Friday, June 14, 2024
Home > Berita > Di ambang kehancuran, Rumah Sakit Indonesia di Gaza mampu menyelamatkan nyawa

Di ambang kehancuran, Rumah Sakit Indonesia di Gaza mampu menyelamatkan nyawa

Sebuah kendaraan terbakar di luar Rumah Sakit Indonesia di Gaza. (Foto: MER-C/Arab News)

RS Indonesia di Gaza Utara dibangun pada tahun 2015 dari sumbangan masyarakat Indonesia. Pasukan Israel menargetkan rumah sakit tersebut setelah menuduhnya sebagai tempat berlindung bagi “pusat kendali” Hamas.

 

Mimbar-Rakyat.com (Jakarta) – Sebuah rumah sakit yang didanai Indonesia di Gaza menjadi gelap setelah penembakan intensif tentara Israel, namun para dokter di sana tetap bertugas, seperti semua pekerja medis di wilayah kantong Palestina yang terkepung, meskipun listrik padam dan serangan udara terus-menerus.

Menurut laporan Arab News, karena jumlah korban akibat serangan tersebut terus meningkat, Rumah Sakit Indonesia di Beit Lahiya, yang memiliki kapasitas 230 tempat tidur, harus merawat dan melindungi beberapa ribu orang.

Pihak berwenang rumah sakit tersebut dan lembaga swadaya masyarakat Indonesia Medical Emergency Rescue Committee, atau MER-C, yang mengumpulkan dana untuk pembangunan rumah sakit tersebut pada tahun 2015, selama seminggu terakhir memperingatkan bahwa rumah sakit itu berada di ambang kehancuran.

Sebanyak 170 dokter, perawat, dan paramedis Palestina di rumah sakit tersebut telah bertugas tanpa henti sejak awal serangan Israel dan pengepungan total terhadap Gaza bulan lalu, yang menyebabkan sebagian besar fasilitas kesehatan tidak memiliki bahan bakar untuk menjalankan operasinya, tidak ada obat untuk mengobati penyakit tersebut. terluka, dan tidak ada makanan atau air.

Peta lokasi RS Indonesia di Gaza. (Karya Arab News)

Fikri Rofiul Haq, seorang sukarelawan MER-C berusia 23 tahun di rumah sakit tersebut, mengatakan kepada Arab News bahwa mereka bergantung pada paket makan siang yang akan mereka terima dari Rumah Sakit Al-Shifa, dan mereka “tidak memiliki makanan untuk sarapan atau makan malam.”

Namun Al-Shifa telah dikepung oleh pasukan Israel sejak Kamis, melaporkan sejumlah kematian dan luka kritis ketika rudal menghantam unit gawat darurat, unit tenaga kerja dan pengiriman, dan halaman tempat keluarga pengungsi sedang tidur.

Baik Al-Shifa maupun Rumah Sakit Indonesia mengalami pemadaman listrik pada Jumat malam.

“Rumah Sakit Indonesia sudah gelap… Tapi para dokter masih berdedikasi dan tetap memberikan layanan medis,” Ketua MER-C Dr. Sarbini Murad mengatakan kepada Arab News pada hari Sabtu.

“Dedikasi mereka tidak hanya luar biasa tapi sepenuh hati dalam mengabdi di bidang kemanusiaan. Saya hancur dan mati rasa karena saya tidak dapat membantu mereka saat mereka berjuang untuk menyelamatkan para korban.”

Rumah Sakit Indonesia dibuka pada akhir tahun 2015 dan secara resmi diresmikan oleh Wakil Presiden Indonesia saat itu Jusuf Kalla pada tahun 2016.

Rumah sakit umum berlantai empat ini berdiri di atas lahan seluas 16.200 meter persegi di dekat kamp pengungsi Jabalia di Gaza Utara, yang disumbangkan oleh pemerintah setempat pada tahun 2009.

Pembangunan dan peralatan rumah sakit ini dibiayai dari sumbangan masyarakat Indonesia, baik dari masyarakat kaya maupun masyarakat termiskin, serta organisasi-organisasi termasuk Palang Merah Indonesia. Demikian Arab News melalui laporan khususnya.

Lusinan insinyur dan pembangun Indonesia menjadi sukarelawan antara tahun 2011 dan 2015 untuk merancang dan membangun fasilitas tersebut serta mempersiapkan pengoperasiannya.

Pada tahun 2013 dan 2014, penggalangan dana untuk peralatan rumah sakit didukung oleh pembaca harian Republika, berbagai organisasi Muslim, dan selebriti seperti anggota Slank — sebuah grup yang secara luas dipandang sebagai salah satu band rock terhebat dalam sejarah musik populer Indonesia. Dengan mengadakan acara  di kota-kota besar yang menyerukan sumbangan  sebesar 50.000 rupiah.

Sejak dibukanya rumah sakit, MER-C terus mengirimkan relawan untuk membantu. Tiga dari mereka, termasuk Haq yang berhubungan dengan Arab News, berada di Gaza ketika serangan Israel dimulai bulan lalu. Pemerintah Indonesia telah menawarkan bantuan kepada mereka untuk mengungsi, namun semuanya memilih tetap tinggal untuk memberikan bantuan darurat.

Fasilitas tersebut adalah salah satu rumah sakit terakhir yang tersisa di Gaza ketika Israel terus melakukan pemboman setiap hari terhadap daerah kantong padat penduduk tersebut sebagai pembalasan atas serangan pada 7 Oktober oleh kelompok militan Hamas yang bermarkas di Gaza.

Militer Israel mengklaim pekan lalu bahwa Hamas menggunakan Rumah Sakit Indonesia “untuk menyembunyikan pusat komando dan kendali bawah tanah.”

Pernyataan tersebut langsung dikecam oleh MER-C sebagai upaya untuk “membuat kebohongan publik,” sementara Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan bahwa rumah sakit tersebut “adalah fasilitas yang dibangun oleh masyarakat Indonesia sepenuhnya untuk tujuan kemanusiaan dan untuk melayani kebutuhan medis rakyat Palestina di Gaza.”

Sarbini, ketua MER-C, pada saat itu memperingatkan bahwa tuduhan militer Israel mungkin merupakan “prasyarat untuk menyerang Rumah Sakit Indonesia di Gaza.”

Beberapa hari kemudian, pada hari Kamis, rudal menghantam sekitar rumah sakit, menewaskan sedikitnya delapan orang, melukai lebih banyak lagi, dan merusak beberapa fasilitasnya.

11.000 Tewas

Banyak orang saat ini dirawat di rumah sakit karena cedera, karena serangan udara Israel terhadap warga sipil sejak 7 Oktober telah menewaskan lebih dari 11.000 orang di Gaza, kebanyakan wanita dan anak-anak, dan melukai puluhan ribu lainnya.

Kementerian Kesehatan Gaza memperkirakan bahwa di antara korban tewas terdapat 195 dokter, paramedis, dan perawat, yang selama dua minggu terakhir semakin menjadi sasaran – bersama dengan kerabat mereka – meskipun para pekerja medis dilindungi oleh Konvensi Jenewa.

Bagi masyarakat Indonesia, mereka adalah pahlawan.

“Tidak seorang pun boleh mempertaruhkan nyawanya seperti itu untuk menyelamatkan orang lain,” Berlian Idriansyah, seorang ahli jantung di Jakarta, mengatakan kepada Arab News.

“Sebagai seorang dokter, saya heran sekaligus patah hati karena para dokter dan staf RS Indonesia, serta seluruh tenaga kesehatan di Gaza, bertekad untuk terus membantu masyarakat hingga nafas terakhir mereka.”

Paramita Mentari Kesuma, konsultan lingkungan dan keberlanjutan, sangat tersentuh atas dedikasi mereka.

“Para dokter, perawat, staf medis di Gaza adalah pahlawan kami,” katanya kepada Arab News.

“Kami tidak dapat membayangkan banyaknya korban jiwa dan tekanan mental yang mereka alami di sana hari demi hari… masih bisa menyelamatkan nyawa, meskipun mereka mengalami kerugian pribadi, dan mengetahui bahwa mereka mungkin menjadi target berikutnya.”

Indonesia telah lama menjadi pendukung setia warga Palestina, yang merupakan kelompok pertama yang mengakui kemerdekaan Indonesia dari pemerintahan kolonial Belanda pada tahun 1945.

Banyak masyarakat Indonesia memandang kenegaraan Palestina sebagaimana diamanatkan oleh konstitusi mereka sendiri, yang menyerukan penghapusan kolonialisme.

“Rumah sakit mewakili gagasan ini… Rumah sakit mewakili dukungan berkelanjutan Indonesia terhadap rakyat Palestina,” kata Kesuma.

Banyak masyarakat Indonesia memandang kenegaraan Palestina sebagaimana diamanatkan oleh konstitusi mereka sendiri, yang menyerukan penghapusan kolonialisme.

Dalam beberapa minggu terakhir, dukungan menjadi sangat penting, karena meskipun ada seruan dari badan-badan PBB, Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, dan para pengacara hak asasi manusia yang memperingatkan bahwa kampanye pembantaian Israel di Gaza bukan merupakan genosida, para pemimpin dunia belum menghentikan tindakan tersebut, melakukan serangan harian dan mematikan terhadap warga sipil.

“Ketika tidak banyak yang bisa kami lakukan dari kampung halaman kami di Indonesia, kami berharap rumah sakit juga dapat mewakili tidak hanya suara kami tetapi juga semua suara di seluruh dunia yang meminta gencatan senjata,” kata Kesuma.

Kementerian Kesehatan Gaza memperkirakan bahwa di antara korban tewas terdapat 195 dokter, paramedis, dan perawat, yang selama dua minggu terakhir semakin menjadi sasaran – bersama dengan kerabat mereka – meskipun para pekerja medis dilindungi oleh Konvensi Jenewa.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru