Seluruh dunia sepertinya runtuh di sekitar kita.

Begitu keluarga itu akhirnya mendapatkan ranjang rumah sakit, mereka menghela napas lega. Namun Oberoi enggan mengakuinya. Dia terus mengatakan bahwa dia tidak memiliki perasaan yang baik tentang hal itu, ingat putrinya.

“Saya pikir ibu saya memiliki firasat bahwa dia tidak mungkin keluar dari rumah sakit hidup-hidup. Tapi kami memberitahunya bahwa tidak ada pilihan lain. Dia memiliki beberapa penyakit penyerta yang telah membahayakan kekebalannya; jadi dia membutuhkan perawatan khusus. Indra keenamnya terbukti benar – dia didorong sebagai orang yang hidup dan keluar sebagai ‘tubuh’ tanpa nyawa. ”

Guru sekolah tersebut percaya bahwa sistem medis negara telah runtuh total “seperti rumah kartu” di bawah gelombang kedua virus corona. Pasar gelap yang tidak beralasan telah menjamur dalam semalam dengan obat-obatan perawatan dan tabung oksigen dijual kepada keluarga yang putus asa dengan harga setidaknya 10 kali lipat dari harga normal. Pada saat yang sama, kata Paliwal, politisi VIP dan selebriti diberi “perawatan karpet merah dan dokter terbaik tersedia untuk mereka bahkan ketika orang biasa menderita bukan karena kesalahan mereka”.

“Saya melihat enam hingga tujuh mayat dikremasi secara bersamaan dan tergesa-gesa ketika kami berada di tempat kremasi untuk upacara terakhir ibu saya. Bahkan tidak ada martabat dalam kematian. Seluruh warga negara telah ditinggalkan pada saat-saat paling membutuhkan mereka oleh mereka yang memegang jabatan tertinggi, yang dipercayakan untuk melayani dan melindungi mereka. Ini adalah kesimpulan pahit dari pandem ini untuk jutaan orang India. ”***Sumber: Al Jazeera. (Edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru