Wednesday, April 14, 2021
Home > Berita > Pelantikan Biden terancam tindak kekerasan, FBI memperingatkan pendukung Trump

Pelantikan Biden terancam tindak kekerasan, FBI memperingatkan pendukung Trump

Massa pendukung Presiden AS Donald Trump dipaksa mundur oleh berbagai pasukan keamanan setelah mereka menyerbu Gedung Capitol AS selama berjam-jam di Washington, AS, 6 Januari 2021. Gambar diambil 6 Januari 2021. (Foto Reuters/France 24)

Mimbar-Rakyat.com (Washington) – FBI telah memperingatkan pihak yang berencana melakukan protes bersenjata di Washington dan di semua 50 ibu kota negara bagian AS, menjelang dilaksanakannya pelantikan Presiden terpilih Joe Biden, 20 Januari .

Sumber penegakan hukum federal menyatakan pada hari Senin (11/1) atau Selasa WIB, pelantikan terancam dengan lebih banyak tindak kekerasan dari pendukung Presiden Donald Trump yang keluar setelah penyerbuan Capitol pada Rabu lalu. FBI mengeluarkan peringatan untuk akhir pekan depan yang berlangsung setidaknya sampai Hari Pelantikan, kata sumber itu.

Dalam langkah lain untuk melindungi ibu kota AS, Garda Nasional diberi wewenang untuk mengirim hingga 15.000 tentara ke Washington, dan turis dilarang mengunjungi Monumen Washington hingga 24 Januari. Demikian dikutip dari France 24 yang bersumber dari Reuters.

Kepala Biro Pengawal Nasional, Jenderal Daniel Hokanson, mengatakan kepada wartawan bahwa dia mengharapkan sekitar 10.000 tentara di Washington pada Sabtu untuk membantu menyediakan keamanan, logistik dan komunikasi. Dikatakan, jumlahnya bisa meningkat menjadi 15.000 jika diminta oleh otoritas lokal.

Senator Chris Murphy, menyatakan dia mengirim surat kepada penjabat sekretaris pertahanan pada hari Senin, mengatakan tidak jelas apakah Garda Nasional akan cukup untuk melindungi ibu kota negara dan bahwa pasukan tugas aktif yang mungkin juga diperlukan.

Biden Tidak Takut

“Saya tidak takut mengambil sumpah di luar,” kata Biden kepada wartawan di Newark, Delaware, mengacu pada pengaturan tradisional untuk upacara pelantikan di halaman Capitol. Namun dia mengatakan sangat penting bahwa orang-orang “yang terlibat dalam hasutan dan mengancam nyawa orang, merusak properti publik, menyebabkan kerusakan besar” dimintai pertanggungjawaban.

Komite pengukuhan Biden menyatakan pada hari Senin bahwa tema upacara 20 Januari adalah “America United.” Trump, yang gagal membatalkan hasil pemilu 3 November dengan klaim palsu atas penipuan yang meluas, mengatakan pekan lalu dia tidak akan menghadiri upacara tersebut, sebuah keputusan yang didukung oleh presiden terpilih.

Layanan Taman menyatakan akan menangguhkan tur Monumen Washington, mengunjungi taman dengan sebuah obelisk (tugu) untuk menghormati presiden pertama negara itu, karena masalah keamanan dari ancaman hingga mengganggu pelantikan.

Walikota Washington Muriel Bowser meminta Departemen Dalam Negeri AS untuk membatalkan izin pertemuan publik hingga 24 Januari. “Periode perencanaan perdana ini harus sangat berbeda dari yang lain,” katanya kepada wartawan, Senin.

Dalam sepucuk surat kepada penjabat Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Chad Wolf yang dipublikasikan pada hari Minggu, Bowser menyerukan pendekatan baru terhadap keamanan setelah apa yang dia sebut minggu lalu sebagai “serangan teroris yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Bowser meminta Wolf untuk memperpanjang periode Acara Keamanan Khusus Nasional dari Senin hingga 24 Januari. Dinas Rahasia mengepalai operasi keamanan untuk berbagai acara, termasuk pelantikan presiden, yang dianggap penting secara nasional.

Wolf menyatakan bahwa dia telah menginstruksikan Dinas Rahasia untuk memulai operasi Acara Keamanan Khusus Nasional untuk pelantikan yang efektif pada Rabu, bukan 19 Januari seperti yang dijadwalkan sebelumnya. Sekretaris bertindak memberi tahu stafnya bahwa dia akan mengundurkan diri pada hari Senin.

Serangan di Capitol, menantang sertifikasi kemenangan pemilihan Biden, membuat anggota parlemen bersembunyi dan menewaskan lima orang, termasuk seorang petugas Kepolisian Capitol. Puluhan orang telah didakwa dalam kekerasan tersebut dan ratusan kasus lainnya diperkirakan akan terjadi.

Serangan itu terjadi tak lama setelah Trump mendesak para pendukungnya untuk berbaris di Capitol selama unjuk rasa di mana dia mengulangi klaim palsu bahwa kekalahan telaknya dalam pemilihan November tidak sah.

Demokrat di Kongres mulai mendorong pada hari Senin untuk memaksa Trump turun dari jabatannya, memperkenalkan sebuah artikel impeachment yang menuduhnya menghasut pemberontakan.

Komite pelantikan presiden dan Bowser telah memberi tahu orang Amerika untuk tidak melakukan perjalanan ke pelantikan, dan mengatakan Mall Nasional Washington akan ditutupi dengan 191.500 bendera dengan ukuran berbeda, untuk mewakili kerumunan yang hilang.

Pelantikan presiden secara tradisional menarik ratusan ribu pengunjung ke Washington, tetapi upacara tersebut telah dikurangi secara dramatis karena pandemi COVID-19.

Di gedung DPR negara bagian, para gubernur bersiaga tinggi menjelang pelantikan.

Di Wisconsin, negara bagian tempat Trump menuduh kecurangan pemilu, Gubernur Tony Evers memberi wewenang kepada Pengawal Nasional Wisconsin untuk mendukung Polisi Capitol negara bagian.

Di Michigan, ayunan lain si mana kemenangan Biden diperebutkan oleh Trump, Komisi Capitol negara bagian, yang mengawasi badan legislatif, mengeluarkan perintah untuk melarang membawa senjata secara terbuka di dalam gedung Capitol di Lansing.***(Edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru