Thursday, August 05, 2021
Home > Berita > Australia membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca Covid-19, hanya diberikan kepada orang di atas 60 tahun

Australia membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca Covid-19, hanya diberikan kepada orang di atas 60 tahun

Australia telah memberikan 3,3 juta dosis vaksin AstraZeneca, dan kini dikaitkan dengan 60 kasus pembekuan darah. (Foto: Reuters/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com – Australia akan merekomendasikan hanya orang berusia di atas 60 tahun yang menerima vaksin Covid-19 AstraZeneca. Demikian dikatakan Menteri Kesehatan negara itu Greg Hunt, Kamis (17/6), menyusul serentetan penggumpalan darah pada mereka yang telah menerimanya.

Australia telah memberikan 3,3 juta dosis vaksin AstraZeneca, dan telah dikaitkan dengan 60 kasus pembekuan darah, kata pihak pemerintah. Sejauh ini, dua orang telah meninggal, yang menurut Hunt telah mendorong perubahan kebijakan.

“Pemerintah menempatkan keselamatan di atas segalanya,” kata Hunt kepada wartawan di Canberra, seperti dikutip dari Arab News.

“Saran terbaru yang diterima hari ini didasarkan pada bukti baru yang menunjukkan risiko lebih tinggi untuk kondisi (sindrom trombositopenia) yang sangat langka pada kelompok usia 50-59 tahun.”

Australia pada bulan April berupaya membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca untuk orang-orang yang berusia di atas 50 tahun.

Beberapa negara anggota Uni Eropa telah berhenti memberikan vaksin AstraZeneca kepada orang-orang di bawah usia tertentu, biasanya berkisar antara 50 hingga 65, membatasi penggunaannya untuk orang tua, karena kasus pembekuan darah yang sangat jarang, terutama di kalangan anak muda.

Hunt mengatakan rekomendasi itu tidak akan menunda jadwal inokulasinya, yang memiliki target memberikan setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 kepada setiap warga Australia sebelum akhir 2021.

Australia pada bulan April memperluas pesanan vaksin Covid-19 Pfizer menjadi 40 juta dosis, sementara itu juga telah memesan 25 juta suntikan dari Moderna.

Kebijakan vaksin Australia yang diubah datang ketika negara bagian terpadat di negara itu berjuang untuk menahan sekelompok kasus Covid-19. New South Wales sekarang mencatat empat kasus lokal Covid-19, dengan sumber wabah masih belum jelas.

“Pada tahap ini, kita semua dalam siaga tinggi,” kata Perdana Menteri negara bagian NSW Gladys Berejiklian kepada wartawan di Sydney.

Seorang pria berusia 60-an, yang bekerja sebagai pengemudi awak maskapai internasional, terdeteksi terkena virus pada Rabu, kasus pertama di negara bagian itu dalam lebih dari sebulan, dan istrinya dinyatakan positif. Tes genetik menemukan pria itu memiliki jenis virus Delta, kata para pejabat.

Varian Delta, yang telah diklasifikasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai salah satu dari empat varian Covid-19 yang menjadi perhatian karena bukti bahwa menyebar lebih mudah, kemungkinan menyebabkan wabah dahsyat terbaru di India.

Hampir selusin tempat di Sydney termasuk bioskop di pusat perbelanjaan di tempat wisata populer Bondi dan supermarket telah terdaftar sebagai hotspot virus.

Australia telah berhasil menekan wabah di masa lalu melalui penguncian cepat, pelacakan kontak cepat, dan aturan jarak sosial yang ketat. Dilaporkan, di Australia hanya terjadi di bawah 30.300 kasus dan 910 kematian sejak pandemi dimulai.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru