Friday, April 19, 2024
Home > Berita > Gencatan senjata di Gaza dan pembebasan sandera tertunda

Gencatan senjata di Gaza dan pembebasan sandera tertunda

Tank Israel berderet di sepanjang jalan selama operasi militer di Jalur Gaza utara pada 22 November 2023. (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Jerusalem) – Gencatan senjata selama empat hari di Gaza dan pembebasan sandera tidak akan dimulai hingga setidaknya hari Jumat (24/11). Pemundura itu menghambat kesepakatan terobosan untuk menghentikan perang dengan Hamas.

Penasihat keamanan nasional Israel Tzachi Hanegbi mengindikasikan, pembebasan setidaknya 50 sandera Israel dan asing yang ditahan Hamas masih dalam rencana, namun tidak akan terjadi hingga hari Kamis (23/11) ini, seperti yang diharapkan.

“Kontak untuk pembebasan sandera kami semakin maju dan terus berlanjut,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Permulaan pelepasan akan dilakukan sesuai dengan kesepakatan awal antara kedua belah pihak, dan tidak sebelum hari Jumat,” katanya seperti dikutip dari Arab News.

Pejabat Israel kedua mengatakan bahwa penghentian sementara pertempuran juga tidak akan dimulai pada hari Kamis. Penundaan ini merupakan pukulan telak bagi keluarga-keluarga yang putus asa untuk melihat orang-orang yang mereka cintai kembali ke rumah mereka, dan bagi dua juta lebih warga Gaza yang berdoa agar perang dan kekurangan selama 47 hari diakhiri.

Kesepakatan yang rumit dan dirancang dengan hati-hati ini membuat Israel dan Hamas menyetujui gencatan senjata selama empat hari, yang mana selama itu setidaknya 50 sandera yang disandera dalam serangan mematikan kelompok militan Palestina pada 7 Oktober lalu akan dibebaskan.

Untuk setiap 10 sandera tambahan yang dibebaskan, akan ada satu hari “jeda” tambahan dalam pertempuran, kata sebuah dokumen pemerintah Israel.

Tiga orang Amerika, termasuk Abigail Mor Idan yang berusia tiga tahun, termasuk di antara mereka yang akan dibebaskan.

Sebagai imbalannya, Israel akan membebaskan sedikitnya 150 perempuan dan anak-anak Palestina dan mengizinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan masuk ke wilayah pesisir yang terkepung setelah berminggu-minggu pemboman dan pertempuran sengit.

Belum jelas apa yang menyebabkan penundaan tersebut, yang terjadi setelah perundingan berminggu-minggu yang melibatkan Israel, kelompok militan Palestina, Qatar, Mesir, dan Amerika Serikat.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar Majed Al-Ansari mengatakan pada hari Kamis bahwa implementasi perjanjian tersebut “berlanjut dan berjalan positif.” “Kesepakatan gencatan senjata yang dicapai akan selesai dalam beberapa jam mendatang,” katanya.

Perjanjian tersebut telah disetujui oleh para pemimpin Hamas dan Israel – meskipun ada tentangan keras dari beberapa pihak di pemerintahan sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben-Gvir menggambarkan kesepakatan itu sebagai “kesalahan bersejarah” yang akan menguatkan Hamas dan mempertaruhkan nyawa pasukan Israel.

Sekitar 240 sandera disandera oleh Hamas dan kelompok bersenjata Palestina lainnya dalam serangan berdarah ke Israel pada tanggal 7 Oktober, yang juga menewaskan 1.200 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, menurut pihak berwenang Israel.

Serangan tersebut memicu serangan besar-besaran Israel ke Gaza yang dikuasai Hamas, yang menurut pihak berwenang di sana telah menewaskan lebih dari 14.000 orang, ribuan di antaranya adalah anak-anak.

Netanyahu mendukung perjanjian dengan Hamas, namun berjanji bahwa gencatan senjata hanya bersifat sementara dan tidak akan mengakhiri kampanye untuk menghancurkan Hamas.

“Kami menang dan akan terus berjuang sampai kemenangan mutlak,” katanya pada hari Rabu, seraya berjanji untuk mengamankan Israel dari ancaman yang datang dari Gaza dan Lebanon, rumah bagi militan Hizbullah yang didukung Iran.

Ketegangan meningkat di perbatasan utara Israel pada Kamis pagi, setelah Hizbullah mengatakan lima pejuang, termasuk putra seorang anggota parlemen senior, telah tewas.

Sejak perang Israel-Hamas dimulai pada tanggal 7 Oktober, perbatasan antara Lebanon dan Israel hampir setiap hari terjadi baku tembak, sehingga meningkatkan kekhawatiran bahwa perang Gaza akan memicu kebakaran besar di wilayah tersebut.

Tentara Israel mengatakan dalam pernyataan Rabu malam bahwa mereka telah menyerang sejumlah sasaran Hizbullah, termasuk “sel teroris” dan infrastruktur.

Di Washington, Gedung Putih mengatakan Presiden Joe Biden telah berbicara dengan Netanyahu pada hari Rabu dan “menekankan pentingnya menjaga ketenangan di sepanjang perbatasan Lebanon serta di Tepi Barat.”

Gedung Putih telah menekan Israel untuk tidak meningkatkan bentrokan dengan Hizbullah, karena takut memicu perang yang dapat menyeret pasukan AS dan Iran.

Biden juga berbicara dengan para pemimpin Qatar dan Mesir pada hari Rabu, saat ia mendorong agar gencatan senjata “dilaksanakan sepenuhnya” dan “pada akhirnya menjamin pembebasan semua sandera.”

Keluarga di kedua belah pihak bergulat dengan ketidakjelasan mengenai bagaimana pembebasan tersebut akan dilakukan.

“Kami tidak tahu siapa yang akan keluar karena Hamas akan merilis nama mereka yang akan keluar pada hari berikutnya setiap malam,” kata Gilad Korngold, yang putra dan menantunya ditahan di Gaza bersama dua anak mereka. anak-anak dan kerabat lainnya.

Daftar tahanan Palestina yang memenuhi syarat di Israel mencakup 123 tahanan di bawah 18 tahun dan 33 wanita, di antaranya Shrouq Dwayyat, yang dihukum karena percobaan pembunuhan dalam serangan pisau pada tahun 2015.

“Saya berharap dia mau membuat kesepakatan,” kata ibunya, Sameera Dwayyat, namun menambahkan bahwa kelegaannya diimbangi oleh “rasa sakit yang luar biasa di hati saya” atas kematian anak tersebut.

Di Khan Yunis, Gaza selatan, pengungsi Palestina masih skeptis terhadap kesepakatan Israel-Hamas.

“Gencatan senjata apa yang mereka bicarakan? Kami tidak memerlukan gencatan senjata hanya agar bantuan bisa masuk. Kami ingin pulang,” kata Maysara Assabagh, yang meninggalkan Gaza utara menuju rumah sakit yang sekarang menampung sekitar 35.000 pengungsi.

Sebagian besar wilayah Gaza telah rata dengan tanah akibat ribuan serangan udara, dan wilayah tersebut menghadapi kekurangan makanan, air, dan bahan bakar.***(edy)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru