Wednesday, October 27, 2021
Home > Berita > Selamat jalan Diego Maradona: Duka, keterkejutan, dan penghargaan

Selamat jalan Diego Maradona: Duka, keterkejutan, dan penghargaan

Diego Maradona (Poto File Getty Images/cbssport.com)

Mimbar-Rakyat.com – Penghormatan mengalir saat dunia bereaksi terhadap kepergian superstar sepak bola Argentina Diego Maradona pada usia 60 tahun, Rabu (25/11). Sesama pemain sepak bola, pelatih, pemilik klub, dan politisi memberikan penghormatan kepada salah satu pemain terbesar yang pernah ada.

Presiden Argentina Alberto Fernandez menyatakan tiga hari berkabung nasional ketika para pemain sepak bola hebat turun ke situs media sosial untuk memberikan penghormatan kepada Maradona, yang meninggal pada hari Rabu waktu setempat karena serangan jantung.

Berikut beberapa reaksi atas kematiannya, yang dikutip mimbar-rakyat.com dari FRANCE 24 yang juga menghimpunya dari AFP, AP, dan Reuters.

Pele: ‘Saya harap, kami akan bermain sepak bola bersama di angkasa’

Pemain hebat sepak bola Brasil, Pele, memposting pesan di Instagram beberapa menit setelah berita kematian Maradona tersebar.

“Kabar sedih hari ini. Saya kehilangan seorang teman baik, dan dunia kehilangan seorang legenda,” kata Pele, 80, di Instagram, di samping foto Maradona yang sedang mengangkat trofi Piala Dunia 1986.

“Masih banyak yang bisa dikatakan, tapi untuk saat ini semoga Tuhan memberikan kekuatan kepada keluarganya. Suatu hari, kuharap, kita akan bermain sepak bola bersama di langit.”

Klub sepak bola Italia Napoli, tempat Maradona bermain dari 1984-1991, mengeluarkan pernyataan yang menyebut kematiannya sebagai “pukulan telak” bagi kota dan klub.

“Kami berduka. Kami merasa seperti petinju yang tersingkir. Kami shock.”

“Selalu di hati kami. Ciao Diego.”

Lionel Messi memberikan penghormatan kepada sesama pemain Argentina, menyebutnya “abadi” di posting media sosial.

“Hari yang sangat menyedihkan untuk semua Argentina dan sepak bola,” tulis Messi di Instagram. “Dia telah meninggalkan kami tetapi dia tidak akan pernah meninggalkan kami karena Diego abadi. Saya akan menyimpan semua momen indah yang saya tinggali bersamanya dan ingin menyampaikan belasungkawa kepada semua keluarga dan teman-temannya. RIP.”

Instagram | Leo Messi: Hari yang sangat menyedihkan bagi semua Argentina dan sepak bola. Dia meninggalkan kita tetapi tidak pergi, karena Diego abadi. Saya mengambil semua momen lucu yang tinggal bersamanya dan ingin memanfaatkan untuk mengirimkan belasungkawa kepada semua keluarga dan teman-temannya. RIP pic.twitter.com/uHSFt6NhCo

– Leo Messi 🔟 (@WeAreMessi) 25 November 2020

Messi dan Maradona sering dibandingkan dalam perdebatan tentang siapa pesepakbola terhebat sepanjang masa. Kedua pemain adalah ikon di Argentina dan telah disamakan satu sama lain karena status global mereka, gaya dribbling dan kaos nomor 10 yang terkenal.

Zidane: ‘Dia akan hidup di setiap lapangan sepak bola di dunia’

“Ketika mereka memberi tahu Anda bahwa Diego telah pergi, Anda mengatakan itu tidak mungkin, tetapi saya yakin dia akan terus hidup di setiap lapangan sepak bola di dunia. Dia adalah dan yang terbaik,” kata pelatih Real Madrid dan mantan bintang Prancis Zinedine Zidane.

Mantan striker Inggris Gary Lineker: #RipDiego

“Dari jarak tertentu, pemain terbaik dari generasi saya dan bisa dibilang yang terhebat sepanjang masa. Setelah hidup yang diberkati tetapi bermasalah, semoga dia akhirnya menemukan kenyamanan di tangan Tuhan. #RipDiego,” kata Lineker di Twitter.

Laporan dari Argentina bahwa Diego Armando Maradona telah meninggal. Dari jarak tertentu pemain terbaik dari generasi saya dan bisa dibilang yang terhebat sepanjang masa. Setelah hidup yang diberkati tapi bermasalah, semoga dia akhirnya menemukan penghiburan di tangan Tuhan. #RipDiego

– Gary Lineker (@GaryLineker) 25 November 2020

Dia kemudian me-retweet klip video dirinya bertemu Maradona lagi pada tahun 2006, mencatat “Selalu menyenangkan berada di perusahaannya.”

Platini: ‘Sedikit dari masa lalu kita telah hilang’

Pemain hebat sepak bola Prancis Michel Platini mengatakan “sedikit dari masa lalu kami telah hilang” setelah mendengar berita kematian Maradona.

“Saya sangat sedih. Saya merindukan era yang indah,” Platini, yang bermain untuk Prancis pada 1980-an dan bermain untuk Juventus melawan Napoli dari Maradona, mengatakan kepada stasiun radio Prancis RTL.

“Diego meninggalkan bekas dalam hidupku.”

Asosiasi Sepak Bola Argentina: ‘Anda akan selalu ada di hati kami’

“Asosiasi sepak bola Argentina, melalui presidennya Claudio Tapia, berbagi rasa sakit terdalam atas kematian legenda kami, Diego Armando Maradona. Anda akan selalu ada di hati kami,” kata pesan yang diposting di Twitter.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru