Friday, April 19, 2024
Home > Berita > 14 negara donor hentikan aliran dana, Bantuan untuk pengungsi Palestina terancam

14 negara donor hentikan aliran dana, Bantuan untuk pengungsi Palestina terancam

Empat belas donor, termasuk Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat, menghentikan pendanaan untuk UNRWA sekitar sebulan yang lalu. (Foto: AFP/Arab News)

Krisis pendanaan UNRWA menambah masalah Gaza, mengancam bantuan kepada pengungsi di Gaza, Tepi Barat, Yordania, Suriah, dan Lebanon.

 

Mimbar-Rakyat.com (London) – Harapan memudar dengan cepat untuk pemulihan pendanaan bagi Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB, UNRWA, yang memberikan bantuan kepada pengungsi Palestina di Gaza dan di seluruh wilayah, setelah adanya laporan bahwa penangguhan sumbangan dari AS dapat dijadikan permanen.

Empat belas donor, termasuk Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat, menghentikan pendanaan sekitar sebulan yang lalu setelah diketahui bahwa UNRWA telah meluncurkan penyelidikan internal terhadap tuduhan bahwa 12 stafnya ikut serta dalam serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober. Demikian dikutip dari Arab News.

Amerika sendiri memberikan dana sebesar $343 juta kepada UNRWA pada tahun 2023. Dalam upaya untuk mengatasi kekurangan besar akibat penangguhan tersebut, Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman di Arab Saudi, KSrelief, mengumpulkan hampir $170 juta dalam bentuk sumbangan amal.

Namun, Abdullah Al-Rabeeah, pengawas jenderal KSrelief, mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk membuat lembaga tersebut kembali berdiri adalah dengan mencabut penangguhan tersebut, dan mengatakan kepada harian UEA bahwa dia berharap “penyandang dana global akan meninjau kembali pendirian mereka.”

Gershon Baskin, direktur Timur Tengah untuk Organisasi Komunitas Internasional, setuju dengan pandangan bahwa pemulihan pendanaan sangat penting bagi kelangsungan hidup UNRWA, dan menambahkan bahwa upaya diplomatik untuk mendorong “khususnya AS” untuk meninjau kembali pendiriannya dapat dimengerti.

Namun, dukungan terhadap penangguhan lanjutan tidak bersifat universal. Kanada, Komisi Eropa dan Swedia semuanya telah mengumumkan bahwa mereka akan melanjutkan bantuan. Lima wilayah tempat UNRWA bekerja adalah Palestina, Suriah, Lebanon, Yordania.

UNRWA bertanggung jawab untuk melayani jutaan pengungsi. Ini adalah bagian dari mendukung perdamaian regional.

Meskipun dana sebesar $170 juta dikumpulkan oleh KSrelief dan dimulainya kembali pendanaan dari Kanada, Swedia dan Komisi Eropa, jumlah itu tidak cukup untuk menutup kekurangan.

Yang lebih buruk lagi, dampak dari penangguhan pendanaan ini tampaknya mempunyai dampak yang besar di sektor bantuan kemanusiaan yang lebih luas, dimana banyak organisasi yang menyatakan keprihatinan atas persepsi bahwa tidak ada bantuan sama sekali yang masuk ke daerah kantong yang terkepung.

Juru bicara lembaga amal Muslim Hands yang berkantor pusat di Inggris mengatakan kepada Arab News bahwa persepsi ini merupakan perkembangan yang “mengkhawatirkan dan tidak benar”.

“Hal ini juga menyebabkan berkurangnya kontribusi yang diterima, sesuatu yang ingin kami perbaiki,” kata juru bicara tersebut. “Bantuan yang kami kirimkan tidak hanya sampai kepada mereka yang membutuhkan di Jalur Gaza, kami juga memiliki pelacak langsung yang memungkinkan mereka yang mendukung kami untuk melihat hal ini.”

Tak Tergantikan

Namun, terlepas dari semua upaya yang dilakukan badan amal tersebut, Baskin mengatakan kepada Arab News “tidak ada organisasi di lapangan yang dapat turun tangan dan menggantikan apa yang dilakukan UNRWA. Jika dilihat dari yang lain, mereka secara kolektif menawarkan kurang dari 10 persen dari apa yang disediakan.”

Peluang AS untuk memulihkan pendanaannya untuk UNRWA mendapat pukulan telak minggu lalu ketika juru bicara Departemen Luar Negeri AS Mathew Miller mengatakan dalam sebuah pengarahan, “kita harus merencanakan fakta bahwa Kongres dapat membuat jeda tersebut menjadi permanen.”

Hal ini dapat terjadi meskipun Presiden Joe Biden mengatakan bahwa pekerjaan UNRWA “sangat diperlukan.”

Biden dapat menggunakan kekuasaan eksekutifnya untuk mencabut penangguhan tersebut. Namun, menurut Reuters, bahkan jika dia mengambil langkah sepihak seperti itu, dia hanya akan mampu mengeluarkan sekitar $300.000 kepada badan tersebut sebelum harus meminta persetujuan Kongres sekali lagi.

Dalam langkah yang agak kontradiktif, pemerintahan Biden tampaknya mendukung rancangan undang-undang pendanaan yang akan memberikan bantuan militer kepada Israel dan Ukraina, tetapi juga berisi ketentuan yang akan memblokir pendanaan UNRWA jika undang-undang tersebut menjadi undang-undang.

William Deere, direktur kantor perwakilan UNRWA di Washington, mengatakan kepada Reuters bahwa dengan dukungan AS yang mencapai sepertiga dari total anggaran badan tersebut, kerugian – baik sementara atau tidak – akan “sangat sulit diatasi.”

Dia mengatakan bahwa pekerjaan UNRWA lebih dari sekedar bantuan kemanusiaan untuk Gaza. “Ini adalah layanan kesehatan, pendidikan, dan layanan sosial. Ini adalah Yerusalem Timur, Tepi Barat, Yordania, Suriah, Lebanon” – di mana pun pengungsi Palestina tinggal di wilayah tersebut.

Sementara itu, pemerintah Israel telah berusaha untuk mendiskreditkan badan tersebut – sebuah tantangan yang menurut analis Yordania Osama Al-Sharif telah dialami oleh UNRWA “selama beberapa dekade.”

“Sejauh yang dilakukan Israel, pencairan dana UNRWA adalah bagian dari rencana yang lebih besar untuk mengubur masalah pengungsi Palestina dan aspek politik yang terkait dengan nasib mereka dalam penyelesaian di masa depan,” kata Al-Sharif kepada Arab News.

“Tetapi bencana di Gaza telah merusak upaya Israel, karena sekarang hampir semua warga Gaza mengungsi, termasuk para pengungsi asli. Komunitas internasional harus mendukung UNRWA sekarang untuk mengatasi bencana kemanusiaan di sana.”

Tidak peduli apa yang akhirnya diputuskan oleh negara-negara donor mengenai pendanaan mereka yang ditangguhkan, penyelidikan internal dan independen terhadap keterlibatan staf UNRWA dalam serangan 7 Oktober harus ditangani demi akuntabilitas.

Tampaknya masa depan UNRWA tidak hanya bergantung pada hasil penyelidikan, namun, sebagaimana dicatat oleh mantan anggota parlemen dan direktur Dewan Konservatif Timur Tengah Charlotte Leslie, badan tersebut membuktikan kebenaran penyelidikan tersebut.

“Jika tuduhan tersebut dibersihkan dan langkah-langkah yang terbukti diambil untuk memastikan UNRWA sendiri tidak menimbulkan risiko keamanan, hal ini akan menjadi preseden yang sangat buruk jika tuduhan saja dapat menutup sebuah organisasi internasional,” kata Leslie kepada Arab News.

Menggambarkan pendanaan untuk UNRWA sebagai hal yang “penting namun tidak cukup,” ia mendesak para aktor internasional untuk mengalihkan perhatian mereka pada situasi pasca perang di Gaza, masa depan wilayah kantong tersebut, dan isu-isu yang lebih luas terkait dengan permasalahan Palestina.

Osama Al-Sharif mengatakan;  “Membiarkan kelompok garis keras Israel melanjutkan upaya mereka untuk melikuidasi Palestina akan membuat wilayah ini berada dalam kekacauan.”  “Komunitas internasional menyadari hal ini. Begitu juga dengan para pemimpin regional, yang akan mendorong dunia untuk mengatasi pendudukan Israel untuk selamanya.”***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru