Thursday, November 26, 2020
Home > Berita > Kejam: Bunuh dan bakar istri, Daval dijatuhi hukuman 25 tahun penjara

Kejam: Bunuh dan bakar istri, Daval dijatuhi hukuman 25 tahun penjara

Sketsa ini dibuat pada 21 November 2020, menunjukkan Jonathann Daval yang membunuh istrinya Alexia dan kemudian membakar tubuhnya pada 2017. Dia di vvonis penjara 25 tahun di gedung pengadilan Vesoul, Prancis timur. (Foto AFP/France24)

Mimbar-Rakyat.com – Otoritas Prancis pekan lalu menyatakan bahwa 125.840 wanita menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga pada tahun 2019. Dan 146 lainnya dibunuh oleh pasangan atau mantan pasangan mereka, atau 25 kasus lebih banyak dibanding tahun sebelumnya.

Pernyataan di atas berkaitan dengan tindakan kejam salah seorang warga negara itu, Jonathann Daval. Dia membunuh istrinya dan kemudian membakar tubuh istrinya itu. Kasus yang mengejutkan negara tersebut. Sabtu lalu waktu setempat Pengadilan Prancis menghukum Jonathann Daval, 25 tahun penjara.

Pria Prancis berusia 36 tahun itu tanpa ekspresi saat putusan dibacakan. Dia menoleh untuk melihat anggota keluarganya sendiri yang hadir. Sebelumnya, dia mengatakan “Maaf, Maaf”, sambil memandang ke arah orang tua istrinya. Demikian dikutip dari France24.

Daval yang sebelumnya beberapa memberikan keterangan palsu, akhirnya mengaku memukuli istrinya sampai mati dan membakar tubuhnya di hutan setelah awalnya melaporkan dia hilang. Sisa-sisa tubuh Alexia yang hangus ditemukan tersembunyi di bawah cabang dekat kota Gray-la-Ville mereka di timur Prancis pada Oktober 2017.

Daval awalnya mengatakan Alexia, seorang karyawan bank berusia 29 tahun, pergi jogging dan tidak pernah kembali.

Jean-Pierre Fouillot, ayah Alexia, merangkul pundak istrinya Isabelle saat keputusan pengadilan diberikan. Beberapa menit kemudian sang ibu, Isabelle Fouillot, keluar untuk berbicara dengan wartawan, seperti yang dilakukannya selama persidangan.

“Ini keputusan yang sangat bagus, persis seperti yang saya harapkan, pada puncak penderitaan kami. Itu akan memungkinkan kami membalik halaman,” katanya.

‘Kejahatan suami istri yang hampir sempurna’. Kejahatan yang tidak pantas ditiru oleh siapapun.

Pengacara pembela Ornella Spatafora dengan cepat mengindikasikan bahwa tidak akan ada banding atas hukuman tersebut. Di luar gedung pengadilan, lusinan orang didesak ke penghalang yang memblokir akses ke sana.

Jaksa penuntut sebelumnya meminta hukuman seumur hidup yang menyebut pembunuhan tahun 2017 sebagai “kejahatan perkawinan yang hampir sempurna.”

Setelah kematian istrinya, Duval sering memerlihatan sosok yang putus asa, pernah menangis pada konferensi pers bersama mertuanya, dan memimpin salah satu dari beberapa acara yang diselenggarakan di seluruh negeri terkait kematian istrinya. Dia bertindak seolah tidak tahu kemana istrinya pergi.

Tiga bulan kemudian, jaksa penuntut mengatakan pekerja IT itu mengaku melakukan pembunuhan – mengakui bahwa dia telah memukuli istrinya dalam pertengkaran sengit, membenturkan wajahnya ke dinding beton, dan mencekiknya.

Dia awalnya membantah membakar tubuhnya, tetapi akhirnya mengakuinya juga, pada Juni tahun lalu.

Daval mengubah ceritanya beberapa kali, pada satu titik menarik pengakuannya, menyalahkan saudara iparnya, dan akhirnya mengakui semuanya lagi. Pada hari Senin, ketika ditanya oleh hakim apakah dia mengaku sebagai “satu-satunya orang yang terlibat dalam kematian” istrinya, Daval menjawab “ya”, tampak dia hampir menangis.

Kejahatan itu sangat mengejutkan Prancis. Pembunuhan itu menyoroti momok kekerasan terhadap perempuan di puncak kampanye #MeToo global melawan pelecehan seksual dan pelecehan terhadap perempuan.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru