Thursday, November 26, 2020
Home > Berita > Misi bersejarah: Diluncurkan sejak 2016, pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx NASA berhasil mengambil batu dari asteroid

Misi bersejarah: Diluncurkan sejak 2016, pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx NASA berhasil mengambil batu dari asteroid

Pesawat luar angkasa OSIRIS-REx yang turun menuju asteroid Bennu untuk mengumpulkan sampel permukaan asteroid. (Berkas: NASA/Goddard /Arizona State University/AFP/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (Colorado) – Sebuah pesawat ruang angkasa NASA mendarat di permukaan kasar asteroid Bennu pada hari Selasa (20/10), untuk mengambil sampel berupa bebatuan yang berasal dari kelahiran tata surya untuk dibawa pulang.

Ini adalah yang pertama di Amerika Serikat – hanya Jepang yang sebelumnya telah mengamankan sampel asteroid. Demikian dikutip mimbar-rakyat.com dari Al Jazeera.

Manuver yang disebut “Touch-And-Go” ini dikelola oleh Lockheed Martin Space di Denver, Colorado, di mana pada pukul 6.12 malam (22:12 GMT) pada hari Selasa seorang penyiar mengatakan: “Touchdown diumumkan. Pengambilan sampel sedang berlangsung, “dan para ilmuwan meledakan kegembraan dalam perayaan.

Beberapa detik kemudian, operator misi Lockheed Gereja Estelle mengkonfirmasi bahwa pesawat ruang angkasa telah menjauh dari batuan luar angkasa setelah melakukan kontak, mengumumkan: “Pengumpulan sampel selesai dan pembakaran belakang telah dilakukan.”

Misi bersejarah itu dalam pembuatan 12 tahun dan beristirahat pada periode kritis 16 detik di mana pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx berukuran minivan memperpanjang lengan robotik 11 kaki (3,35 meter) ke arah sebidang kerikil datar di dekat kutub utara Bennu dan memetik sampel batuan – batuan asteroid murni pertama milik NASA.

Probe akan mengirim kembali gambar dari koleksi sampel pada hari Rabu dan sepanjang minggu sehingga para ilmuwan dapat memeriksa berapa banyak materi yang diambil dan menentukan apakah probe perlu melakukan upaya pengumpulan lagi.

Gambar mosaik asteroid Bennu ini terdiri dari 12 gambar PolyCam yang dikumpulkan pada 2 Desember 2018 oleh pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx dari jarak 15 mil (24 km) [NASA / Goddard / University of Arizona / Handout via Reuters] Ilmuwan ingin di sedikitnya 2 ons (60 gram) dan, idealnya, mendekati 4 pon (2 kilogram) bahan hitam Bennu yang rapuh dan kaya karbon – diduga mengandung bahan penyusun tata surya. Asteroid itu terletak lebih dari 200 juta mil (321,9 juta km) dari bumi.

Kepala misi sains NASA, Thomas Zurbuchen, menyamakan Bennu dengan Batu Rosetta: “Sesuatu yang ada di luar sana dan menceritakan sejarah seluruh bumi kita, tentang tata surya, selama miliaran tahun terakhir.”

Jika koleksi yang berhasil dikonfirmasi, pesawat ruang angkasa itu akan memulai perjalanannya kembali ke bumi, dan djadwalkan tiba pada tahun 2023.

“Semuanya berjalan sempurna,” kata Dante Lauretta, peneliti utama OSIRIS-REx dari Universitas Arizona, Tucson, dalam siaran langsung NASA dari gedung dukungan misi Lockheed. “Kami telah mengatasi tantangan luar biasa yang dilemparkan asteroid ini kepada kami, dan pesawat ruang angkasa tampaknya beroperasi dengan sempurna.”

Perangkat pengumpul lengan robotik, berbentuk seperti kepala pancuran besar, dirancang untuk melepaskan gas bertekanan untuk mengeluarkan kotoran.

Pesawat luar angkasa diluncurkan pada 2016 dari Kennedy Space Center untuk perjalanan ke Bennu. Ia telah mengorbit di sekitar asteroid selama hampir dua tahun untuk mempersiapkan manuver Touch and Go.

Bennu, yang berusia lebih dari 4,5 miliar tahun, dipilih sebagai target karena para ilmuwan percaya itu adalah pecahan kecil dari apa yang dulunya adalah batuan antariksa yang jauh lebih besar yang putus saat tabrakan antara dua asteroid di awal sejarah matahari. sistem.

“Asteroid seperti kapsul waktu yang mengambang di luar angkasa yang dapat memberikan catatan fosil kelahiran tata surya kita,” Lori Glaze, direktur Ilmu Planet NASA, mengatakan kepada Al Jazeera. “Mereka dapat memberikan informasi berharga tentang bagaimana planet, seperti planet kita, terbentuk.”

Berkat data yang dikumpulkan dari orbit, tim NASA telah menentukan dua penemuan utama: pertama, antara 5 dan 10 persen massa Bennu adalah air, dan kedua, permukaannya dipenuhi molekul kaya karbon. Analisis tingkat atom dari sampel Bennu dapat membantu para ilmuwan lebih memahami peran apa yang dimainkan asteroid dalam membawa air ke bumi dan menyebarkannya dengan bahan prebiotik yang menyediakan bahan penyusun kehidupan.

Mempelajari materi itu juga dapat membantu para ilmuwan menemukan apakah kehidupan juga ada di tempat lain di tata surya.

“Jika jenis kimia ini terjadi di tata surya awal, mungkin terjadi di tata surya lain juga,” Lauretta, penyelidik utama OSIRIS-Rex, mengatakan kepada Al Jazeera dalam wawancara menjelang terobosan hari Selasa. “Ini membantu kami menilai kemungkinan asal mula kehidupan yang terjadi di seluruh galaksi dan, pada akhirnya, di seluruh alam semesta.”***Sumber: Al Jazeera dan Kantor berita, Google.(Edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru