Friday, April 19, 2024
Home > Berita > Israel serbu rumah sakit terbesar di Gaza, Pemboman besar-besaran di wilayah Shifa

Israel serbu rumah sakit terbesar di Gaza, Pemboman besar-besaran di wilayah Shifa

Seorang anak berjalan di sepanjang jalan raya pesisir bersama pengungsi Palestina lainnya yang melarikan diri dari daerah sekitar rumah sakit Al-Shifa di Kota Gaza. (Foto: AFP/Arab News)

Serangan udara di Rafah semalam menghancurkan sebuah apartemen dan beberapa rumah, menewaskan sedikitnya 15 orang, termasuk enam wanita dan anak-anak. Ribuan pasien Palestina, staf medis, dan pengungsi terjebak di dalam kompleks rumah sakit yang luas tersebut.

Mimbar-Rakyat.com (Rafah, Jalur Gaza) – Ledakan dan penembakan mengguncang rumah sakit terbesar di Jalur Gaza dan lingkungan sekitarnya ketika pasukan Israel menyerbu fasilitas tersebut untuk hari kedua pada Selasa (19/3). Pihak militer Israel mengatakan mereka telah membunuh 50 militan Hamas di rumah sakit, namun tidak dapat dipastikan secara independen bahwa mereka yang tewas adalah kombatan.

Penggerebekan tersebut merupakan pukulan baru bagi kompleks medis Shifa, yang baru kembali beroperasi sebagian setelah serangan Israel yang merusak pada bulan November. Ribuan pasien Palestina, staf medis dan pengungsi terjebak di dalam kompleks yang luas pada hari Selasa, ketika pertempuran sengit antara tentara dan pejuang Hamas berkecamuk di distrik-distrik terdekat. Rinciannya masih terbatas, dan komunikasi dari dalam rumah sakit hampir tidak mungkin dilakukan.

“Saat ini sangat sulit. Ada pemboman besar-besaran di wilayah Shifa, dan bangunan-bangunan dihantam. Suara tembakan tank dan artileri terus terdengar,” kata Emy Shaheen, yang tinggal di dekat rumah sakit, melalui pesan suara dengan suara ledakan berulang kali terdengar di latar belakang. Dia mengatakan api besar telah berkobar selama berjam-jam di dekat rumah sakit.

Militer Israel mengatakan pihaknya menggerebek Shifa Senin pagi karena pejuang Hamas berkumpul di rumah sakit dan mengarahkan serangan dari dalam. Demikian dikutip dari Arab News.

Klaim tersebut tidak dapat dikonfirmasi, dan kantor media Hamas mengatakan semua yang tewas dalam serangan itu adalah warga sipil. Namun meningkatnya pertempuran di Kota Gaza menggarisbawahi kehadiran Hamas yang terus berlanjut di Gaza utara beberapa bulan setelah pasukan darat Israel mengklaim bahwa mereka sebagian besar menguasai wilayah tersebut.

Israel melancarkan serangannya di Gaza dan bersumpah untuk menghancurkan Hamas setelah serangan kelompok itu pada 7 Oktober di Israel selatan. Lebih dari 31.800 warga Palestina telah tewas dalam pemboman dan serangan tersebut sejak saat itu. Sebagian besar wilayah Gaza utara telah diratakan, dan otoritas internasional mengenai krisis kelaparan memperingatkan pada hari Senin bahwa 70 persen penduduk di sana mengalami bencana kelaparan dan kelaparan akan segera terjadi.

Kekacauan di wilayah utara terjadi ketika Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengulangi tekadnya untuk menyerang kota paling selatan Gaza, Rafah – salah satu kota besar terakhir yang tidak menjadi sasaran serangan darat.

Sekutu Israel Prihatin

Sehari sebelumnya, dalam panggilan telepon pertama mereka dalam sebulan, Presiden AS Joe Biden mendesak Netanyahu untuk tidak melakukan operasi Rafah, dan mendesak “pendekatan alternatif” untuk lebih tepat menargetkan pejuang Hamas di sana.

Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel, telah menyatakan keprihatinannya atas serangan terhadap Rafah karena sekitar 1,4 juta orang dari seluruh Gaza memadati wilayah tersebut. Para pejabat PBB telah memperingatkan akan banyaknya korban jiwa dan potensi gagalnya upaya bantuan kemanusiaan jika pasukan dipindahkan ke Rafah.

Netanyahu setuju untuk mengirim tim pejabat Israel ke Washington untuk membahas Rafah dengan pejabat pemerintahan Biden.

Namun pada hari Selasa, dia mengatakan kepada komite parlemen bahwa meskipun dia akan mendengarkan usulan AS “untuk menghormati” Biden, “kami bertekad untuk menyelesaikan pemusnahan batalyon (Hamas) di Rafah, dan tidak ada cara untuk melakukan hal ini. tanpa serangan darat.”

Serangan udara di Rafah semalam menghancurkan sebuah apartemen dan beberapa rumah, menewaskan sedikitnya 15 orang, termasuk enam wanita dan anak-anak, kata pejabat rumah sakit.

Tentara Israel terakhir kali menggerebek Rumah Sakit Shifa pada bulan November setelah mengklaim bahwa Hamas memiliki pusat komando yang rumit di dalam dan di bawah fasilitas tersebut. Militer mengungkapkan sebuah terowongan menuju beberapa ruang bawah tanah, serta senjata yang dikatakan ditemukan di dalam rumah sakit. Namun, bukti yang ada tidak sesuai dengan klaim sebelumnya, dan para kritikus menuduh tentara secara ceroboh membahayakan nyawa warga sipil.

Rumah sakit tersebut, yang merupakan jantung dari sistem kesehatan Gaza, rusak parah akibat serangan tersebut dan hanya dapat melanjutkan operasi terbatas sejak saat itu. Para pejabat Gaza mengatakan sekitar 30.000 pengungsi berlindung di kompleks tersebut ketika serangan baru Israel dimulai.

Serangan itu terjadi Senin sebelum fajar ketika tank-tank mengepung fasilitas tersebut dan pasukan menyerbu ke beberapa bangunan.

Militer Israel pada hari Selasa mengatakan, dua tentaranya tewas dalam operasi tersebut. Dikatakan bahwa tentara pada hari Senin membunuh Faiq Mabhouh, seorang perwira senior di kepolisian Gaza, yang berada di bawah pemerintahan pimpinan Hamas tetapi berbeda dari sayap tempur bersenjata kelompok militan tersebut. Militer mengatakan dia bersembunyi di Shifa dengan senjata, namun pemerintah Gaza mengatakan dia bertugas melindungi distribusi bantuan di utara.

Penggerebekan itu memicu pertempuran sengit untuk memperebutkan blok di sekitar Shifa. Sayap militer Hamas mengatakan pihaknya menyerang dua kendaraan lapis baja Israel dan sekelompok tentara dengan roket di sekitar rumah sakit.

Sangat Mengerikan

Layanan darurat menerima banyak panggilan bantuan dari orang-orang yang bangunannya telah dibom di jalan-jalan sekitar Shifa, namun tim penyelamat tidak dapat pergi ke lokasi kejadian karena pertempuran tersebut, kata Mahmoud Bassal, juru bicara pertahanan sipil.

Kareem Al-Shawwa, seorang warga Palestina yang tinggal sekitar satu kilometer dari rumah sakit, mengatakan bahwa 24 jam terakhir ini sangat “mengerikan,” dengan ledakan dan baku tembak yang hebat. Dia mengatakan pasukan Israel telah meminta warga untuk mengungsi dari daerah tersebut, namun dia dan keluarganya terlalu takut terjebak dalam pertempuran untuk meninggalkan rumah mereka.

“Entah kami terpaksa mengungsi dan mereka (tentara Israel) akan menahan orang-orang, atau kami akan mati,” katanya, mengacu pada penangkapan massal oleh militer terhadap orang-orang yang mengungsi.

Israel menuduh Hamas menggunakan rumah sakit dan fasilitas sipil lainnya untuk melindungi para pejuangnya, dan militer Israel telah menggerebek beberapa rumah sakit sejak dimulainya perang.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Senin bahwa setidaknya 31.726 warga Palestina telah tewas dalam serangan Israel. Kementerian tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan dalam perhitungannya, namun dikatakan bahwa perempuan dan anak-anak merupakan dua pertiga dari korban tewas.

Militan Palestina membunuh sekitar 1.200 orang dalam serangan Hamas pada 7 Oktober ke Israel selatan yang memicu perang dan menyandera 250 orang lainnya. Hamas diyakini masih menahan sekitar 100 tawanan, serta 30 jenazah lainnya, setelah sebagian besar sisanya dibebaskan melalui gencatan senjata tahun lalu.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru