Wednesday, April 14, 2021
Home > Berita > Trump menjadi Presiden AS pertama yang dimakzulkan dua kali dalam pemungutan suara bersejarah

Trump menjadi Presiden AS pertama yang dimakzulkan dua kali dalam pemungutan suara bersejarah

Donald Trump. (Foto File Reuters)

Mimbar-Rakyat.com (Washington) – Presiden Donald Trump dimakzulkan oleh DPR Amerika Serikat (AS) untuk kedua kalinya pada hari Rabu (Kamis 14/1 WIB), didakwa dengan “hasutan pemberontakan” atas pengepungan massa yang mematikan di Gedung Capitol.

Dengan Capitol diamankan oleh pasukan Garda Nasional bersenjata di dalam dan luar, DPR memilih 232-197 untuk mendakwa Trump. Proses persidangan berjalan secepat kilat, dengan anggota parlemen memberikan suara hanya satu minggu setelah loyalis pro-Trump yang kejam menyerbu Capitol AS, didorong oleh seruan presiden bagi mereka untuk “berjuang mati-matian” melawan hasil pemilu.

Sepuluh Republikan melarikan diri dari Trump, bergabung dengan Demokrat yang mengatakan dia perlu dimintai pertanggungjawaban dan diperingatkan dengan buruk tentang “bahaya yang jelas dan sekarang” jika Kongres membiarkan dia tidak dicentang sebelum pelantikan Demokrat Joe Biden 20 Januari.

Trump adalah satu-satunya presiden AS yang dua kali dimakzulkan. Itu adalah pemakzulan presiden paling bipartisan di zaman modern, lebih dari terhadap Bill Clinton pada tahun 1998. Demikan dilaporkan Arab News yang dikutip mimbar-rayat.com.

Pemberontakan Capitol mengejutkan dan membuat marah anggota parlemen, yang dikirim untuk mencari keselamatan saat massa turun, dan itu mengungkapkan kerapuhan sejarah transfer kekuasaan secara damai.

Kerusuhan itu juga memaksa perhitungan di antara beberapa Partai Republik, yang telah mendukung Trump selama masa kepresidenannya dan sebagian besar memungkinkannya untuk menyebarkan serangan palsu terhadap integritas pemilu 2020.

Trump Harus Pergi

Ketua DPR Nancy Pelosi mengambil Abraham Lincoln dan Alkitab, memohon anggota parlemen untuk menegakkan sumpah mereka untuk membela Konstitusi dari semua musuh, “dan domestik” asing.

Dia berkata tentang Trump: “Dia (Trump) harus pergi, dia jelas dan menghadirkan bahaya bagi bangsa yang kita semua cintai.”

Bersembunyi di Gedung Putih, menonton persidangan di TV, Trump kemudian merilis pernyataan video di mana dia tidak menyebutkan sama sekali tentang pemakzulan tetapi meminta para pendukungnya untuk menahan diri dari kekerasan lebih lanjut atau gangguan pelantikan Biden.

“Seperti Anda semua, saya terkejut dan sangat sedih atas bencana di Capitol minggu lalu,” katanya, kecaman pertamanya atas serangan itu. Dia mengimbau persatuan “untuk bergerak maju” dan berkata, “Kekerasan massa bertentangan dengan semua yang saya yakini dan semua yang diperjuangkan oleh gerakan kami. … Tidak ada pendukung sejati saya yang bisa tidak menghormati penegakan hukum. ”

Trump pertama kali dimakzulkan oleh DPR pada 2019 karena hubungannya dengan Ukraina, tetapi Senat memilih pada tahun 2020 untuk membebaskan. Dia adalah presiden pertama yang dimakzulkan dua kali. Tidak ada yang dihukum oleh Senat, tetapi Partai Republik mengatakan pada hari Rabu bahwa hal itu dapat berubah dalam lingkungan politik yang berubah dengan cepat karena pemegang jabatan, donor, bisnis besar, dan lainnya menjauh dari presiden yang kalah.

Biden mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah pemungutan suara bahwa ia berharap kepemimpinan Senat “akan menemukan cara untuk menangani tanggung jawab Konstitusional mereka tentang pemakzulan sementara juga mengerjakan urusan mendesak lainnya di negara ini.”

Pemimpin Senat Republik Mitch McConnell menyatakan akan memulai persidangan pemakzulan adalah Selasa depan, sehari sebelum Trump akan meninggalkan Gedung Putih, kata kantor McConnell. Undang-undang itu juga dimaksudkan untuk mencegah Trump mencalonkan diri lagi.

McConnell Percaya

Trump melakukan pelanggaran yang tidak dapat dimakzulkan dan menganggap pemakzulan Demokrat mendorong peluang untuk mengurangi cengkeraman presiden yang memecah belah dan kacau di GOP, seorang ahli strategi Republik mengatakan kepada The Associated Press pada hari Rabu.

Dalam sebuah catatan kepada rekan-rekannya Rabu, McConnell mengatakan dia “belum membuat keputusan akhir tentang bagaimana saya akan memilih.”

Tidak seperti pertama kalinya, Trump menghadapi pemakzulan ini sebagai pemimpin yang lemah, setelah kalah dalam pemilihannya sendiri serta mayoritas Senat Republik.

Bahkan sekutu Trump, Kevin McCarthy, pemimpin Partai Republik, menggeser posisinya dan mengatakan pada Rabu bahwa presiden memikul tanggung jawab atas hari yang mengerikan di Capitol.

Seorang petugas Kepolisian Capitol meninggal karena luka-luka yang diderita dalam kerusuhan tersebut, dan polisi menembak dan membunuh seorang wanita selama pengepungan. Tiga orang lainnya tewas dalam keadaan darurat medis yang menurut pihak berwenang. Kerusuhan menunda penghitungan suara Electoral College yang merupakan langkah terakhir dalam menyelesaikan kemenangan Biden.

Sepuluh anggota parlemen Republik, termasuk pemimpin Partai GOP peringkat ketiga Liz Cheney dari Wyoming, memilih untuk mendakwa Trump, membelah kepemimpinan Republik, dan partai itu sendiri. Yang lainnya adalah: Jaime Herrera Beutler dari Washington, Anthony Gonzales dari Ohio, John Katko dari New York, Adam Kinzinger dari Illinois, Peter Meijer dari Michigan, Dan Newhouse of Washington, Tom Rice dari Carolina Selatan, Fred Upton dari Michigan dan David Valadao dari California.

Cheney, yang ayahnya adalah mantan wakil presiden Partai Republik, mengatakan tentang tindakan Trump yang memanggil massa bahwa “tidak pernah ada pengkhianatan yang lebih besar dari seorang Presiden” di kantornya.

“Pilihan saya untuk mendakwa presiden duduk kami bukanlah keputusan yang didasarkan pada rasa takut. Saya tidak memilih sisi. Saya memilih kebenaran. Itu satu-satunya cara untuk mengalahkan rasa takut, “kata Beutler menjelaskan suaranya.

Newhouse mengatakan Trump “tidak melakukan apa pun untuk menghentikan” ancaman domestik di pintu Capitol.

Makanya dengan berat hati dan ketetapan hati yang jelas, saya akan memilih ya atas pasal-pasal pemakzulan ini, “ujarnya.

Trump dikatakan sangat marah dengan persepsi ketidaksetiaan McConnell dan Cheney.

Dengan tim di sekitar Trump dikosongkan dan akun Twitter-nya dibungkam oleh perusahaan media sosial, presiden sangat frustrasi karena dia tidak dapat membalas, menurut pejabat Gedung Putih dan Partai Republik yang dekat dengan Sayap Barat yang tidak berwenang untuk berbicara di depan umum tentang percakapan pribadi.

Dari Gedung Putih, Trump bersandar pada Senator Lindsey Graham dari South Carolina untuk mendorong senator Republik untuk melawan, sementara kepala staf Mark Meadows menelepon beberapa mantan koleganya di Capitol Hill.

Popularitas kuat presiden dengan konstituen anggota parlemen GOP masih berpengaruh, dan sebagian besar anggota DPR dari Partai Republik memilih untuk tidak memakzulkan.

Keamanan di Capitol sangat ketat, dengan pagar-pagar tinggi di sekeliling kompleks. Pemutaran detektor logam diperlukan untuk anggota parlemen yang memasuki ruang DPR, di mana seminggu sebelumnya anggota parlemen berkumpul di dalam ketika polisi, senjata ditarik, membarikade pintu dari para perusuh.

“Kami memperdebatkan tindakan bersejarah ini di TKP,” kata Perwakilan Jim McGovern, D-Mass.

Selama debat, beberapa Republikan mengulangi kebohongan yang disebarkan oleh Trump tentang pemilu dan berpendapat bahwa presiden telah diperlakukan tidak adil oleh Demokrat sejak dia menjabat.

Republikan lainnya berpendapat pemakzulan itu palsu dan mengeluh tentang standar ganda yang diterapkan kepada pendukungnya tetapi tidak untuk kiri liberal. Beberapa hanya mengimbau bangsa itu untuk maju.

Rep. Tom McClintock dari California berkata, “Setiap gerakan memiliki pinggiran yang gila.” Namun Wakil Demokrat Jason Crow, D-Colorado dan lainnya menceritakan hari yang mengerikan itu ketika para perusuh menggedor pintu kamar mencoba masuk. Beberapa menyebutnya sebagai upaya “kudeta”.

Rep. Maxine Waters, D-Calif., Berpendapat bahwa Trump “mampu memulai perang saudara.”

Keyakinan dan pencopotan Trump akan membutuhkan dua pertiga suara di Senat, yang akan dibagi secara merata. Senator Republik Pat Toomey dari Pennsylvania bergabung dengan Senator Lisa Murkowski dari Alaska pada akhir pekan lalu menyerukan Trump untuk “pergi secepat mungkin.”

Menangkis kekhawatiran bahwa persidangan pemakzulan akan menghambat hari-hari pertamanya menjabat, Biden mendorong para senator untuk membagi waktu antara mengambil prioritasnya untuk mengonfirmasi calon dan menyetujui bantuan Covid-19 sambil juga melakukan persidangan.

DPR pertama kali mencoba membujuk Wakil Presiden Mike Pence dan Kabinet untuk menggunakan otoritas mereka di bawah Amandemen ke-25 untuk menyingkirkan Trump dari jabatannya. Namun Pence menolak untuk melakukannya, tetapi DPR tetap mengeluarkan resolusi tersebut.

RUU pemakzulan juga merinci tekanan Trump pada pejabat negara di Georgia untuk “menemukan” lebih banyak suara.

Sementara beberapa orang mempertanyakan memakzulkan presiden begitu dekat dengan akhir masa jabatannya. Pada tahun 1876, selama administrasi Ulysses Grant, Sekretaris Perang William Belknap dimakzulkan oleh DPR pada hari dia mengundurkan diri, dan Senat mengadakan persidangan beberapa bulan kemudian. Dia dibebaskan.***(edy)

Mayoritas anggota parlemen bipartisan di DPR memberikan suara Rabu (Kamis WIB) untuk mendakwa Donald Trump. (AFP/Arab News)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru