Thursday, May 19, 2022
Home > Berita > Pemimpin teror Houthi termasuk di antara 20 orang yang tewas akibat serangan udara

Pemimpin teror Houthi termasuk di antara 20 orang yang tewas akibat serangan udara

Teroris Houthi mengancam dengan menunjukkan senjata mereka selama pertemuan di Sanaa, ibu kota Yaman. (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Jeddah) – Seorang pemimpin teroris Houthi termasuk satu diantara sekitar 20 orang yang tewas pada Selasa (18/1), ketika serangan udara oleh Koalisi dilancarkan untuk memulihkan legitimasi di Yaman, dengan menyerang sasaran milisi di Sanaa.

Menurut laporan Arab News yang dikutip mimbar-rakyat.com, Abdullah Qassim Al-Junaid, kepala akademi penerbangan milisi yang didukung Iran, telah dijatuhi hukuman mati tanpa kehadirannya oleh pengadilan di Marib tahun lalu atas tuduhan melakukan kudeta militer dan melakukan kejahatan perang.

Serangan udara hari Selasa yang menargetkan kamp dan benteng Houthi di ibu kota Yaman itu adalah yang terberat dalam hampir tiga tahun. Mereka mengikuti serangan drone Houthi pada hari Senin di depot penyimpanan minyak di pinggiran ibukota UEA Abu Dhabi, di mana tiga orang tewas, dan peluncuran delapan drone bersenjata dari Yaman ke Arab Saudi, yang dicegat dan dihancurkan oleh pertahanan udara Kerajaan Arab Saudi.

Setelah serangan pesawat tak berawak hari Senin, UEA mengatakan pihaknya berhak untuk menanggapi “serangan teroris dan eskalasi kriminal,” dan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Zayed Al-Nahyan setuju dalam panggilan telepon untuk “bersama berdiri hingga tindakan agresi ini.”

AS bersumpah untuk meminta pertanggungjawaban Houthi atas serangan itu, yang juga dikutuk oleh PBB, Uni Eropa, Inggris dan Prancis, dan di seluruh Teluk dan Timur Tengah yang lebih luas, termasuk Israel.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengirim surat belasungkawa kepada putra mahkota Abu Dhabi, menawarkan “dukungan keamanan dan intelijen untuk membantu Anda melindungi warga Anda dari serangan serupa.”

Bennett berkata: “Saya telah memerintahkan badan keamanan Israel untuk memberikan bantuan apa pun kepada rekan-rekan mereka di UEA, jika Anda tertarik. Israel berkomitmen untuk bekerja sama dengan Anda dalam pertempuran yang sedang berlangsung melawan pasukan ekstremis di kawasan itu, dan kami akan terus bermitra dengan Anda untuk mengalahkan musuh bersama kami.”

Serangan di Abu Dhabi terjadi saat Houthi menderita serangkaian kekalahan militer dalam perang Yaman, termasuk pertempuran panjang di mana mereka diusir dari provinsi Shabwa oleh Brigade Raksasa yang dilatih UEA. Kekalahan itu merupakan pukulan bagi kampanye Houthi untuk merebut provinsi medan pertempuran Marib, benteng terakhir pemerintah di utara.

“Tidak ada akhir yang terlihat untuk perang Yaman,” kata Elisabeth Kendall, seorang peneliti di Universitas Pembroke College Universitas Oxford. “Sebaliknya, konflik semakin meningkat.”

Namun, dia menambahkan: “UEA tidak akan terburu-buru melakukan reaksi spontan. Ini telah banyak berinvestasi di Yaman, khususnya dalam infrastruktur politik dan militer baru di selatan. Tidak mungkin menyimpang dari strategi jangka panjangnya… atas dasar provokasi.”***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru