Saturday, December 03, 2022
Home > Berita > KTT para pemimpin G20 di Bali kecam invasi dan tuntut penarikan Rusia tanpa syarat dari Ukraina

KTT para pemimpin G20 di Bali kecam invasi dan tuntut penarikan Rusia tanpa syarat dari Ukraina

Anggota layanan Ukraina memeriksa kawah di lokasi area perumahan yang rusak akibat serangan rudal Rusia, di tengah serangan Rusia ke Ukraina, di Lviv, Ukraina 16 November 2022. (Foto: Reuters/Arab News)

Perang di Eropa, yang telah memicu ketegangan di antara anggota G20 atas lonjakan harga pangan dan energi global, adalah masalah yang paling diperdebatkan selama diskusi para pemimpin.

 

Mimbar-Rakyat.com (Bali) – Sebagian besar pemimpin G20 yang berpartisipasi dalam KTT Bali mengutuk invasi Rusia ke Ukraina dan menuntut penarikan tanpa syarat dari wilayah Ukraina dalam deklarasi akhir.

Pernyataan itu, yang dikeluarkan pada hari Rabu (16/11), adalah hasil dari pertemuan yang menantang yang terjadi pada saat gejolak geopolitik dan kekhawatiran akan resesi global. Demikian dilaporkan Arab News.

Perang di Eropa, yang telah memicu ketegangan di antara anggota G20 atas lonjakan harga pangan dan energi global, adalah masalah yang paling diperdebatkan selama diskusi para pemimpin.

“Sebagian besar anggota sangat mengutuk perang di Ukraina dan menekankan itu menyebabkan penderitaan manusia yang luar biasa dan memperburuk kerentanan yang ada dalam ekonomi global,” kata para pemimpin G20 dalam deklarasi mereka.

“Mengakui bahwa G20 bukanlah forum untuk menyelesaikan masalah keamanan, kami mengakui bahwa masalah keamanan dapat memiliki konsekuensi signifikan bagi ekonomi global.”

Dokumen tersebut merupakan pernyataan bersama pertama yang dikeluarkan oleh G20 sejak awal invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari. Rusia adalah negara anggota grup.

Para pemimpin G20 mengatakan hukum internasional harus ditegakkan dan bahwa ancaman penggunaan senjata nuklir “tidak dapat diterima.”

G20, yang terdiri dari 19 negara bagian dan UE, menyumbang lebih dari 80 persen produk domestik bruto dunia, 75 persen perdagangan internasional, dan 60 persen populasinya. Kelompok ini mencakup negara-negara mulai dari Brasil hingga Arab Saudi.

Presiden tuan rumah Indonesia, Joko Widodo, memberikan “penghargaan setinggi-tingginya kepada semua orang yang menghadiri” KTT, mencatat bahwa “fleksibilitas” mereka memberi jalan bagi deklarasi untuk diadopsi secara resmi.

Jokowi, demikian Presiden Joko Widodo juga dikenal, mengatakan setelah upacara penutupan bahwa sebagian besar debat telah difokuskan pada satu paragraf tentang apa yang terjadi di Ukraina, menambahkan bahwa diskusi terjadi hingga larut tengah malam.

“Diskusi tentang ini sangat-sangat alot dan pada akhirnya para pemimpin G20 menyepakati isi deklarasi yang merupakan kecaman terhadap perang di Ukraina karena telah melanggar batas dan integritas negara,” katanya.

“Deklarasi Bali kita capai melalui konsensus. Kami sepakat bahwa perang memiliki dampak negatif pada ekonomi global.

“Pemulihan ekonomi global tidak akan tercapai tanpa perdamaian, dan itulah sebabnya pada pidato pembukaan (sesi pada hari Rabu) saya telah…menyerukan untuk menghentikan perang.”

Dampak Perang

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak, dalam konferensi pers yang diadakan di sela-sela KTT G20, menyoroti Presiden Rusia Vladimir Putin, yang telah membatalkan keikutsertaannya dalam forum Bali dan diwakili oleh Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov.

“Ancaman terus-menerus terhadap keamanan kita dan sesak napas ekonomi global telah didorong oleh tindakan satu orang yang tidak mau hadir di KTT ini – Vladimir Putin,” kata Sunak. “Tidak ada satu orang pun di dunia yang belum merasakan dampak perang Putin.

“Tetapi di Indonesia minggu ini, anggota G20 lainnya telah menolak untuk membiarkan alasan Rusia yang sok dan kosong merusak kesempatan penting ini untuk membuat hidup lebih mudah bagi rakyat kita.”

Jadwal di KTT terganggu oleh pertemuan darurat pada Rabu pagi, ketika para pemimpin G7 dan NATO bertemu untuk membahas laporan tentang pendaratan rudal semalam yang menewaskan dua orang di wilayah Polandia dekat Ukraina.

Presiden AS Joe Biden awalnya mengatakan kepada sekutunya bahwa rudal itu “tidak mungkin” dari Rusia dan kemudian mengatakan bahwa itu adalah rudal pertahanan udara Ukraina, seperti menurut sebuah laporan dari kantor berita Reuters.

Pemimpin KTT juga berpartisipasi dalam acara penanaman bakau untuk menandakan upaya dalam mengatasi perubahan iklim. Para pemimpin juga telah berkomitmen untuk membatasi kenaikan suhu global hingga 1,5 derajat Celcius — yang termasuk mempercepat upaya untuk mengurangi penggunaan batu bara secara bertahap — dan menegaskan bahwa mereka tetap berpegang pada tujuan suhu dari Perjanjian Paris 2015 tentang perubahan iklim.

Dalam deklarasi tersebut, anggota G20 juga mengatakan ekonomi dunia sedang menghadapi “krisis multidimensi yang tak tertandingi” yang berkisar dari perang di Ukraina hingga lonjakan inflasi, yang telah memaksa banyak bank sentral untuk memperketat kebijakan moneter mereka.

“Bank sentral G20 … sedang memantau dengan cermat dampak tekanan harga pada ekspektasi inflasi dan akan terus mengkalibrasi dengan tepat kecepatan pengetatan kebijakan moneter dengan cara yang bergantung pada data dan dikomunikasikan dengan jelas,” bunyi dokumen itu.

Para pemimpin G20 telah menegaskan kembali komitmen mereka untuk menghindari volatilitas mata uang yang berlebihan, mengakui dalam deklarasi bahwa banyak mata uang telah “bergerak secara signifikan tahun ini dengan peningkatan volatilitas.”

Joko Widodo secara resmi menyerahkan kepresidenan G20 ke India di akhir KTT dengan penyerahan simbolis palu pada upacara penutupan.

Indonesia, negara terpadat keempat di dunia dan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, telah memegang jabatan presiden bergilir G20 sejak Desember tahun lalu dan telah mengadopsi tema “Pulihkan bersama, pulih lebih kuat” setelah pandemi virus corona dan konsekuensi ekonominya.

“Saya ingin menyampaikan ucapan selamat saya kepada India, yang akan mengambil alih kepresidenan G20 berikutnya. Keyakinan untuk menjaga dan mengaktualisasikan pemulihan global dan pertumbuhan yang kuat dan inklusif kini berada di tangan Perdana Menteri Narendra Modi yang terhormat,” kata Widodo.

“Saya yakin di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Modi, G20 akan terus bergerak maju. Tahun depan, Indonesia siap mendukung kepresidenan G20 India.”***(edy)

 

Anggota layanan Ukraina memeriksa kawah di lokasi area perumahan yang rusak akibat serangan rudal Rusia, di tengah serangan Rusia ke Ukraina, di Lviv, Ukraina 16 November 2022. (Reuters)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru