Wednesday, October 27, 2021
Home > Berita > Situasi di sekitar bandara Kabul memburuk, tujuh warga sipil tewas karena terinjak-injak

Situasi di sekitar bandara Kabul memburuk, tujuh warga sipil tewas karena terinjak-injak

Sejumlah warga Afghanistan menunggu dengan harapan bisa mengungsi dengan menaiki pesawat militer AS di bandara Kabul. (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Kabul) – Taliban mengejek upaya Barat untuk mengatur penerbangan evakuasi keluar dari Afghanistan pada hari Sabtu (21/8), di tengah adegan terburuk dari kekacauan di bandara Kabul sejak militan mengambil kendali sepekan lalu.

Pihak Taliban mengatakan, kekacauan itu bukan tanggung jawab mereka. “Barat bisa memiliki rencana yang lebih baik untuk mengungsi,” kata seorang juru bicara, seperti dilaporkan Arab News didukung sejumlah kantor berita.

Risiko keamanan tidak dapat dikesampingkan tetapi kelompok itu “bertujuan untuk memperbaiki situasi dan memberikan jalan keluar yang mulus” bagi orang-orang yang mencoba pergi, kata juru bicara itu.

Salah satu pendiri Taliban Mullah Baradar telah tiba di Kabul untuk melakukan pembicaraan dengan para pemimpin lain guna menuntaskan pemerintahan baru Afghanistan.

Amerika Serikat (AS) dan Jerman menyarankan warganya di Afghanistan untuk tidak melakukan perjalanan ke bandara karena ribuan warga sipil terhimpit pagar kawat dan dinding beton di luar gedung terminal dalam upaya putus asa untuk mencapai pesawat penyelamat.

Nasihat itu muncul setelah salah satu pendiri Taliban Mullah Baradar tiba di Kabul untuk melakukan pembicaraan dengan para pemimpin lain guna menuntaskan pemerintahan baru Afghanistan setelah serangan kilat Taliban di seluruh negeri.

Gambar yang beredar di media sosial minggu ini menunjukkan warga Afghanistan bergegas menuju pesawat angkut C-17 AS dan berpegangan pada berpegangan dan bergantungan di sisi pesawat. Sebuah video terpisah menunjukkan apa yang tampak seperti dua orang jatuh dari pesawat militer saat terbang keluar dari Kabul.

Seorang bayi diserahkan kepada tentara Amerika di atas tembok pembatas bandara untuk dievakuasi, di Kabul, Afghanistan, pada 19 Agustus 2021. (Foto: Omar Haidari/via Reuters/Arab News)

Sejak itu, kerumunan telah tumbuh di bandara di mana Taliban bersenjata telah mendesak mereka yang tidak memiliki dokumen perjalanan untuk pulang. Sedikitnya 12 orang tewas di dalam dan di sekitar landasan pacu tunggal tersebut sejak Minggu, kata pejabat NATO dan Taliban.

“Karena potensi ancaman keamanan di luar gerbang di bandara Kabul, kami menyarankan warga AS untuk menghindari bepergian ke bandara dan menghindari gerbang bandara saat ini kecuali Anda menerima instruksi individu dari perwakilan pemerintah AS untuk melakukannya,” kata seorang penasihat kedutaan AS.

“Situasi keamanan di sekitar bandara Kabul telah memburuk secara signifikan dalam beberapa jam terakhir. Sejumlah besar orang di depan bandara dan terkadang konfrontasi kekerasan menghalangi akses,” kata Kementerian Luar Negeri Swiss setelah membatalkan penerbangan sewaan dari Kabul.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan “secara matematis tidak mungkin” bagi AS dan sekutunya untuk mengevakuasi puluhan ribu personel dan keluarga Afghanistan pada 31 Agustus, ketika pasukan AS akan keluar dari Afghanistan dan menyerahkan kendali bandara ke Taliban.

Borrell mengatakan para pejabatnya telah mengeluh kepada Amerika bahwa keamanan mereka di bandara terlalu ketat, dan menghambat upaya orang Afghanistan yang bekerja untuk orang Eropa untuk masuk.

Pentagon mengatakan 3.800 orang telah dievakuasi dari Kabul dengan militer AS dan penerbangan sewaan dalam 24 jam terakhir, sehingga totalnya menjadi 17.000 sejak pengambilalihan Taliban. Tidak diketahui berapa banyak orang dengan paspor Barat yang tetap tinggal di Afghanistan.

Taliban meraih kemajuan tiba-tiba di seluruh negeri ketika pasukan pimpinan AS ditarik keluar, bertepatan dengan apa yang dikatakan Kanselir Jerman Angela Merkel pada hari Sabtu sebagai “kehancuran yang menakjubkan” dari tentara Afghanistan.

Pejabat Taliban mengatakan kelompok itu berencana untuk menyiapkan model baru untuk memerintah Afghanistan dalam beberapa minggu ke depan, dengan tim terpisah untuk menangani keamanan internal dan masalah keuangan.

“Para ahli dari pemerintahan sebelumnya akan didatangkan untuk manajemen krisis,” katanya kepada Reuters. Struktur pemerintahan baru tidak akan menjadi demokrasi menurut definisi Barat, tetapi “itu akan melindungi hak semua orang,” tambah pejabat itu.

Taliban, yang mengikuti versi ultra-garis keras Islam Sunni, telah menampilkan wajah yang lebih moderat sejak kembali berkuasa, dengan mengatakan mereka menginginkan perdamaian dan akan menghormati hak-hak perempuan dalam kerangka hukum Islam.

Ketika berkuasa dari tahun 1996-2001, juga dipandu oleh hukum Islam, mereka melarang wanita bekerja atau keluar tanpa mengenakan burqa yang menutupi semua dan melarang anak-anak pergi ke sekolah.

Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintah AS tidak tahu persis berapa banyak warga Amerika Serikat (AS) saat ini di Afghanistan, meskipun para pejabat telah mengindikasikan bahwa jumlahnya ribuan.

Mayor Jenderal Angkatan Darat William Taylor, dengan Staf Gabungan militer AS, mengatakan kepada wartawan bahwa pesawat angkut militer yang membawa hampir 6.000 penumpang berangkat pada hari Jumat. Taylor mengatakan Amerika Serikat telah menerbangkan total sekitar 13.000 pengungsi selama operasi tersebut.

“Kami telah mendengar beberapa kasus kekejaman dan kejahatan terhadap warga sipil,” kata pejabat Taliban yang tidak bersedia disebutkan namanya.

“Jika (anggota Taliban) melakukan masalah hukum dan ketertiban, mereka akan diselidiki,” katanya. “Kami bisa memahami kepanikan, stres, dan kecemasan. Orang-orang berpikir kami tidak akan bertanggung jawab, tetapi itu tidak akan terjadi.”

Mantan pejabat menceritakan kisah mengerikan bersembunyi dari Taliban dalam beberapa hari terakhir ketika orang-orang bersenjata pergi dari pintu ke pintu. Satu keluarga dengan 16 orang menggambarkan berlari ke kamar mandi, mematikan lampu dan menutup mulut anak-anak, karena takut akan ancaman nyawa mereka.

Penundaan dalam membentuk pemerintah Afghanistan baru atau bahkan mengumumkan siapa yang akan memimpin pemerintahan baru Taliban menggarisbawahi betapa tidak siapnya gerakan itu untuk keruntuhan mendadak pasukan terlatih Barat yang telah mereka perjuangkan selama bertahun-tahun.

Taliban, yang pemimpin keseluruhannya Mullah Haibatullah Akhundzada sejauh ini diam di depan umum, juga harus menyatukan kelompok-kelompok yang berbeda dalam gerakan yang kepentingannya mungkin tidak selalu bertepatan sekarang setelah kemenangan telah dicapai.

Terinjak-injak di kerumunan

Kekacauan di sekitar bandara internasional Kabul menyebabkan tujuh warga sipil Afghanistan tewas dalam kerumunan, karena terinjak-injak. Demikian militer Inggris mengatakan hari Minggu (22/8), dan menunjukkan bahaya yang masih ditimbulkan bagi mereka yang mencoba melarikan diri dari pengambilalihan negara oleh Taliban.

Kematian itu ancaman baru yang dirasakan dari afiliasi kelompok Daesh di Afghanistan telah melihat pesawat militer AS melakukan pendaratan tempur yang cepat di bandara yang dikelilingi oleh pejuang Taliban. Pesawat lain telah menembakkan suar saat lepas landas, upaya untuk membingungkan kemungkinan rudal pencari panas yang menargetkan pesawat.

Pada hari Minggu ini, militer Inggris mengakui tujuh kematian warga sipil di kerumunan di Kabul. Ada desak-desakan dan luka-luka di kerumunan, terutama ketika pejuang Taliban menembak ke udara untuk mengusir mereka yang putus asa untuk mendapatkan penerbangan ke luar negeri.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru