Sunday, June 16, 2024
Home > Berita > Biden: ‘Konsekuensi yang menghancurkan’ jika Trump terus menunda tagihan bantuan Covid-19

Biden: ‘Konsekuensi yang menghancurkan’ jika Trump terus menunda tagihan bantuan Covid-19

Biden memperingatkan pada hari Sabtu tentang "konsekuensi yang menghancurkan" jika Presiden Donald Trump terus menunda penandatanganan RUU bantuan ekonomi Covid-19 yang disahkan oleh Kongres. Foto ketika Presiden terpilih AS Joe Biden berbicara kepada wartawan di Wilmington, VA, pada 22 Desember 2020. (Foto AFP/France 24)

“Pelepasan tanggung jawab ini memiliki konsekuensi yang menghancurkan. Hari ini, sekitar 10 juta orang Amerika akan kehilangan tunjangan asuransi pengangguran.”

Mimbar-Rakyat.com – Presiden terpilih Amerika Seriat (AS) Joe Biden memperingatkan tentang “konsekuensi yang menghancurkan” jika Presiden Donald Trump terus menunda penandatanganan RUU bantuan ekonomi Covid-19 yang disahkan oleh Kongres.

Sabtu (26/12) watu setempat (Minggu WIB) Biden berbicara ketika jutaan orang Amerika melihat tunjangan pengangguran mereka berakhir setelah Trump melemparkan paket bantuan pandemi yang telah lama ditunggu-tunggu ke dalam keraguan — menuntut anggota parlemen lebih dari tiga kali lipat pembayaran langsung $ 600 kepada pembayar pajak AS.

“Pelepasan tanggung jawab ini memiliki konsekuensi yang menghancurkan. Hari ini, sekitar 10 juta orang Amerika akan kehilangan tunjangan asuransi pengangguran, “kata Biden dalam sebuah pernyataan. Demikian dikutip dari France 24/AFP.

Langkah stimulus dibungkus dengan tagihan pendanaan $ 1,4 triliun, yang tanpanya pemerintah akan dipaksa untuk tutup pada tengah malam hari Senin.

“Hanya dalam beberapa hari, pendanaan pemerintah akan habis masa berlakunya, menempatkan layanan vital dan gaji bagi personel militer dalam bahaya,” tambah Biden.

“Dalam waktu kurang dari seminggu, moratorium penggusuran akan berakhir, membuat jutaan orang berisiko diusir dari rumah mereka selama liburan.”

Dalam sebuah video Selasa malam, Trump, yang akan meninggalkan kantor dalam waktu kurang dari sebulan, menyebut tagihan $ 900 juta itu “aib” —meskipun disahkan Senin dengan mayoritas bipartisan besar setelah berbulan-bulan negosiasi.

Undang-undang tersebut dirancang untuk memberi jalan hidup bagi bisnis dan orang-orang yang berjuang untuk menjaga kepala mereka tetap di atas air.

Tetapi dalam pernyataan yang direkam sebelumnya yang dibuat di Gedung Putih, Trump mengatakan dia akan menolak untuk menerima RUU tersebut tanpa perubahan meningkatkan cek kepada pembayar pajak menjadi $ 2.000.

‘Musim dingin yang gelap’

“Saya hanya ingin membuat orang-orang hebat kami $ 2.000, daripada $ 600 yang sekarang ada dalam tagihan,” ulang Trump Sabtu di Twitter.

Langkah tersebut membuat presiden Republik berselisih dengan pemimpin mayoritas Senat partainya Mitch McConnell dan pemimpin minoritas DPR Kevin McCarthy, yang telah mengesampingkan langkah-langkah stimulus yang lebih besar.

Partai Republik pada Kamis memblokir upaya Demokrat untuk meningkatkan pembayaran yang akan masuk ke semua pembayar pajak yang berpenghasilan hingga $ 75.000 setahun, dengan jumlah yang lebih kecil untuk mereka yang menghasilkan hingga $ 99.000.

“Penundaan berarti lebih banyak bisnis kecil tidak akan bertahan di musim dingin yang kelam ini karena mereka tidak memiliki akses ke jalur kehidupan yang mereka butuhkan, dan orang Amerika menghadapi penundaan lebih lanjut dalam mendapatkan pembayaran langsung yang layak mereka terima secepat mungkin untuk membantu mengatasi kehancuran ekonomi yang disebabkan oleh Covid- 19, “tambah Biden.

Hampir belum pernah terjadi sebelumnya bagi seorang presiden untuk memveto RUU yang menerima dukungan bipartisan yang begitu besar.

Namun hak vetonya pada Rabu dari RUU pendanaan pertahanan, NDAA, memastikan anggota parlemen akan kembali ke Washington setelah Natal untuk mengesampingkan tindakan tersebut.

Dan sementara Kongres juga hampir pasti akan mengesampingkan veto presiden dari paket pendanaan, Trump dapat melakukan “veto saku”, dengan hanya menolak untuk menandatangani RUU tersebut sampai masa Kongres saat ini berakhir dan sesi baru dipasang pada 3 Januari.

Covid-19 kasus telah melonjak dan jumlah kematian di AS mencapai lebih dari 330.000. Pemulihan ekonomi tersendat meskipun vaksinasi menawarkan harapan untuk diakhirinya wabah pada tahun 2021.***(edy)

Biden memperingatkan pada hari Sabtu tentang “konsekuensi yang menghancurkan” jika Presiden Donald Trump terus menunda penandatanganan RUU bantuan ekonomi Covid-19 yang disahkan oleh Kongres. Foto ketika Presiden terpilih AS Joe Biden berbicara kepada wartawan di Wilmington, VA, pada 22 Desember 2020. (Foto AFP/France 24)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru