Friday, January 22, 2021
Home > Berita > Joe Biden: “Amerika telah kembali”, siap memimpin dunia

Joe Biden: “Amerika telah kembali”, siap memimpin dunia

Presiden terpilih AS Joe Biden. (Foto Reuters/France 24)

Mimbar-Rakyat.com (Wilmington) – Presiden Amerika Serikat (AS) terpilih Joe Biden memperkenalkan sejumlah diplomat veteran dan pembuat kebijakan yang akan membentuk tim keamanan nasional dan kebijakan luar negerinya, dengan mengatakan: “Amerika telah kembali, siap untuk memimpin dunia.”

Biden, 78, pada sebuah acara, Selasa waktu setempat (Rabu WIB), di kampung halamannya di Wilmington, Delaware, mempresentasikan pilihannya untuk menteri luar negeri, penasihat keamanan nasional, sekretaris keamanan dalam negeri, kepala intelijen, duta besar PBB dan utusan perubahan iklim.

“Para pegawai negeri ini akan memulihkan kepemimpinan global dan kepemimpinan moral Amerika,” kata Biden ketika enam pria dan wanita berdiri di belakangnya dengan memakai masker wajah di atas panggung teater Ratu.

Biden mengatakan bahwa setelah dia dilantik pada 20 Januari 2021 dan Donald Trump meninggalkan Gedung Putih, Amerika Serikat akan “sekali lagi duduk di depan meja, siap menghadapi musuh kita dan tidak menolak sekutu kita.”

“Ini adalah tim yang mencerminkan fakta bahwa Amerika telah kembali, siap untuk memimpin dunia, bukan mundur darinya,” kata mantan wakil presiden itu dengan menyinggung kebijakan “America First” Presiden Trump yang go-it-alone.

Pernyataan Biden muncul tak lama setelah Trump mengalami kemunduran dalam upayanya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden Amerika dengan klaim penipuan yang tidak berdasar.

Mengutip France 24 yang menghimpun berita ini, termasuk dari kantor berita AFP, disebutkan Pennsylvania dan Nevada mensertifikasi hasil pemilu 3 November pada hari Selasa (Rabu WIB), sehari setelah negara bagian Michigan melakukannya, sebuah langkah yang memicu Administrasi Layanan Umum (GSA) untuk meluncurkan proses transisi.

Ketika lebih banyak anggota Partai Republik-nya keluar untuk menuntut diakhirinya kebuntuan, Trump menandatangani langkah GSA, secara efektif mengakui kekalahan tetapi masih menolak untuk menyerah.

“GSA tidak menentukan siapa yang akan menjadi Presiden Amerika Serikat berikutnya,” cuit presiden pada hari Selasa bersama dengan foto dirinya di Oval Office dengan tulisan: “Saya tidak mengakui APA PUN !!!!!”

Trump yang berusia 74 tahun, yang jarang tampil di depan umum sejak kekalahannya, kemudian menghadiri acara Thanksgiving tradisional di Gedung Putih.

Dia tampaknya secara tidak langsung berbicara tentang pemilihan pada satu titik, dengan mengatakan: “Saya katakan America First, tidak boleh menjauh dari itu, America First.”

Kabinet Biden

Penentuan GSA bahwa Biden adalah pemenang memberinya akses ke pengarahan rahasia tentang ancaman keamanan nasional dan akan memungkinkan para pembantunya untuk berkoordinasi dengan pejabat kesehatan dalam menangani pandemi virus korona yang memburuk.

Biden, dalam wawancara dengan NBC Nightly News, mengatakan briefing intelijen diharapkan segera dimulai dan kerja sama sedang dikerjakan di bidang lain. “Kami sudah menghubungi Keamanan Nasional,” katanya. “Kami sudah melakukan pertemuan dengan tim Covid di Gedung Putih.

“Penjangkauan dilakukan dengan tulus,” kata Biden. “Sejauh ini tidak ada dendam. Dan aku tidak mengharapkannya.”

Mengungkap pemilihan kabinetnya, Biden mengatakan para pemimpin dunia telah mengatakan kepadanya bahwa mereka “menantikan Amerika Serikat untuk menegaskan kembali peran bersejarahnya sebagai pemimpin global.”

“Tim ini bertemu saat ini,” katanya. “Mereka mewujudkan keyakinan inti saya bahwa Amerika adalah yang terkuat ketika bekerja dengan sekutunya.”

Daftar yang diakui oleh Biden termasuk para veteran pemerintahan Barack Obama dan menandakan kembalinya diplomasi tradisional AS dan multilateralisme.

Antony Blinken, pilihan Biden sebagai menteri luar negeri, mengatakan Amerika Serikat tidak dapat menyelesaikan masalah global sendiri. “Kami perlu bekerja dengan negara lain,” kata mantan pejabat Departemen Luar Negeri itu. “Kami membutuhkan kerja sama mereka. Kami membutuhkan kemitraan mereka.”

Linda Thomas-Greenfield, pilihan Biden menjadi duta besar AS untuk PBB, menggemakan sentimen tersebut. “Amerika telah kembali. Multilateralisme telah kembali. Diplomasi telah kembali,” kata Thomas-Greenfield, seorang diplomat karir berpengalaman.

“Tantangan yang kita hadapi – pandemi global, ekonomi global, krisis perubahan iklim global, migrasi massal dan kemiskinan ekstrem, keadilan sosial – tak henti-hentinya dan saling berhubungan, tetapi mereka bukannya tidak dapat diselesaikan jika Amerika memimpin.”

Mantan menteri luar negeri John Kerry, yang dipilih Biden sebagai utusan khususnya untuk perubahan iklim, mengonfirmasi bahwa pemerintahan baru akan membawa AS kembali ke dalam kesepakatan iklim Paris yang ditarik Trump pada 2015.

Alejandro Mayorkas, kelahiran Kuba, ditunjuk untuk mengepalai Departemen Keamanan Dalam Negeri, yang kebijakan pembatasan imigrasi yang ketat di bawah Trump sering menjadi sumber kontroversi.

Avril Haines dinominasikan menjadi direktur intelijen nasional, wanita pertama yang memegang jabatan itu, sedangkan Jake Sullivan ditunjuk sebagai penasihat keamanan nasional.

Mantan ketua Federal Reserve Janet Yellen diharapkan diangkat menjadi Menteri Keuangan, wanita pertama yang memegang jabatan itu.

‘Tunda yang tak terhindarkan’

Dengan hasil Biden telah memenangkan kemenangan yang nyaman, kartu terakhir Trump adalah mencoba mengganggu proses sertifikasi suara negara-demi-negara yang biasanya rutin dan menantang hasil pemilihan di pengadilan dengan klaim penyimpangan.

Namun, upaya hukum gagal seiring dengan upaya untuk menunda sertifikasi negara. “Upaya hukum kampanye Trump sebenarnya tidak memiliki dasar, tidak memiliki dasar hukum,” kata Bob Bauer, penasihat senior kampanye Biden dan mantan penasihat Gedung Putih. “Satu-satunya tujuan mereka adalah untuk menunda yang tak terhindarkan.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru