Wednesday, September 22, 2021
Home > Berita > 20 tahun setelah 9/11, Apakah Taliban telah memutuskan ikatannya dengan Al-Qaeda?

20 tahun setelah 9/11, Apakah Taliban telah memutuskan ikatannya dengan Al-Qaeda?

Pejuang Taliban berjaga-jaga di dalam kendaraan di sepanjang pinggir jalan di Kabul, pada 16 Agustus 2021, setelah perang 20 tahun Afghanistan berakhir. (Foto: File AFP/Arab News)

Secara pribadi, para pemimpin Taliban Afghanistan mengatakan bahwa mereka telah membuat pengorbanan yang cukup demi Al-Qaeda, meskipun secara terbuka tidak pernah mengakui bahwa mereka pernah menyembunyikan kelompok tersebut, yakni mantan pemimpinnya Osama bin Laden, atau menggunakan Afghanistan  untuk mempersiapkan serangan 9/11 dan operasi lainnya.

Mereka juga berpendapat bahwa mereka kehilangan kekuasaan di Afghanistan melawan invasi AS setelah serangan 9/11, ketika pemerintahan Bush melancarkan serangan balas dendam pada Oktober 2001 untuk menghancurkan Al-Qaeda dan menggulingkan Taliban dari kekuasaan karena menyembunyikan Osama bin Laden.

Mengutip Wikipedia, serangan 9/11  adalah serangan 11 September atau serangkaian empat serangan bunuh diri  terhadap beberapa target di New York City dan Washington, D.C. pada 11 September 2001. Seranggan yang juga disebut sebagai “Peristiwa Selasa Kelabu (karena memang kejadian tersebut terjadi pada hari Selasa)” . Terdapat 19 pembajak dari kelompok militan Islam, al-Qaeda, membajak  empat pesawat jet penumpang.

Arab News menurunkan laporan tentang peristiwa  9/11  yang ditulis oleh Rahimullah Yusufzai, khususnya terkait hubungan Taliban dan Al-Qaeda dalam serangan itu, yang dikutip mimbar-rakyat.com.

Disebutkan, kesenjangan antara posisi yang telah diadopsi oleh Taliban secara pribadi dan publik menunjukkan bahwa kelompok Islam, yang didirikan Mullah Mohammed Omar, tidak ingin bertanggung jawab atas serangan 9/11—penyangkalannya dimaksudkan untuk menyatakan bahwa Taliban, pada kenyataannya, adalah kelompok tanpa disadari merupakan korban  AS ketika menginvasi Afghanistan.

Juri masih belum mengetahui apakah Taliban tetap terkait dengan Al-Qaeda 20 tahun kemudian. Namun, AS serta PBB terus mengklaim bahwa Taliban belum memutuskan hubungannya dengan Al-Qaeda.

Taliban telah mengecam klaim itu sebagai propaganda, dan mengeluarkan bantahan. Reaksi ini tidak mengejutkan mengingat, berdasarkan ketentuan perjanjian damai Taliban-AS Doha pada 29 Februari 2020, kelompok itu harus memisahkan diri dari Al-Qaeda.

Sejak awal, Taliban memiliki hubungan yang samar-samar dan kontroversial dengan Al-Qaeda, dengan pandangan yang saling bertentangan mengenai apakah yang pertama atau yang terakhir mengendalikan yang lain. Sudut pandang Barat secara umum adalah bahwa Al-Qaeda mendanai dan mengelola Taliban, tetapi para pemimpin Taliban membantah klaim ini dan berpendapat bahwa mereka berkuasa di Afghanistan dan, tentu saja, melancarkan serangan.

Hubungan itu agak aneh karena Taliban adalah orang Afghanistan, yang dikenal karena keterampilan bertarung mereka dan reputasi untuk berhasil melawan penjajah, termasuk tiga negara adidaya (Inggris, Uni Soviet, dan AS). Anggota Al-Qaeda, sementara itu, sebagian besar adalah orang Arab yang berasal dari negara yang berbeda, terinspirasi oleh berbagai penyebab dan ditarik ke Afghanistan oleh seruan perang.

Anehnya, pertemuan pertama antara Bin Laden dan kepemimpinan Taliban terjadi dalam suasana kecurigaan. Itu diadakan di Jalalabad hanya beberapa hari sebelum jatuhnya Kabul ke tangan Taliban untuk pertama kalinya pada 26 September 1996.

Delegasi Taliban, yang dipimpin oleh salah satu komandan mereka, Mullah Mohammad Sadiq, yang kehilangan putranya dalam pertempuran di Mujahidin di provinsi Logar beberapa hari sebelumnya, dikirim ke rumah Bin Laden di pinggiran kota Jalalabad untuk bertemu dengannya dan mengetahui lebih banyak tentang rencana masa depannya.

Mereka tidak yakin apakah Bin Laden akan tetap tinggal di Jalalabad, meninggalkan Afghanistan atau menemani Mujahidin Afghanistan yang mencoba melarikan diri setelah menghadapi kekalahan dari Taliban. Para pejuang Taliban baru saja merebut kota itu, dan sedang dalam perjalanan ke Kabul.

Rahimullah Yusufzai yang menulis artikel ini  di Arab News 7 September 2021, menyatakan; “Saya menjadi saksi percakapan antara Mullah Sadiq, Mullah Mohammad Rabbani, wakil pemimpin Taliban saat itu, dan Mullah Borjan, komandan militer tertinggi Taliban, untuk membingkai posisi Taliban yang bersatu menjelang negosiasi dengan Bin Laden.”

Semua menyatakan keberatan mereka tentang niatnya dan memutuskan untuk mengambil sikap tegas sebelum memutuskan untuk membiarkan kepala Al-Qaeda tinggal di daerah yang dikendalikan oleh Taliban.

“Akhirnya, masalah itu terselesaikan ketika ada jaminan akan tetap setia kepada Taliban dan menerima Mullah Omar sebagai Amirul Mukminin. Segera setelah itu, semua berjanji setia kepada Mullah Omar, yang disampaikan kepada pemimpin Taliban melalui wawancara yang saya lakukan,” tulis Rahimullah Yusufzai.

Pemimpin tertinggi Taliban disebut Amirul Mukminin (panglima kaum beriman) karena dia memiliki otoritas akhir atas setiap masalah yang menyangkut kelompok itu. Dia tidak bertanggung jawab kepada siapa pun; setiap anggota bertanggung jawab untuk dia. Keputusannya harus dipatuhi; mendurhakainya sama dengan dosa.

Jika ada faktor umum yang membuat Taliban dan Al-Qaeda kuat dan relevan, itu adalah kemampuan mereka untuk bertahan hidup secara bersatu sebagai kelompok militan. Jika tidak, keduanya mungkin telah berpisah tidak hanya sekali, tetapi berkali-kali.

Di belakang, keputusan Taliban, ketika muncul sebagai sebuah gerakan pada musim gugur 1994 di Kandahar, untuk memiliki seorang pemimpin tertinggi terbukti penting dalam menjaga kawanan itu tetap bersama. Di bawah Osama bin Laden, Al-Qaeda juga memiliki pendiri yang cerdas.

Selama 27 tahun yang panjang, Taliban sebagian besar tetap bersatu meskipun fakta bahwa anggotanya ditarik dari kelompok saingan Mujahidin Afghanistan. Para pemimpinnya menolak godaan politik dan moneter untuk membelot atau meluncurkan perang terpisah terhadap faksi-faksi Mujahidin dan pasukan NATO pimpinan AS.

Meskipun ada beberapa perpecahan kecil dalam kelompok itu, termasuk yang dipimpin oleh Mullah Mohammad Rasool, tidak ada yang cukup besar untuk melemahkannya dan menyebabkan keruntuhannya.

Sejauh ini, Taliban telah memiliki tiga pemimpin tertinggi, termasuk Mullah Omar, seorang ulama desa semi-melek dari Kandahar, yang merupakan pendiri dan tetap menjadi pemimpin tertinggi sampai kematiannya pada tahun 2016. Kepemimpinannya tidak tertandingi selama dia masih hidup dan bahkan kematiannya dirahasiakan selama hampir dua tahun karena tokoh-tokoh Taliban lainnya khawatir kelompok itu akan pecah begitu pemimpin tertinggi itu pergi.

Dua pemimpin tertinggi lainnya adalah Mullah Akhtar Mohammad Mansoor, seorang komandan militer kontroversial yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di provinsi Balochistan Pakistan, dan Shaikh Haibatullah Akhundzada, seorang ulama terhormat yang telah memimpin Taliban menuju kemenangan militer terbesar mereka hingga saat ini — penguasaan seluruh negeri.

Mullah Omar, seperti yang kita tahu, menolak menyerahkan Bin Laden ke AS setelah serangan 9/11. Tekanan luar biasa dilakukan kepadanya, termasuk ancaman invasi Amerika ke Afghanistan, tetapi semua ini tidak cukup untuk membuatnya berubah pikiran.

Pemerintah Pakistan, yang dekat dengan Taliban, juga menekan kelompok itu melalui ulama Pakistan dan Intelijen Antar-Layanan (ISI) militer untuk menyerahkan Bin Laden ke AS atau Arab Saudi. Sekali lagi, upaya itu tidak berhasil.

Taliban dikalahkan dalam beberapa minggu karena para pejuangnya tidak memiliki perlindungan dari kekuatan udara Amerika. Namun, mereka tidak menderita banyak korban. Mereka hanya mundur, melebur ke dalam populasi pedesaan.

Ketika Amerika menyerbu, Al-Qaeda memutuskan untuk pergi ke Tora Bora di perbatasan dengan Pakistan. Amerika mengetahui Bin Laden ada di sana pada bulan Desember 2001, dan dibom berat.

Rangkaian peristiwa tersebut memuncak dalam invasi AS, runtuhnya rezim Taliban dan kematian sejumlah pejuang Taliban. Mullah Omar menjelaskan bahwa ajaran Islam tidak mengizinkan dia untuk mengkhianati  sesama Muslim, bahkan jika pria itu memiliki harga $ 10 juta di kepalanya.***Sumber Arab News.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru