Sunday, February 25, 2024
Home > Berita > Puluhan warga Palestina lagi tewas akibat serangan Israel di Gaza

Puluhan warga Palestina lagi tewas akibat serangan Israel di Gaza

Perang Israel - Hamas. (Foto: File al jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (Gaza) – Pejabat kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas mengatakan pada hari Sabtu (13/1) bahwa serangan Israel menewaskan sedikitnya 60 orang Palestina di wilayah yang terkepung, saat 99 hari terjadinya perang. Sementara kekhawatiran akan meluasnya konflik semakin meningkat setelah pasukan AS dan Inggris menyerang pemberontak Houthi pro-Hamas di Yaman.

Saksi mata di Jalur Gaza melaporkan, pemboman Israel terjadi pada pagi hari. Seorang koresponden AFP mengatakan, penembakan hebat dan serangan udara terjadi di selatan Gaza semalam. Demikian dilaporkan Arab News yan dikutip mimbar-rakyat.com.

Nimma Al-Akhras, 80, menggambarkan serangan yang menghancurkan rumahnya.

“Itu sangat kuat,” katanya. “Kami mulai berteriak dan saya tidak bisa bergerak tetapi seseorang menarik saya keluar dan memasukkan saya ke dalam kereta.”

Tentara Israel mengatakan, pasukannya telah menyerang puluhan peluncur roket yang “siap digunakan” di Gaza tengah, dan melenyapkan empat “teroris” dalam serangan udara di Khan Yunis, kota utama di selatan Gaza.

Militer juga melaporkan bahwa para insinyurnya telah menghancurkan “pusat komando” Hamas dan senjata yang ditemukan di sana, setelah serangan di Gaza tengah.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Ashraf Al-Qudra melaporkan “lebih dari 60 orang tewas” dalam serangan udara dan tembakan artileri Israel semalam, dengan puluhan lainnya terluka.

Bombardir Israel yang tiada henti di Gaza sejak serangan Hamas pada 7 Oktober telah menewaskan sedikitnya 23.843 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak. Demikian menurut jumlah korban terbaru dari kementerian.

Perang tersebut, dimana Israel bersumpah untuk menghancurkan Hamas, dimulai ketika para militan melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mengakibatkan sekitar 1.140 kematian di Israel, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi.

Di rumah sakit Al-Najjar di Rafah, para pelayat berkumpul dan berdoa di sekitar jenazah kerabatnya yang terbunuh. Seorang pria mengelus tubuh seorang anak yang terbungkus seperti bungkusan putih. Dia menciumnya, lalu meletakkannya dengan lembut di antara yang lain.

Pria lainnya, Bassem Araf, mengacungkan foto anak lainnya.

“Dia mati kelaparan dengan roti di tangannya. Kami mencoba melepaskan roti dari tangannya tapi dipegang erat-erat,” kata Araf. “Ini adalah perlawanan yang mereka targetkan di Gaza, hanya anak-anak.”

Seorang reporter AFP di Rafah mengatakan telekomunikasi telah pulih sebagian, sehari setelah operator utama Gaza, Paltel, melaporkan pemadaman terbaru. Paltel tidak segera mengonfirmasi pemulihan layanan tersebut.

Hujan musim dingin telah memperburuk situasi kemanusiaan yang mengerikan di Gaza, di mana PBB memperkirakan 1,9 juta orang – hampir 85 persen populasi – telah mengungsi.

Israel Blokir Bantuan

Banyak dari mereka yang mencari perlindungan di Rafah dan wilayah selatan lainnya di mana menurut Kementerian Kesehatan, tidak ada infrastruktur yang mendukung mereka.

“Infrastruktur, layanan dan layanan kesehatan di Rafah rapuh dan tidak dapat memenuhi kebutuhan 1,3 juta warga dan pengungsi,” kata juru bicaranya.

Kantor kemanusiaan PBB, OCHA, mengatakan kepada AFP bahwa Israel memblokir konvoi bantuan ke Gaza utara.

“Mereka sangat sistematis dengan tidak mengizinkan kami memberikan bantuan kepada rumah sakit,” kata kepala OCHA untuk wilayah Palestina, Andrea De Domenico, pada hari Jumat, mengecam “tingkat ketidakmanusiawian… yang melampaui pemahaman.”

Juru bicara Kementerian Kesehatan menuduh Israel “sengaja menargetkan rumah sakit… agar tidak berfungsi lagi,” dan memperingatkan “dampak yang sangat buruk.” Rumah sakit, yang dilindungi hukum kemanusiaan internasional, telah berulang kali terkena serangan Israel di Gaza sejak perang meletus.

Militer Israel menuduh Hamas mengoperasikan pusat komando di terowongan di bawah rumah sakit, tuduhan yang dibantah oleh kelompok Islam tersebut.

Di Israel, kekhawatiran meningkat terhadap para sandera yang ditahan di Gaza menjelang hari ke-100 mereka disandera.

Militan Palestina pada tanggal 7 Oktober menyandera sekitar 250 sandera, 132 di antaranya menurut Israel masih berada di Gaza, termasuk sedikitnya 25 orang yang diyakini telah terbunuh.

Kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu – di bawah tekanan domestik untuk memulangkan para sandera – mengatakan pada hari Jumat bahwa kesepakatan telah dinegosiasikan dengan Qatar untuk memberikan obat-obatan kepada para tawanan.

“Itu tidak cukup. Saya ingin dia pulang, di rumah sakit, dalam layanan kesehatan yang baik, bukan di layanan kesehatan Hamas,” kata Ella Ben Ami, putri sandera Ohad Ben Ami, 55, di Tel Aviv.

Di Tepi Barat yang diduduki Israel, di mana kekerasan meningkat selama perang Israel-Hamas, pasukan Israel membunuh tiga militan setelah mereka menyerang pemukiman Yahudi, kata tentara.

Dikatakan telah terjadi “infiltrasi teroris” di pemukiman Adora, sekitar 20 kilometer (12 mil) barat Hebron, dan tentara mendapat serangan.

Kantor berita Palestina Wafa mengidentifikasi tiga orang yang tewas adalah seorang remaja berusia 19 tahun dan dua lainnya berusia 16 tahun.

Mahkamah Internasional minggu ini mendengarkan argumen dalam kasus yang diajukan oleh Afrika Selatan – dan disambut baik oleh warga Gaza – yang menuduh Israel melanggar Konvensi Genosida PBB dalam perang Gaza.

Kasus ini bertujuan untuk menghentikan kampanye militer Israel. Israel menekankan kepada pengadilan bahwa tanggapannya adalah untuk membela diri dan tidak ditujukan kepada warga Palestina. Pengadilan kemungkinan akan membuat keputusan awal dalam beberapa minggu.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru