Thursday, June 17, 2021
Home > Berita > NASA merencanakan dua misi baru ke Venus, pertama dalam beberapa dekade

NASA merencanakan dua misi baru ke Venus, pertama dalam beberapa dekade

DAVINCI+ akan mengukur komposisi atmosfer Venus yang padat, berusaha meningkatkan pemahaman tentang bagaimana ia berevolusi, sementara VERITAS akan memetakan permukaan planet dari orbit untuk membantu menentukan sejarah geologisnya dan mengapa ia berkembang sangat berbeda dari Bumi, kata NASA. (Foto: File: NASA /JPL-Caltech melalui AP/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com – NASA pada hari Rabu (2/6) mengumumkan rencana meluncurkan dua misi ilmiah baru ke Venus antara 2028 dan 2030 – yang pertama dalam beberapa dekade – untuk mempelajari atmosfer dan fitur geologis yang disebut planet kembaran Bumi itu.

Badan antariksa Amerika Serikat tersebut menyatakan pihaknya menganggarkan sekitar $500 juta untuk pengembangan masing-masing dari dua misi, dijuluki DAVINCI+ (kependekan dari Deep Atmosphere Venus Investigation of Noble Gases, Chemistry and Imaging) dan VERITAS (singkatan untuk Venus Emissivity, Radio Science, InSAR, Topografi dan Spektroskopi).

DAVINCI+ akan mengukur komposisi atmosfer Venus yang padat, berusaha meningkatkan pemahaman tentang bagaimana ia berevolusi, sementara VERITAS akan memetakan permukaan planet dari orbit untuk membantu menentukan sejarah geologisnya dan mengapa ia berkembang sangat berbeda dari Bumi, kata pihak NASA, seperti dikutip dari Al Jazeera dari sumber berita Reuters.

DAVINCI+, yang terdiri dari pesawat ruang angkasa terbang dan probe penurunan atmosfer, juga diharapkan mengembalikan gambar resolusi tinggi pertama dari karakteristik geologi unik di Venus yang disebut “tesserae.” Para ilmuwan percaya fitur-fitur itu mungkin sebanding dengan benua Bumi dan menyarankan bahwa Venus memiliki lempeng tektonik. Iitu menurut pengumuman NASA.

Planet tetangga terdekat Bumi dan planet kedua dari matahari, Venus serupa dalam struktur tetapi sedikit lebih kecil dari Bumi, dengan diameter sekitar 12.000 kilometer (7.500 mil).

Di atas lanskap firasatnya terletak atmosfer tebal dan beracun yang terutama terdiri dari karbon dioksida, dengan awan tetesan asam sulfat. Konsekuensinya adalah efek rumah kaca yang tak terkendali yang membakar permukaan Venus pada suhu setinggi 880 derajat Fahrenheit (471 Celcius), cukup panas untuk melelehkan timah.

Venus akhir-akhir ini kurang mendapat perhatian ilmiah daripada Mars, tetangga terdekat planet terdekat Bumi, dan tujuan tata surya lainnya.

“Kami menghidupkan kembali program sains planet kami dengan eksplorasi intens dunia yang belum pernah dikunjungi NASA selama lebih dari 30 tahun,” kata Thomas Zurbuchen, administrator sains terkait NASA, dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan misi tersebut.

Pesawat ruang angkasa Magellan NASA, yang mencapai Venus pada tahun 1990, membuat peta global pertama permukaan Venus serta peta global medan gravitasi planet.

Pada tahun 1994, pesawat ruang angkasa Magellan dikirim untuk terjun ke permukaan Venus guna mengumpulkan data tentang atmosfernya sebelum berhenti beroperasi.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru