Thursday, May 19, 2022
Home > Berita > Susuri pinggang pegunungan, Mensos saksikan pembangunan rumah suku Baduy

Susuri pinggang pegunungan, Mensos saksikan pembangunan rumah suku Baduy

MENSOS KE BADUY -  Mensos langsung mengabulkan permintaan bantuan pembangunan jalan dari tokoh adat Baduy senilai Rp100 juta. (Foto: kemensos.go.id)

Mimbar-Rakyat.com (Lebak) – Menteri Sosial Tri Rismaharini mengunjungi kampung Baduy di Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak. Kunjungan Mensos untuk mengetahui dari dekat proses pembangunan rumah bantuan Kemensos.

Menurut siaran pers Kemensos via kemensos.go.id, untuk menjangkau lokasi, Mensos harus melalui jalan berliku meniti pinggang pegunungan Kendeng. Kendaraan rombongan beberapa kali harus bergerak lambat karena jalan berliku dan curam. Namun tidak disebutkan kapan kunjungan Mensos itu dilakukan.

Perjalanan dengan kendaraan berhenti di terminal terakhir dan dilanjutkan dengan berjalan kaki. Dengan penuh kehati-hatian, Mensos dan rombongan sampai di lokasi perumahan masyarakat Baduy luar.

Tiba di lokasi Mensos menyaksikan langsung aktivitas warga suku Baduy yang  sedang membangun rumah dengan dana bantuan Kemensos. Bantuan pembangunan rumah diberikan pasca insiden kebakaran yang melanda pemukiman mereka bulan Oktober 2021 lalu.

“Bagaimana ada kendala? Berapa lama dibutuhkan waktu untuk membangun rumah seperti ini?”kata Mensos.

Dari tokoh Baduy dalam ,Mursid, Mensos mendapatkan penjelasan untuk aktivitas pembangunan rumah diatur berdasarkan waktu tertentu tidak bisa setiap saat. Saat ini proses pembangunan sudah meliputi 18 unit rumah. Untuk keperluan tersebut, total Kemensos mengucurkan bantuan sebesar Rp1.001.000.000.

Rincian bantuan untuk pembangunan  24 rumah (@ Rp35 juta) senilai Rp840 juta. Bantuan jaminan hidup selama 3 bulan x 500 ribu total sebesar Rp36 juta dan bantuan stimulan perekonomian Rp25 juta x 5 kelompok sebesar Rp125 juta.

Sebagai bentuk kehormatan, Mensos menerima pengalungan tenun karya warga Baduy. Dalam kesempatan tersebut, Mensos berbincang tentang berbagai hal dengan para tokoh Baduy. Misalnya sejauh mana adat mengizinkan peternakan ayam, lele, dan pengembangan life skill seperti menjahit.

“Kalau beternak ayam atau ikan lele boleh ngga?” kata Mensos. Kepala Desa Kanekes Jaro Saija menyatakan bahwa hal tersebut tidak dibenarkan dalam aturan adat. Bisa saja warga setempat menerima bantuan hewan ternak namun untuk dibiarkan hidup bebas, tidak boleh dipelihara dalam sistem peternakan.

Mensos juga bertanya kemungkinan diberikan bantuan keterampilan menjahit bagi kaum ibu suku Baduy. Kembali Jaro kembali menyatakan, bisa saja dilakukan namun tidak bisa menempati lokasi dimana mereka tinggal.

“Bisa menjahit tapi tidak di sini Bu. Bisa di bawah Bu (di Saung Kreatif Baduy, lokasi untuk umum di bawah/sisi luar kampung Baduy),” kata Jaro.

“Oh bisa ya. Kalau gitu nanti saya akan  taruh mesin jahit di bawah ya. Ibu-ibu di sini bisa belajar menjahit,” kata Mensos. Selanjutnya ia lebih banyak mendengarkan aspirasi dan pendapat dari warga Baduy.

Kepada Mensos, Jaro mengungkapkan keinginan warga untuk dapat memperbaiki akses pejalan kaki dari Saung Kreatif menuju kampung Baduy. Inilah jalan setapak yang dilalui Mensos dan rombongan. Kondisinya masih berupa tanah dan licin karena hujan.

“Kami perlu pengerasan jalan Bu. Supaya lebih nyaman untuk dilewati,” kata Jaro.

“Berapa biayanya? Berapa meter itu panjangnya? Saya kasih sekarang bisa ya uangnya,” kata Mensos. Bersamaan dengan itu, Mensos menyerahkan uang tunai Rp100 juta.

Para tokoh Baduy seperti Jaro dan Mursid menyampaikan ucapan terima kasih kepada Mensos atas bantuan yang telah diberikan.

“Terima kasih atas bantuan ibu. Sudah jauh-jauh datang dari Jakarta ke kampung Baduy. Juga datang untuk memberikan bantuan,” katanya.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru