Tuesday, October 04, 2022
Home > Berita > Gencatan senjata Israel-Palestina untuk cegah perang habis-habisan, namun tetap rapuh

Gencatan senjata Israel-Palestina untuk cegah perang habis-habisan, namun tetap rapuh

Pelayat membawa salah satu jenazah diantara enam warga Palestina termasuk anak-anak yang tewas dalam ledakan di kamp pengungsi Jebaliya, Jalur Gaza utara, 6 Agustus 2022. (Foto: AP/Arab News)

Sebanyak 46 warga Palestina tewas dan 360 terluka selama eskalasi baru-baru ini, di mana Israel melancarkan 147 serangan di Gaza dan Jihad Islam Palestina menembakkan 1.100 roket. dan mortir ke Israel. Ratusan rumah dan infrastruktur sipil lainnya hancur.

 

Mimbar-Rakyat.com (New York) –  Meskipun gencatan senjata antara Israel dan gerilyawan Palestina, yang ditengahi oleh Mesir pada Minggu (7/8) malam, mengakhiri pertempuran sengit dan tampaknya akan bertahan, namun gencatan senjata itu rapuh dan penyebab mendasar dari letusan kekerasan terbaru tetap ada. Demikian sumber di PBB menyatakan Senin (8/8) atau Selasa WIB.

Ia menambahkan bahwa siklus kekerasan hanya akan berhenti dengan resolusi politik untuk konflik puluhan tahun yang mengakhiri pendudukan Israel dan termasuk solusi dua negara, berdasarkan perbatasan Juni 1967 dan sejalan dengan resolusi PBB dan hukum internasional.

Tor Wennesland, koordinator khusus PBB untuk proses perdamaian Timur Tengah, mengatakan pada pertemuan darurat Dewan Keamanan bahwa 46 warga Palestina tewas dan 360 terluka selama eskalasi baru-baru ini, di mana Israel melancarkan 147 serangan di Gaza dan Jihad Islam Palestina menembakkan 1.100 roket. dan mortir ke Israel. Ratusan rumah dan infrastruktur sipil lainnya hancur. Angka-angka itu sementara dan “verifikasi sedang berlangsung,” tambahnya, seperti dikutip dari Arab News.

“Sementara sepenuhnya mengakui masalah keamanan sah Israel, saya menegaskan kembali bahwa di bawah hukum internasional, semua penggunaan kekuatan harus proporsional dan mengambil semua langkah yang layak untuk menghindari korban sipil,” kata Wennesland. “Anak-anak, khususnya, tidak boleh menjadi sasaran kekerasan atau berada dalam bahaya.”

UEA, bersama dengan China, Prancis, Irlandia dan Norwegia, meminta pertemuan darurat untuk membahas perkembangan terakhir di Jalur Gaza.

Wennesland mengatakan bahwa eskalasi telah memperburuk kekurangan obat-obatan esensial yang sudah kronis di Gaza, dan bahwa penutupan oleh Israel dari penyeberangan Erez ke Jalur selama enam hari memiliki konsekuensi kemanusiaan yang parah bagi warga Gaza, termasuk mencegah pasien bepergian untuk perawatan medis di Israel.

“Penutupan juga memperburuk situasi ketahanan pangan yang sudah genting di Jalur Gaza,mengurangi stok sembako, khususnya tepung terigu,” ujarnya.

Wennesland berterima kasih kepada Mesir atas peran yang dimainkannya dalam mengamankan gencatan senjata, di samping PBB, dan juga berterima kasih kepada Qatar, Yordania, AS, dan Otoritas Palestina atas upaya deeskalasi mereka.

“Bersama-sama, upaya ini membantu mencegah pecahnya perang skala penuh dan memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan kepada rakyat Gaza mulai hari ini,” katanya kepada anggota dewan.

Dia menyambut baik “pembukaan kembali tepat waktu” dari penyeberangan Erez dan Kerem Shalom oleh Israel setelah gencatan senjata, dan dia meminta para pemimpin Israel dan Palestina, bersama dengan masyarakat internasional, untuk meningkatkan upaya diplomatik untuk melanjutkan negosiasi yang bertujuan untuk mengamankan hubungan yang layak. , solusi dua keadaan.

Israel Membunuh

Riyad Mansour, pengamat permanen Palestina untuk PBB, menuduh Israel “membunuh dan menindas seluruh bangsa.” Dia menambahkan bahwa “hak keamanan Israel telah menjadi izin untuk membunuh dan perlu dicabut,” saat dia mendesak Dewan Keamanan untuk “bertindak sekarang.”

“Jika Anda menentang kekerasan, jangan mengecualikan kekerasan Israel,” tambahnya. “Jangan membenarkannya. Apakah Anda siap untuk mengatakan, ‘Cukup sudah,’ sebagai otoritas tertinggi yang bertanggung jawab atas pemeliharaan perdamaian dan keamanan?

“Israel membunuh orang-orang kami karena itu bisa. Kapan dunia akan menunjukkan kepada mereka bahwa itu tidak bisa?”

Mansour mengatakan kepada anggota dewan bahwa “keluarga Palestina yang tidak berdaya membutuhkan dukungan Anda; bukan kekuatan nuklir, bukan kekuatan pendudukan,” saat dia meminta anggota dewan “untuk menyeret kedua pihak ke proses perdamaian, hari ini sebelum besok.”

Gilad Erdan, perwakilan tetap Israel untuk PBB, menuduh anggota PIJ menerima perintah dari dalang Iran, menambahkan: “Kebencian mereka tidak mengenal batas.

”Dia menarik persamaan antara PIJ dan Jihad Islam Mesir, organisasi yang baru-baru ini membunuh pemimpin Al-Qaeda Ayman Al-Zawahiri.

“EIJ dan PIJ memiliki lebih dari satu nama yang mirip,” kata Erdan. “Mereka berbagi nilai yang sama untuk memusnahkan dunia bebas dan modern yang kita tinggali.”

Sementara dunia menyambut baik pembunuhan Al-Zawahiri dalam serangan pesawat tak berawak AS pada 31 Juli, Erdan mengatakan bahwa “pejabat PBB tiba-tiba mengungkapkan keprihatinan mendalam ketika Israel melakukan hal yang sama. Sulit untuk memahami pendirian ganda seperti itu”

Dia menambahkan: “Satu-satunya obat bagi warga Gaza adalah bagi para pemimpin mereka untuk berhenti mencoba memusnahkan Israel dan berhenti berinvestasi dalam infrastruktur teror.”

Erdan mendesak Dewan Keamanan untuk bersatu di belakang kecaman PIJ: “Melakukan debat dan tidak menggunakan kesempatan untuk sepenuhnya mengutuk kejahatan perang mereka akan memotivasi mereka untuk tetap (melakukan lebih banyak kejahatan semacam itu).”

Dia juga berterima kasih kepada Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi atas upayanya dalam membantu menengahi gencatan senjata dan “memulihkan stabilitas di kawasan kami.”

Osama Abdel Khalek Mahmoud, perwakilan tetap Mesir untuk PBB, meminta otoritas Israel untuk mengakhiri semua praktik ilegal mereka dan menghentikan perluasan pemukiman di Tepi Barat, yang ia gambarkan sebagai “pelanggaran paling mencolok terhadap hak asasi manusia dasar Palestina,” dan untuk mencabut blokade Gaza dan membiarkan makanan dan bahan bakar mulai mengalir kembali ke Jalur Gaza.

Dia juga meminta Israel untuk menghormati status hukum dan sejarah tempat-tempat suci di Yerusalem Timur, mendesak semua pihak untuk menahan diri dari menargetkan warga sipil, dan meminta masyarakat internasional untuk membantu menghidupkan kembali proses perdamaian.

Mohammed Abushahab, wakil tetap UEA untuk PBB, menyatakan keprihatinan mendalam tentang kekerasan baru-baru ini di Gaza dan menekankan perlunya semua pihak untuk mematuhi tanggung jawab mereka di bawah hukum internasional dan hukum humaniter internasional. Dia juga mengutuk serangan Israel ke Masjid Al-Aqsa sebagai tindakan provokatif.

“Situasi kemanusiaan yang memburuk di Gaza tidak dapat menanggung lebih banyak kejutan,” kata Abushahab saat dia menyambut gencatan senjata dan menawarkan “penghargaan tulus” negaranya kepada El-Sisi atas perannya dalam membantu memulihkan ketenangan.

Abushahab menegaskan kembali dukungan negaranya untuk semua upaya regional dan internasional yang bertujuan membawa perdamaian ke Timur Tengah, dan memperbarui dukungannya untuk solusi dua negara.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru