Tuesday, January 18, 2022
Home > Berita > Kematian akibat Covid-19 melonjak di India, oksigen kurang

Kematian akibat Covid-19 melonjak di India, oksigen kurang

Petugas kesehatan merawat pasien terduga Covid-19 di Mumbai. (Foto EPA/Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (New Delhi)- India telah melaporkan lebih dari 300.000 kasus virus corona selama 24 jam terakhir, total harian tertinggi di dunia, sementara kematian terkait Covid-19 juga melonjak sebagai rekor, karena gelombang kedua yang brutal menimbulkan kekhawatiran tentang kemampuan layanan kesehatan negara itu untuk mengatasinya.

Lonjakan harian India sebanyak 314.835 kasus pada hari Kamis melampaui kenaikan satu hari tertinggi sebelumnya di dunia, dari 297.430 kasus yang diposting oleh Amerika Serikat pada bulan Januari.

Total kasus India sekarang mencapai 15,93 juta, tertinggi kedua di dunia, sementara kematian naik 2.104 sehingga mencapai total 184.657. Demikian menurut data kementerian kesehatan, yang dikutip dari Al Jazeera.

Gelombang kedua infeksi virus corona, yang disebabkan oleh varian “mutan ganda” dan pertemuan massal “penyebar super”, di negara berpenduduk terpadat kedua di dunia itu telah memperluas sistem perawatan kesehatannya yang kekurangan dana hingga mencapai titik puncak.

Seorang pasien dengan masalah pernapasan terlihat di dalam mobil menunggu untuk memasuki rumah sakit Covid-19 di Ahmedabad. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

Rumah sakit di India utara dan barat termasuk ibu kota, New Delhi, telah mengeluarkan pemberitahuan yang menyatakan bahwa mereka hanya memiliki beberapa jam oksigen medis yang diperlukan untuk menjaga pasien Covid-19 tetap hidup.

Lebih dari dua pertiga rumah sakit tidak memiliki tempat tidur kosong, menurut basis data online pemerintah Delhi dan dokter menyarankan pasien untuk tinggal di rumah.

Setidaknya 24 pasien Covid-19 meninggal di negara bagian Maharashtra India barat pada hari Rabu ketika pasokan oksigen ke ventilator mereka habis, di tengah kekurangan oksigen medis secara nasional, tempat tidur rumah sakit dan obat-obatan seperti obat anti-virus, remdesivir.

Pakar kesehatan mengatakan India lengah ketika virus tampaknya terkendali selama musim dingin, memungkinkan dilakukan pertemuan besar seperti pernikahan dan festival.

Perdana Menteri Narendra Modi sendiri menghadapi kritik karena menangani rapat umum politik yang padat untuk pemilihan lokal dan membiarkan festival Hindu terus berlangsung di mana jutaan orang berkumpul.

Pada hari Kamis, meskipun keadaan darurat kesehatan masyarakat terbesar yang dihadapi negara itu dalam satu generasi, orang-orang memberikan suara di negara bagian timur Benggala Barat untuk majelis negara bagian baru dalam pemilihan tempat Modi berkampanye.

“Ini adalah festival demokrasi dan semua orang berpartisipasi. Anda bisa melihat antreannya, ”kata Krishna Kalyan, seorang kandidat dari Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di Modi.

Sangat Kritis

Sementara itu, saluran televisi India menayangkan gambar orang-orang dengan tabung oksigen kosong memenuhi fasilitas pengisian ulang di negara bagian terpadat di Uttar Pradesh saat mereka berebut untuk menyelamatkan kerabat di rumah sakit.

“Situasinya sangat kritis,” kata Dr Kirit Gadhvi, presiden Asosiasi Medis di kota Ahmedabad barat, kepada kantor berita Reuters.

“Pasien berjuang untuk mendapatkan tempat tidur di rumah sakit Covid-19. Ada kekurangan oksigen yang sangat akut. ”

Modi mengatakan dalam pidatonya kepada negara pada Selasa malam bahwa “semua upaya sedang dilakukan” untuk meningkatkan pasokan oksigen medis.

Pengadilan Tinggi Delhi pada hari Rabu memerintahkan pemerintah untuk mengalihkan oksigen dari keperluan industri ke rumah sakit untuk menyelamatkan nyawa orang.

“Kami tidak bisa membiarkan orang mati karena kekurangan oksigen … Anda memohon, meminjam, dan mencuri tetapi harus menyediakan,” kata hakim menanggapi petisi oleh rumah sakit New Delhi yang meminta intervensinya.

Para hakim bertanya mengapa pemerintah “tidak menyadari beratnya situasi”, menyebutnya sebagai “darurat nasional”.

Kementerian kesehatan mengatakan dari total produksi negara sebesar 7.500 metrik ton oksigen per hari, 6.600 metrik ton dialokasikan untuk penggunaan medis.

Juga menyatakan 75 gerbong kereta api di ibu kota India telah diubah menjadi rumah sakit yang menyediakan 1.200 tempat tidur tambahan untuk pasien Covid-19.

Rumah sakit besar swasta dan pemerintah di New Delhi telah mengirimkan permohonan mendesak kepada pemerintah pusat, menyerukan pasokan oksigen segera untuk ratusan pasien dengan dukungan ventilator.
Pada hari Rabu, hampir 500 ton oksigen disuplai ke ibu kota tetapi ini kurang dari 700 ton yang dibutuhkan per hari.***sumber Al Jazeera.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru