Thursday, May 19, 2022
Home > Berita > Bentrokan di kompleks masjid Al-Aqsa, puluhan warga Palestina terluka

Bentrokan di kompleks masjid Al-Aqsa, puluhan warga Palestina terluka

Warga Palestina bentrok dengan pasukan keamanan Israel di kompleks Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem pada Jumat, 15 April 2022. (Foto: AP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Yerusalem) – Pasukan keamanan Israel memasuki kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem sebelum fajar, Jumat (15/4), ketika ribuan warga Palestina berkumpul untuk salat pada bulan suci Ramadhan. Hal itu memicu bentrokan yang menurut petugas medis melukai sedikitnya 67 warga Palestina.

Israel menyatakan, pasukannya masuk untuk memindahkan batu-batu yang telah dikumpulkan untuk mengantisipasi kekerasan. Tempat suci, yang disakralkan bagi orang Yahudi dan Muslim itu sering menjadi pusat kerusuhan Israel-Palestina, dan ketegangan telah meningkat di tengah gelombang kekerasan baru-baru ini.

Bentrokan terjadi pada waktu yang sangat sensitif. Ramadhan tahun ini bertepatan dengan Paskah, hari libur utama Yahudi selama seminggu yang dimulai pada hari Jumat saat matahari terbenam, dan pekan suci umat Kristen, yang berpuncak pada hari Minggu Paskah. Liburan diharapkan membawa puluhan ribu umat beriman ke Kota Tua Yerusalem, rumah bagi situs-situs utama yang suci bagi ketiga agama.

Mengutip Arab News, dilaporkan video yang beredar di online menunjukkan warga Palestina melemparkan batu dan polisi menembakkan gas air mata dan granat kejut di lapangan terbuka yang mengelilingi masjid. Yang lain menunjukkan jamaah membarikade diri di dalam masjid itu sendiri di tengah apa yang tampak seperti asap gas air mata.

Layanan darurat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan telah mengevakuasi 67 orang ke rumah sakit akibat terluka oleh peluru berlapis karet atau granat kejut, atau dipukul dengan tongkat. Salah satu sumber mengatakan, salah satu penjaga di lokasi ditembak di mata dengan peluru karet.

Kementerian Luar Negeri Israel mengatakan puluhan pria bertopeng membawa bendera Palestina dan Hamas berbaris ke kompleks Jumat pagi dan mengumpulkan batu. “Polisi dipaksa masuk ke halaman untuk membubarkan kerumunan dan memindahkan batu dan batu, untuk mencegah kekerasan lebih lanjut,” tweeted itu.

Polisi mengatakan mereka menunggu sampai salat selesai dan massa mulai bubar. Dalam sebuah pernyataan, dikatakan massa mulai melemparkan batu ke arah Tembok Barat, sebuah situs suci Yahudi di dekatnya, memaksa mereka untuk bertindak. Mereka mengatakan bahwa mereka tidak memasuki masjid itu.

Warga Palestina melihat pengerahan besar-besaran polisi di Al-Aqsa sebagai provokasi besar.

25 warga Palestina tewas

Masjid itu adalah situs tersuci ketiga dalam Islam. Itu dibangun di puncak bukit di Kota Tua Yerusalem yang merupakan situs paling suci bagi orang Yahudi, yang menyebutnya sebagai Temple Mount. Ini telah menjadi titik nyala utama bagi kekerasan Israel-Palestina selama beberapa dekade dan merupakan pusat dari intifada, atau pemberontakan Palestina 2000-2005.

Ketegangan meningkat dalam beberapa pekan terakhir menyusul serangkaian serangan oleh warga Palestina yang menewaskan 14 orang di dalam wilayah Israel. Israel telah melakukan gelombang penangkapan dan operasi militer di Tepi Barat yang diduduki, memicu bentrokan dengan warga Palestina.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan seorang anak berusia 17 tahun meninggal Jumat pagi karena luka yang diderita selama bentrokan dengan pasukan Israel di Jenin, di Tepi Barat yang diduduki, sehari sebelumnya.

Sedikitnya 25 warga Palestina telah tewas dalam gelombang kekerasan baru-baru ini, menurut hitungan Associated Press, banyak dari mereka telah melakukan serangan atau terlibat dalam bentrokan, tetapi juga seorang wanita tak bersenjata dan seorang pengacara yang tampaknya telah dibunuh.

Tahun lalu, protes dan bentrokan selama berminggu-minggu di Yerusalem selama Ramadhan memicu perang 11 hari dengan kelompok militan Islam Hamas, yang menguasai Jalur Gaza.

Israel telah mencabut pembatasan dan mengambil langkah lain untuk mencoba dan menenangkan ketegangan menjelang Ramadhan, tetapi serangan dan serangan militer telah menyebabkan gelombang kerusuhan lainnya.

Hamas mengutuk apa yang dikatakannya sebagai “serangan brutal” terhadap jamaah di Al-Aqsa oleh pasukan Israel, dengan mengatakan Israel akan menanggung “semua konsekuensinya.” Itu menyerukan semua orang Palestina untuk “berdiri di samping orang-orang kami di Yerusalem.”

Menurut Arab News, awal pekan ini, Hamas dan kelompok militan lainnya di Gaza telah meminta warga Palestina untuk berkemah di masjid Al-Aqsa selama akhir pekan. Orang-orang Palestina telah lama khawatir bahwa Israel berencana untuk mengambil alih situs atau membaginya.

Pihak berwenang Israel mengatakan mereka berkomitmen untuk mempertahankan status quo, tetapi dalam beberapa tahun terakhir nasionalis dan agama Yahudi telah mengunjungi situs dalam jumlah besar dengan pengawalan polisi.

Israel merebut Yerusalem timur, rumah bagi Al-Aqsa dan situs suci utama lainnya, dalam perang 1967 dan mencaploknya dalam sebuah langkah yang tidak diakui secara internasional. Palestina ingin bagian timur kota itu menjadi ibu kota negara merdeka di masa depan termasuk Barat. Tepi Barat dan Gaza, juga direbut Israel selama perang hampir 55 tahun yang lalu.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru