Thursday, May 06, 2021
Home > Berita > Kebocoran Gas di Pabrik Kimia India, 5 Tewas dan Ratusan Dirawat

Kebocoran Gas di Pabrik Kimia India, 5 Tewas dan Ratusan Dirawat

Gambar yang diposting di Twitter menunjukkan layanan darurat termasuk oleh petugas polisi, petugas pemadam kebakaran dan ambulans di tempat kejadian. Namun, Al Jazeera tidak dapat memverifikasi keaslian gambar. (Foto: AFP/Al Jazeera)

Gambar yang diposting di Twitter menunjukkan layanan darurat termasuk oleh petugas polisi, petugas pemadam kebakaran dan ambulans di tempat kejadian. Namun, Al Jazeera tidak dapat memverifikasi keaslian gambar. (Foto: AFP/Al Jazeera)

mimbar-rakyat.com – Setidaknya lima orang tewas dan 200 hingga 500 orang dirawat di rumah sakit setempat, di distrik Visakhapatnam, Andhra Pradesh, Kamis (7/5). Itu akibat gas bocor dari dua tangki berkapasitas 5.000 ton yang tidak dijaga karena penguncian virus corona India.

“Kami dapat mengkonfirmasi setidaknya lima kematian saat ini. Jumlahnya akan dikonfirmasi kemudian. Setidaknya 70 orang di rumah sakit terdekat berada dalam kondisi tidak sadar dan secara keseluruhan 200 hingga 500 penduduk setempat masih mendapatkan perawatan (di rumah sakit),” kata pejabat kepolisian Swaroop Rani di kota pelabuhan Visakhapatnam di negara bagian Andhra Pradesh.

Dia mengatakan insiden itu terjadi di sebuah pabrik yang dioperasikan oleh LG Polymers karena gas bocor dari dua tangki 5.000 ton yang tidak dijaga karena penguncian virus corona India yang diberlakukan sejak akhir Maret.

“Itu dibiarkan di sana karena kuncian. Itu menyebabkan reaksi kimia dan panas dihasilkan di dalam tangki, dan gas bocor karena itu,” kata Rani, seorang asisten komisaris, mengatakan kepada kantor berita AFP.

“Kami menerima panggilan darurat dari penduduk desa sekitar pukul 03:30 waktu setempat (22:00 GMT) pagi hari ini. Mereka mengatakan ada  gas di udara,” katanya.

“Kami tiba di sana segera. Orang bisa merasakan gas di udara dan tidak mungkin bagi kami untuk tinggal di sana selama lebih dari beberapa menit. Pekerja penyelamat mulai bekerja dari sekitar pukul 4.30 pagi (22:30 GMT).”

G Kishan Reddy, wakil menteri dalam negeri, mengatakan kepada kantor berita India ANI bahwa tim Pasukan Bencana Nasional (NDRF) telah diminta untuk memberikan tindakan bantuan segera. SN Pradhan, kepala NDRF, mengatakan kepada ANI bahwa 80 hingga 90 persen evakuasi telah selesai.

Pembuat baterai Korea Selatan, LG Chemical Ltd, pemilik fasilitas itu, mengatakan bahwa sitasi  “terkendali”.

“Situasi kebocoran gas sekarang terkendali dan kami sedang menjajaki semua cara untuk menyediakan perawatan cepat bagi mereka yang menderita menghirup gas yang bocor,” kata LG Chem, yang memiliki operator pabrik Visakhapatnam LG Polymers India.

“Kami sedang menyelidiki tingkat kerusakan dan penyebab pasti kebocoran dan kematian itu,” tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Menurut surat kabar Times of India insiden itu menyebabkan kepanikan di antara penduduk setempat dalam radius tiga kilometer di sekitar pabrik dengan banyak orang terlihat terbaring tak sadarkan diri di jalan.

Yang lain mengalami masalah pernapasan dan mengeluh ruam pada tubuh dan sakit pada mata mereka, tambahnya.

Ambulans datang untuk mengambil korban yang terluka di tepi jalan untuk membawa mereka ke rumah sakit di daerah tersebut.

India  pada Desember 1984 merupakan salah satu bencana industri terburuk dalam sejarah ketika gas bocor dari pabrik pestisida di pusat kota Bhopal.

Sekitar 3.500 orang, terutama di lapak di sekitar pabrik yang dioperasikan oleh Union Carbide, meninggal pada hari-hari berikutnya dan ribuan lainnya pada tahun-tahun berikutnya. Orang-orang terus menderita efek sampingnya hingga hari ini.

Statistik pemerintah mengatakan bahwa setidaknya 100.000 orang yang tinggal di dekat pabrik Union Carbide telah menjadi korban penyakit kronis. Korban masih menderita penyakit seperti masalah pernapasan dan ginjal, ketidakseimbangan hormon, penyakit mental dan beberapa bentuk kanker.***sumber Al Jazeera dan kantor-kantor berita, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru