Thursday, August 05, 2021
Home > Berita > Raja Maroko ucapkan selamat kepada perdana menteri baru Israel

Raja Maroko ucapkan selamat kepada perdana menteri baru Israel

Raja Maroko Mohammed VI.( Foto: AP/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com – Pemimpin baru Israel telah menerima “salam hangat” dalam sebuah surat dari raja Maroko, ketika kepala politik Hamas Ismail Haniyeh mengunjungi Maroko untuk berdiskusi tentang perjuangan Palestina.

Pesan yang dikirim oleh Raja Mohammed VI memberi selamat kepada Naftali Bennett karena telah menjadi pemimpin baru pertama Israel dalam 12 tahun, setelah pemerintah koalisi yang dia bentuk bersama menggulingkan pemimpin lama Benjamin Netanyahu pekan ini.

Maroko akan “melanjutkan upayanya untuk mempromosikan perdamaian, keadilan dan koeksistensi di Timur Tengah, yang akan menjamin keamanan, stabilitas dan persaudaraan bagi semua orang yang hidup berdampingan”, kata korespondensi raja, seperti dikutip dari Al Jazeera.

“Salam hangat dan harapan terbaik untuk kesuksesan besar,” kata surat itu, yang dikutip oleh Kantor Perdana Menteri Israel pada hari Rabu.

Maroko memiliki komunitas Yahudi terbesar di Afrika Utara sekitar 3.000 orang, dan Israel adalah rumah bagi 700.000 orang Yahudi asal Maroko.

Ini menjadi negara Arab keempat tahun lalu, bersama dengan Uni Emirat Arab, Sudan, dan Bahrain, untuk menormalkan hubungan dengan Israel di bawah kesepakatan yang ditengahi AS.

Palestina telah mengutuk perjanjian tersebut, menyebut mereka pengkhianatan terhadap posisi lama bahwa Israel pertama-tama memenuhi tuntutan kenegaraan mereka sebelum mencapai normalisasi.

Mendukung ‘tujuan Palestina’

Sementara itu, Haniyeh bertemu pada Rabu dengan Perdana Menteri Maroko Saad-Eddine El Othmani dan pejabat dari Partai Keadilan dan Pembangunan (PJD) yang berkuasa.

Haniyeh berterima kasih kepada El Othmani atas undangan ke Maroko. “Saya berharap kunjungan ini akan membuahkan hasil yang diinginkan dan diharapkan dari negara persaudaraan Maroko,” kata Haniyeh.

El Othmani mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Delegasi akan mengadakan diskusi dengan pimpinan Partai Keadilan dan Pembangunan mengenai perkembangan terbaru dalam perjuangan Palestina dan bagaimana mendukungnya.”

Haniyeh melakukan perjalanan resmi pertamanya ke Rabat setelah 11 hari serangan Israel di Jalur Gaza, yang dimulai pada 10 Mei.

Serangan Israel di Gaza menewaskan sedikitnya 256 orang, termasuk puluhan wanita dan anak-anak, dan meninggalkan jejak kehancuran. Pusat kesehatan, kantor media, dan sekolah termasuk di antara struktur yang menjadi sasaran.

Raja Mohammed VI mengatakan negosiasi antara Israel dan Palestina adalah satu-satunya cara untuk mencapai solusi akhir, langgeng dan komprehensif untuk konflik tersebut.

Sebelum pendirian Israel pada tahun 1948, Maroko adalah rumah bagi populasi Yahudi yang besar, banyak dari nenek moyangnya bermigrasi ke Afrika Utara dari Spanyol dan Portugal selama Inkuisisi Spanyol.

Israel dan Maroko menjalin hubungan diplomatik tingkat rendah selama tahun 1990-an setelah perjanjian perdamaian sementara Israel dengan Palestina, tetapi hubungan itu ditangguhkan setelah pecahnya Intifada Palestina kedua pada tahun 2000.

Namun, sejak itu, ikatan informal terus berlanjut, dan diperkirakan 50.000 orang Israel melakukan perjalanan ke Maroko setiap tahun dalam perjalanan untuk belajar tentang komunitas Yahudi dan menelusuri kembali sejarah keluarga mereka.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru