Saturday, December 03, 2022
Home > Berita > Dolar melemah, minyak bertahan stabil di tengah prospek penurunan produksi OPEC+

Dolar melemah, minyak bertahan stabil di tengah prospek penurunan produksi OPEC+

File Foto Reuters/Arab News

Mimbar-Rakyat.com (Singapura) – Harga minyak sedikit berubah selama perdagangan Asia pada hari Jumat (0/9), meskipun menuju kenaikan mingguan pertama dalam lima minggu, didukung oleh dolar AS yang lebih lemah dan kemungkinan bahwa OPEC+  setuju untuk memangkas produksi minyak mentah ketika bertemu pada 5 Oktober.

Minyak mentah berjangka Brent untuk November, yang berakhir pada hari Jumat, turun tipis 10 sen atau 0,1 persen menjadi $88,39 per barel pada 0303 GMT, setelah kehilangan 83 sen di sesi sebelumnya. Kontrak Desember yang lebih aktif tidak berubah di $87,18.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman November naik 0,1 persen atau 9 sen menjadi $81,32 per barel, setelah jatuh 92 sen di sesi sebelumnya.

“Prospek permintaan minyak mentah yang memburuk tidak akan memungkinkan minyak untuk reli sampai pedagang energi yakin bahwa OPEC+ akan memangkas produksi pada pertemuan 5 Oktober,” kata Edward Moya, analis senior dengan OANDA, mengatakan dalam catatan klien.

“Pelemahan dengan harga minyak mentah agak terbatas karena dolar melemah memasuki akhir kuartal.”

Baik Brent dan WTI berada di jalur untuk naik sekitar 3 persen untuk minggu ini, kenaikan mingguan pertama mereka sejak Agustus, setelah mencapai posisi terendah sembilan bulan di awal minggu.

Harga minyak ditopang oleh penurunan dolar dari tertinggi 20 tahun di awal minggu. Greenback yang lebih lemah membuat minyak dalam denominasi dolar lebih murah bagi pembeli yang memegang mata uang lain, meningkatkan permintaan untuk komoditas tersebut.

Untuk sepanjang September, Brent akan turun sebesar 8,4 persen, turun untuk bulan keempat. Selama kuartal ketiga, Brent telah jatuh 23 persen, kerugian kuartalan pertama sejak kuartal keempat 2021.

WTI akan turun 9,3 persen pada September, juga penurunan bulanan keempat, dan turun 23 persen selama kuartal tersebut, penurunan kuartalan pertama sejak periode yang berakhir pada Maret 2020 ketika COVID-19 menghantam permintaan.

Analis mengatakan pasar tampaknya telah menemukan titik terendah, dengan pasokan akan diperketat karena Uni Eropa akan melarang impor minyak Rusia mulai 5 Desember. Namun, kunci yang tidak diketahui adalah berapa banyak permintaan yang akan turun karena pertumbuhan global melambat dalam menghadapi tekanan agresif. kenaikan suku bunga.

“Pada dasarnya, saya masih berpikir harga kemungkinan akan bergerak lebih tinggi dari sini karena pengetatan sanksi Rusia dan dengan persediaan minyak mentah global yang rendah, dan pasokan SPR (Cadangan Minyak Strategis AS) turun,” kata analis komoditas National Australia Bank Baden Moore, tulis Arab News mengutip Reuters.

“Saya berharap OPEC berada dalam posisi yang baik untuk mengelola pasokan untuk mengimbangi risiko terhadap permintaan,” katanya.

Anggota terkemuka Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, bersama-sama disebut OPEC+, telah mulai membahas pengurangan produksi menjelang pertemuan mereka pada hari Rabu, tiga orang mengatakan kepada Reuters.

Rusia dapat menyarankan pemotongan hingga 1 juta barel per hari, seseorang yang akrab dengan pemikiran Rusia tentang masalah tersebut mengatakan awal pekan ini.

“Pada Agustus, produksi OPEC+ diperkirakan sekitar 3,37 juta barel per hari di bawah target produksi. Jadi pada kenyataannya, setiap pengurangan pasokan kemungkinan akan lebih kecil dari angka apa pun yang diumumkan grup tersebut, ”kata ING Economics dalam sebuah catatan.***(edy)

 

Mimbar-Rakyat.com (Singapura) – Harga minyak sedikit berubah selama perdagangan Asia pada hari Jumat (0/9), meskipun menuju kenaikan mingguan pertama dalam lima minggu, didukung oleh dolar AS yang lebih lemah dan kemungkinan bahwa OPEC+  setuju untuk memangkas produksi minyak mentah ketika bertemu pada 5 Oktober.

Minyak mentah berjangka Brent untuk November, yang berakhir pada hari Jumat, turun tipis 10 sen atau 0,1 persen menjadi $88,39 per barel pada 0303 GMT, setelah kehilangan 83 sen di sesi sebelumnya. Kontrak Desember yang lebih aktif tidak berubah di $87,18.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman November naik 0,1 persen atau 9 sen menjadi $81,32 per barel, setelah jatuh 92 sen di sesi sebelumnya.

“Prospek permintaan minyak mentah yang memburuk tidak akan memungkinkan minyak untuk reli sampai pedagang energi yakin bahwa OPEC+ akan memangkas produksi pada pertemuan 5 Oktober,” kata Edward Moya, analis senior dengan OANDA, mengatakan dalam catatan klien.

“Pelemahan dengan harga minyak mentah agak terbatas karena dolar melemah memasuki akhir kuartal.”

Baik Brent dan WTI berada di jalur untuk naik sekitar 3 persen untuk minggu ini, kenaikan mingguan pertama mereka sejak Agustus, setelah mencapai posisi terendah sembilan bulan di awal minggu.

Harga minyak ditopang oleh penurunan dolar dari tertinggi 20 tahun di awal minggu. Greenback yang lebih lemah membuat minyak dalam denominasi dolar lebih murah bagi pembeli yang memegang mata uang lain, meningkatkan permintaan untuk komoditas tersebut.

Untuk sepanjang September, Brent akan turun sebesar 8,4 persen, turun untuk bulan keempat. Selama kuartal ketiga, Brent telah jatuh 23 persen, kerugian kuartalan pertama sejak kuartal keempat 2021.

WTI akan turun 9,3 persen pada September, juga penurunan bulanan keempat, dan turun 23 persen selama kuartal tersebut, penurunan kuartalan pertama sejak periode yang berakhir pada Maret 2020 ketika COVID-19 menghantam permintaan.

Analis mengatakan pasar tampaknya telah menemukan titik terendah, dengan pasokan akan diperketat karena Uni Eropa akan melarang impor minyak Rusia mulai 5 Desember. Namun, kunci yang tidak diketahui adalah berapa banyak permintaan yang akan turun karena pertumbuhan global melambat dalam menghadapi tekanan agresif. kenaikan suku bunga.

“Pada dasarnya, saya masih berpikir harga kemungkinan akan bergerak lebih tinggi dari sini karena pengetatan sanksi Rusia dan dengan persediaan minyak mentah global yang rendah, dan pasokan SPR (Cadangan Minyak Strategis AS) turun,” kata analis komoditas National Australia Bank Baden Moore, tulis Arab News mengutip Reuters.

“Saya berharap OPEC berada dalam posisi yang baik untuk mengelola pasokan untuk mengimbangi risiko terhadap permintaan,” katanya.

Anggota terkemuka Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, bersama-sama disebut OPEC+, telah mulai membahas pengurangan produksi menjelang pertemuan mereka pada hari Rabu, tiga orang mengatakan kepada Reuters.

Rusia dapat menyarankan pemotongan hingga 1 juta barel per hari, seseorang yang akrab dengan pemikiran Rusia tentang masalah tersebut mengatakan awal pekan ini.

“Pada Agustus, produksi OPEC+ diperkirakan sekitar 3,37 juta barel per hari di bawah target produksi. Jadi pada kenyataannya, setiap pengurangan pasokan kemungkinan akan lebih kecil dari angka apa pun yang diumumkan grup tersebut, ”kata ING Economics dalam sebuah catatan.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru