Wednesday, January 27, 2021
Home > Berita > Muhyiddin Perdana Menteri Malaysia Yang Baru, Mahathir Bersumpah untuk Bertarung

Muhyiddin Perdana Menteri Malaysia Yang Baru, Mahathir Bersumpah untuk Bertarung

Muhyiddin Yassin saat pengambilan sumpah jabatan di istana di Kuala Lumpur pada hari Minggu pagi. (Foto: Departemen Informasi Malaysia melalui EPA/Al Jazeera)

Muhyiddin Yassin saat pengambilan sumpah jabatan di istana di Kuala Lumpur pada hari Minggu pagi. (Foto: Departemen Informasi Malaysia melalui EPA/Al Jazeera)

mimbar-rayat.com (Kuala Lumpur) – Muhyiddin Yassin dilantik sebagai perdana menteri Malaysia yang baru pada hari Minggu (1/3), satu jam setelah pendahulunya dan mantan sekutunya, Mahathir Mohamad, mengklaim bahwa dialah yang memiliki cukup dukungan untuk membentuk pemerintahan dan akan membuktikannya dengan pemungutan suara di Parlemen.

“Saya mengatakan kepada publik bahwa saya memiliki dukungan mayoritas,” kata Mahathir kepada wartawan dalam konferensi pers yang disiarkan langsung.  Mahathir, 94 tahun, mengatakan ia memiliki bukti dukungan dalam bentuk deklarasi dan surat hukum.

Mahathir diapit  para politisi dari koalisi Pakatan Harapan, yang memenangkan kekuasaan pada Mei 2018 tetapi telah dirundung pertikaian politik yang mengemuka akhir pekan lalu ketika sebuah kelompok sempalan berusaha membentuk aliansi dengan oposisi.

Langkah ini menyebabkan pengunduran diri Mahathir dan hari-hari ketidakpastian dan raja seorang raja konstitusional,  berusaha  menyelesaikan dengan bertemu dengan setiap anggota Parlemen secara individual. Demikian dilaporkan Al Jazeera.

Pada hari Sabtu, istana mengumumkan bahwa Muhyiddin, 72, memiliki kepercayaan dari Parlemen dan akan dilantik sebagai perdana menteri pada hari Minggu. Pengumuman itu memicu kemarahan di antara beberapa warga Malaysia yang merasakan hak-hak demokratis mereka dirusak.

Muhyiddin  ke istana di Kuala Lumpur pada jam 9.50 pagi (01:50 GMT) menjelang upacara pengambilan sumpah, setelah menggalang koalisi dengan oposisi Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), dan PAS, partai Islam Malaysia, dengan dukungan dari partai politik utama di wilayah Kalimantan Sarawak.

Anggota koalisinya yang baru juga berada di istana, berbagi foto diri mereka di media sosial, sebelum Muhyiddin mengambil sumpah untuk menjadi perdana menteri kedelapan negara itu pada pukul 10.30 pagi (02:30 GMT).

Mahathir mengatakan dia merasa dikhianati oleh Muhyiddin, seorang politisi veteran yang adalah menteri dalam negeri di bawah pemerintahan Pakatan Harapan sebelumnya.

“Kami akan melihat seorang pria yang tidak memiliki dukungan mayoritas menjadi perdana menteri,” katanya.

Hasan Jafri, seorang analis politik yang berbasis di Singapura, mengatakan situasinya tetap tidak pasti.

“Sampai ada parlemen duduk dan mosi percaya, Anda tidak tahu seberapa kuat pemerintahan itu,” kata Hasan. “Dengan mosi percaya, kamu dapat melihat koalisi mana yang memerintah mayoritas. Sangat dekat.”

Ada 222 kursi di majelis rendah Malaysia.

Muhyiddin adalah wakil perdana menteri di bawah Najib Razak sampai ia dipecat pada 2015, di tengah skandal korupsi jutaan dolar di dana negara 1MDB.

Dia meninggalkan UMNO dan, setelah berjuang melawan kanker pankreas, bergabung dengan Mahathir, yang membantu koalisi multi-etnis Pakatan Harapan untuk meraih kemenangan dalam pemilihan Mei 2018.

Najib, yang tetap menjadi anggota parlemen dan di UMNO, sekarang diadili atas kesalahan di 1MDB, sementara beberapa politisi senior UMNO lainnya juga menghadapi dakwaan korupsi. Pemilu 2018 adalah pertama kalinya partai kehilangan kekuasaan sejak kemerdekaan.***sumber Al Jazeera/Google.(dta)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru