Wednesday, April 14, 2021
Home > Berita > AS akan memulai vaksinasi Covid-19 hari Senin

AS akan memulai vaksinasi Covid-19 hari Senin

Seorang relawan Ambulans St John memegang jarum suntik selama kursus pelatihan vaksinasi penyakit coronavirus (COVID-19) di Princess Anne Training Center di Derby, Inggris 28 November 2020.(Foto File Reuters/France 24)

Meskipun dipastikan aman, regulator di Inggris sedang menyelidiki beberapa reaksi alergi yang parah. Petunjuk FDA memberi tahu penyedia untuk tidak memberikannya kepada mereka yang diketahui memiliki riwayat reaksi alergi parah.

Mimbar-Rakyat.com – Vaksin COVID-19 pertama di Amerika Serikat (AS) akan mulai tiba di negara-negara bagian Senin (14/12) pagi atau Selasa WIB. Demikian dijelaskan pejabat AS, Sabtu, setelah pemerintah memberikan lampu hijau perlunya suntikan untuk mengakhiri wabah yang telah menewaskan hampir 300.000 orang Amerika Serikat.

“Truk akan diluncurkan Minggu pagi (Senin WIB) ketika perusahaan pengiriman UPS dan FedEx mulai mengirimkan vaksin Pfizer ke hampir 150 pusat distribusi di seluruh negara bagian,” kata Jenderal Angkatan Darat Gustave Perna dari Operation Warp Speed, program pengembangan vaksin administrasi Trump. Sebanyak 450 atau lebih fasilitas akan mendapatkan vaksin antara Selasa dan Rabu.

“Kurang dari 3 juta dosis tersedia dalam pengiriman besar pertama,” katanya, seperti dikutip mimbar-rakyat.com dari France 24.

Awalnya, sekitar 3 juta tembakan diharapkan dikirim ke seluruh negeri. Tidak jelas siapa yang akan menerima dosis pertama vaksin, meskipun petugas kesehatan dan penghuni panti jompo menjadi prioritas. Menurut Perna, otoritas kesehatanlah yang akan memutuskan.

Jumlah suntikan yang sama akan ditahan untuk dosis kedua penerima tersebut, yang diperlukan untuk perlindungan penuh dari COVID-19.

Pengumuman pada hari Sabtu memulai operasi logistik besar-besaran yang melibatkan pemerintah federal dan negara bagian, perusahaan swasta, dan pekerja perawatan kesehatan untuk segera mendistribusikan pasokan vaksin terbatas ke seluruh AS. Perna membandingkan upaya tersebut dengan D-Day, serangan militer pimpinan AS yang mengubah gelombang dalam Perang Dunia II.

“D-Day adalah awal dari akhir dan di situlah kita sekarang,” kata Perna dalam konferensi pers. Namun dia menambahkan bahwa akan membutuhkan waktu berbulan-bulan dan “ketekunan, keberanian, dan kekuatan untuk akhirnya mencapai kemenangan”.

Pengiriman pertama diharapkan meninggalkan pabrik manufaktur Pfizer di Kalamazoo, Michigan, melalui truk dan kemudian diterbangkan ke hub regional di seluruh negeri. Distributor medis McKesson dan rantai farmasi termasuk CVS dan Rite-Aid juga terlibat dalam peluncuran lokal.

94 derajat di bawah nol

Dalam tantangan distribusi utama, vaksin, yang dikembangkan bersama dengan BioNTech, harus disimpan dan dikirim pada suhu sangat rendah sekitar 94 derajat di bawah nol. Pfizer telah mengembangkan kontainer pengiriman yang menggunakan es kering, dan sensor berkemampuan GPS akan memungkinkan perusahaan melacak setiap pengiriman dan memastikannya tetap dingin.

Lokasi distribusi termasuk rumah sakit dan situs lain yang dapat memenuhi persyaratan penyimpanan sangat dingin tersebut. Dalam tiga minggu, vaksin harus dikirim ke semua lokasi vaksinasi yang diidentifikasi oleh pemerintah negara bagian, seperti apotek lokal, kata Perna.

“Vaksin itu dijadwalkan tiba Senin pagi sehingga petugas kesehatan akan tersedia untuk menerima suntikan dan mulai memberikannya,” kata Perna.

Food and Drug Administration Jumat malam mengesahkan penggunaan darurat vaksin. Penandatanganan tersebut menutup perlombaan global yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mempercepat vaksin melalui pengujian dan peninjauan, memotong bertahun-tahun dari proses pengembangan normal.

FDA menemukan vaksin sangat protektif tanpa masalah keamanan utama. Regulator AS bekerja selama berbulan-bulan untuk menekankan ketelitian dan independensi peninjauan mereka, tetapi pemerintahan Trump menekan badan tersebut hingga pengumuman akhir. Seorang pejabat tinggi Gedung Putih bahkan mengancam akan mencopot kepala FDA Stephen Hahn jika keputusan tidak dikeluarkan sebelum hari Sabtu.

Kekhawatiran bahwa suntikan dilarikan dengan cepat dapat merusak upaya vaksinasi di negara dengan skeptisisme yang tertanam kuat tentang vaksin. Hahn kembali menekankan independensi agensinya kepada wartawan pada Sabtu.

“Sains dan data memandu keputusan FDA,” kata Hahn. “Kami bekerja dengan cepat karena urgensi pandemi ini, bukan karena tekanan eksternal lainnya.

Reaksi alergi

Meskipun dipastikan aman, regulator di Inggris sedang menyelidiki beberapa reaksi alergi yang parah. Petunjuk FDA memberi tahu penyedia untuk tidak memberikannya kepada mereka yang diketahui memiliki riwayat reaksi alergi parah terhadap salah satu bahannya.

Direktur vaksin FDA, Dr. Peter Marks, mengatakan badan tersebut akan dengan hati-hati melacak setiap laporan reaksi alergi di AS.

“Saya tidak perlu mempelajari lebih lanjut, dan itulah mengapa kami akan mengambil tindakan pencegahan, “kata Marks.

FDA minggu depan akan meninjau vaksin kedua dari Moderna dan National Institutes of Health yang tampak protektif seperti suntikan Pfizer. Pada hari Jumat, pemerintahan Trump mengumumkan telah membeli 100 juta lebih dosis vaksin itu di atas 100 juta yang sebelumnya dipesan.

Pengumuman itu muncul setelah pengungkapan pekan lalu bahwa Gedung Putih memilih untuk tidak mengunci tambahan 100 juta dosis vaksin Pfizer untuk pengiriman pada kuartal kedua tahun 2021. Administrasi Trump berpendapat pesanan saat ini ditambah yang ada di dalam pipa akan cukup untuk menampung setiap orang Amerika yang ingin divaksinasi pada akhir kuartal kedua 2021.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru