Saturday, December 04, 2021
Home > Berita > Sekitar 3,4 Juta Terinfeksi, Virus Corona Binasakan Orang Miskin di Brasil

Sekitar 3,4 Juta Terinfeksi, Virus Corona Binasakan Orang Miskin di Brasil

Petugas polisi yang mengenakan pakaian pelindung menjemput seorang pekerja migran dari sebuah apartemen di bawah “penguncian” yang ditingkatkan di pusat kota di Kuala Lumpur, Jumat lalu. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

Petugas polisi yang mengenakan pakaian pelindung menjemput seorang pekerja migran dari sebuah apartemen di bawah “penguncian” yang ditingkatkan di pusat kota di Kuala Lumpur, Jumat lalu. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

mimbar-rayat.com – Di seluruh dunia, jumlah orang  terinfeksi virus corona yang dikonfirmasi hampir mencapai 3,4 juta, dengan sekitar 239.000 kematian dan sekitar 1,08 juta pemulihan. Demikian dikutip dari Al Jazeera.

Sementara di Brasil, virus yang diimpor oleh elit Brasil yang sedang berlibur di Eropa, corona baru ini sekarang membinasakan orang-orang miskin Brasil, merobek-robek lingkungan yang padat tempat di mana penyakit ini lebih sulit dikendalikan. Ada 92.000 kasus di Brasil dengan 6.400 kematian dilaporkan pada hari Jumat.

Di lain pihak, Pemerintah Amerika Serikat (AS) dinilai lambat memahami berapa banyak  virus corona menyebar dari Eropa, yang membantu mendorong percepatan wabah di seluruh negara. Demikian penilaian  Dr Anne Schuchat, pejabat nomor dua di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menegaskan kembali bahwa coronavirus diyakini “alami dalam asal”, menanggapi klaim oleh Presiden AS Donald Trump bahwa ia telah melihat bukti yang menunjukkan virus muncul dari sebuah lembaga virologi di Wuhan, China.

Berikut ini adalah pembaruan terbaru, Sabtu, 2 Mei:
05:45 GMT – Australia melaporkan kasus coronavirus di pabrik daging.
Sekelompok kecil virus corona muncul di sebuah pabrik pengolahan daging di negara bagian Victoria, Australia, kata para pejabat kesehatan pada hari Sabtu, ketika beberapa bagian dari negara itu mulai mengurangi pembatasan jarak sosial setelah menekan tingkat infeksi di bawah satu persen.

Cluster COVID-19 dan infeksi kapal pesiar lokal menyumbang sebagian besar dari hampir 6.800 kasus di Australia dan 93 kematian. Victoria melaporkan tujuh kasus baru pada hari Sabtu, tiga di antaranya terkait dengan fasilitas pengolahan daging, kata menteri kesehatannya. Sebanyak delapan karyawan dinyatakan positif.

Di negara bagian New South Wales (NSW) yang paling padat penduduknya di Australia, dua dari lima kasus baru dicatat di fasilitas perawatan lansia Newmarch di Sydney, di mana sekitar 60 orang telah terinfeksi dan 13 orang meninggal.

05:30 GMT – Thailand melaporkan enam kasus virus korona baru dan tidak ada kematian baru pada hari Sabtu, sehingga jumlah total kasus menjadi 2.966, menurut kantor berita Reuters. Tiga dari kasus baru ditemukan di pulau resor selatan Phuket, kata Taweesin Wisanuyothin, juru bicara Pusat Administrasi Situasi COVID-19 pemerintah.

Sementara lebih dari setengah dari hampir 3.000 kasus Thailand terkonsentrasi di Bangkok, Phuket memiliki tingkat infeksi tertinggi per populasi, kata Taweesin. Sejak Thailand pertama kali mendeteksi coronavirus pada Januari, total 54 pasien telah meninggal, 2.732 telah pulih dan 180 masih dirawat di rumah sakit, menurut angka resmi.


04:51 GMT –
NASA dan SpaceX telah mendesak para penonton untuk tinggal di rumah untuk peluncuran rumah pertama para astronot dalam hampir satu dekade karena pandemi coronavirus.

Pejabat tinggi memperingatkan masyarakat agar tidak bepergian ke negara bagian Florida, AS, untuk peluncuran dua astronot NASA pada 27 Mei dengan roket SpaceX ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, kantor berita Associated Press melaporkan.

Ini akan menjadi peluncuran astronot pertama dari Kennedy Space Center NASA dalam sembilan tahun – sejak penerbangan ulang-alik terakhir pada tahun 2011. Ini juga akan menjadi upaya pertama oleh perusahaan swasta untuk menerbangkan astronot ke orbit.

04:13 GMT – Singapura mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka akan mengurangi beberapa pembatasan di negara itu, memungkinkan beberapa bisnis untuk beroperasi mulai 12 Mei, menurut kantor berita Reuters.

Menteri Kesehatan Gan Kim Yong mengatakan bahwa ketika jumlah kasus di komunitas yang lebih luas turun, pembatasan lebih banyak akan dicabut dalam beberapa minggu mendatang. Pemerintah juga mengatakan akan mengizinkan beberapa siswa dalam kelompok kecil untuk kembali ke sekolah mulai 19 Mei.

03:35 GMT – Pihak berwenang Malaysia menangkap migran tidak berdokumen sebagai bagian dari upaya untuk menahan penyebaran virus corona, kata kepala kepolisian negara itu, setelah ratusan migran dan pengungsi ditahan di ibukota Kuala Lumpur.

Lebih dari 700 migran ditahan, termasuk anak-anak muda dan pengungsi etnis Rohingya dari Myanmar, selama penggerebekan Jumat di daerah pusat kota tempat ribuan migran dan pencari suaka tinggal, kata kelompok-kelompok hak asasi manusia.

“Kami tidak bisa membiarkan mereka bergerak bebas … karena akan sulit bagi kami untuk melacak mereka jika mereka meninggalkan lokasi yang diidentifikasi,” kata Inspektur Jenderal Polisi Abdul Hamid Bador kepada kantor berita negara bagian Bernama. Mereka yang ditahan akan ditempatkan di satu lokasi untuk pemantauan sampai gerakan pembatasan dicabut, katanya menurut Bernama.

02:55 GMT – Jumlah kasus virus corona yang dikonfirmasi di Jerman naik 945 menjadi 161.703, data dari Robert Koch Institute (RKI) untuk penyakit menular menunjukkan pada hari Sabtu. Korban tewas naik 94 menjadi 6.575.

02:15 GMT – Dana Moneter Internasional telah menyetujui permintaan dari Ekuador untuk pembiayaan darurat untuk memerangi pandemi coronavirus, memberikan pinjaman $ 643juta, kementerian ekonomi negara Andean telah mengumumkan.

Ekuador adalah salah satu negara yang paling terpukul di Amerika Latin oleh coronavirus, dengan 24.675 kasus dikonfirmasi dan 883 kematian, ditambah 1.357 kematian lebih lanjut yang kemungkinan disebabkan oleh virus.

“Pendanaan ini akan memungkinkan kami memiliki likuiditas yang diperlukan untuk mendukung reaktivasi ekonomi, dan melindungi pekerjaan,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

01:40 GMT – Asosiasi Sumo Jepang telah mengumumkan akan mempertimbangkan kembali jadwalnya untuk turnamen akbar musim panas yang dimulai 24 Mei jika pemerintah memperpanjang keadaan darurat, lapor NHK Jepang. Pembatasan nasional saat ini akan berakhir pada hari Rabu, 6 Mei.

Asosiasi sudah mengumumkan pada bulan April bahwa mereka akan menunda pembukaan acara musim panas selama dua minggu hingga 24 Mei, karena wabah coronavirus. Panitia juga mempertimbangkan untuk mengadakan turnamen tanpa penonton, atau membatalkannya, kata laporan itu.

01:20 GMT –  Korea Selatan melaporkan enam kasus lagi virus corona baru pada hari Sabtu, menjadikan total infeksi negara menjadi 10.780, menurut kantor berita Yonhap. Itu menandai hari keempat berturut-turut agar infeksi harian baru tetap dalam satu digit.

Korban tewas akibat virus naik dua menjadi 250, sementara 9.123 orang telah pulih, naik 51 dari hari sebelumnya.

01:12 GMT – Investigasi yang dilakukan oleh kantor berita Reuters mengungkapkan bahwa uang pembayar pajak telah dibayarkan ke beberapa perusahaan dan orang-orang yang menghadapi investigasi penipuan sipil atau kriminal di AS.

Pengungkapan tentang pembayaran seperti itu telah memicu kemarahan di antara beberapa Demokrat kongres, yang mengatakan mereka menyoroti masalah dengan bagaimana dana stimulus telah didistribusikan.

Dana tersebut berasal dari Undang-Undang CARES $ 2,3tr yang disahkan oleh Kongres untuk menumpulkan korban ekonomi pandemi, yang telah menewaskan lebih dari 64.000 orang Amerika dan membuat sedikitnya 30 juta orang kehilangan pekerjaan.

00:05 GMT – Remdesivir obat antivirus Gilead Science Inc diberikan izin penggunaan darurat oleh Administrasi Makanan dan Obat AS untuk COVID-19, yang membuka jalan untuk penggunaan obat yang lebih luas di lebih banyak rumah sakit di AS.

Selama pertemuan di Kantor Oval Gedung Putih dengan Presiden AS Donald Trump, Kepala Eksekutif Gilead Daniel O’Day menyebut langkah itu langkah pertama yang penting dan mengatakan perusahaan itu menyumbangkan 1,5 juta botol obat untuk membantu pasien.

Donasi ini diharapkan cukup untuk setidaknya 140.000 pasien, tergantung pada jumlah hari mereka perlu dirawat.

Gilead mengatakan pada hari Rabu bahwa obat, yang diberikan melalui infus intravena, telah membantu meningkatkan hasil untuk pasien dengan COVID-19, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus corona novel, dan memberikan data yang menunjukkan bahwa obat itu bekerja lebih baik ketika diberikan lebih awal dalam perjalanan infeksi .

Sementara itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS telah meluncurkan konsorsium genomik virus nasional untuk mengurutkan transmisi penyakit mematikan dengan lebih baik yang juga dikenal sebagai COVID-19.***sumber Al Jazeera dan kantor-kantor berita, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru