Monday, July 04, 2022
Home > Berita > Jemaah penuhi Masjidil Haram dan Masjid Nabawi saat sholat malam 27 Ramadhan

Jemaah penuhi Masjidil Haram dan Masjid Nabawi saat sholat malam 27 Ramadhan

Jamaah penuhi Masjidil Haram dan Masjid Nabawi saat sholat malam 27 Ramadhan. (Foto: SPA/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Makkah) – Jamaah memadati Masjidil Haram Mekah dan Masjid Nabawi di Madinah saat salat pada malam hari ke-27 Ramadhan atau malam Kamis (28/4). Malam itu dianggap oleh banyak orang sebagai Lailatul Qadar — malam Islam yang diberkati.

Pengunjung memenuhi sebagian besar ruang yang disediakan untuk sholat di Dua Masjid Suci itu. Melihat antusias jamaah, otoritas masjid menyatakan mereka memiliki rencana untuk meningkatkan kapasitas masjid, yang merupakan situs tersuci pertama dan kedua Islam.

Jemaah memenuhi Masjidil Haram Mekah dan Masjid Madinah untuk sholat malam Ramadhan yang suci. (Foto: SPA/Arab News)

Menjelang hari ke-29 Ramadhan adalah waktu sibuk lainnya bagi penyelenggara karena para imam mengakhiri pembacaan Al-Qur’an yang mereka mulai pada hari pertama bulan suci. Demikian dilaporkan Arab News yang dikutip mimbar-rakyat.com.

Kepresidenan Umum Urusan Dua Masjid Suci, melalui Badan Pelayanannya, menyediakan segala fasilitas bagi jamaah, mulai dari mempermudah pembukaan pintu dan mengatur masuknya jamaah ke lokasi.

Selain pembukaan koridor dan alun-alun masjid, juga pengoperasian eskalator menuju masjid dan rooftop, serta penyediaan air zamzam berpendingin dan layanan bimbingan untuk menciptakan suasana ibadah yang menyenangkan.

Selain itu, Ditjen Kesehatan Makkah membenarkan peningkatan persiapan sepuluh hari terakhir bulan suci Ramadhan yang diperkirakan akan berdampak pada peningkatan jumlah jemaah.

Pihak berwenang mengatakan bahwa mereka akan terus memberikan layanan preventif, kuratif dan rawat jalan kepada jamaah melalui rumah sakit dan pusat perawatan kesehatan primer di Mekah dan pusat perawatan kesehatan di Masjidil Haram.

Ini datang sebagai implementasi dari rencana yang disiapkan oleh pihak berwenang, yang mencakup tindakan pencegahan, prosedur penyelidikan epidemiologi, dan respons terhadap penyakit menular dari dimensi epidemiologis.

Juru bicara resmi departemen kesehatan wilayah itu, Hamad bin Faihan, mengatakan kepada Arab News bahwa 18.000 praktisi bekerja sepanjang waktu untuk memberikan layanan terbaik kepada peziarah dan memastikan kenyamanan mereka, menggarisbawahi peningkatan dan peningkatan layanan.

Faihan mengatakan bahwa ada rencana terpadu untuk memberikan perawatan kesehatan bagi para peziarah melalui sepuluh rumah sakit dan King Abdullah Medical City dan pusat perawatan kesehatan primer yang terletak di dalam koridor masjid suci.

Juru bicara itu mengatakan bahwa rumah sakit Makkah beroperasi penuh selama Ramadhan, serta pusat kesehatan baru di Masjidil Haram dan dua pusat yang sebelumnya bekerja untuk memberikan perawatan kesehatan untuk kasus-kasus darurat. Ini di samping Rumah Sakit Darurat Al-Haram dan pusat perawatan kesehatan permanen di Makkah dan EMT yang ditempatkan di sekitar area utama.

Direktorat Jenderal Pertahanan Sipil mengintensifkan pemeriksaan preventif dan patroli keamanan di ibu kota suci selama sepuluh hari terakhir Ramadhan, yang akan berlangsung hingga Idul Fitri. Ini untuk meningkatkan keamanan preventif.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru