Saturday, September 26, 2020
Home > Berita > COVID-19: Kematian di Indonesia Tertinggi di Asia Tenggara, Datangkan 500.000 Alat Uji Cepat dari China

COVID-19: Kematian di Indonesia Tertinggi di Asia Tenggara, Datangkan 500.000 Alat Uji Cepat dari China

Sejumlah laki-laki bermasker wajah dan alat pelindung mengubur seseorang yang meninggal akibat vvirus corona di Jakarta, Indonesia, Rabu (1/3). (Foto: AP/Al Jazeera)

Sejumlah laki-laki bermasker wajah dan alat pelindung mengubur seseorang yang meninggal akibat vvirus corona di Jakarta, Indonesia, Rabu (1/3). (Foto: AP/Al Jazeera)

mimbar-rakyat.com (Jakarta) – Indonesia yang melaporkan dua kasus virus corona pertama pada 2 Maret, dan telah 1.986 kasus yang dikonfirmasi,  181 kematian hingga tanggal 3 April, menjadikannya negara dengan jumlah kematian virus corona terbanyak dan tingkat kematian tertinggi di Asia Tenggara.

Tingkat kematian Indonesia mencapai 9,1 persen dibandingkan dengan 5,2 di seluruh dunia pada hari Jumat (3/4). Sebagai perbandingan, Filipina memiliki tingkat kematian 4,5 persen dan Malaysia memiliki tingkat 1,6 persen selama periode yang sama, meskipun kedua negara memiliki jumlah kasus yang lebih tinggi dengan masing-masing lebih dari 3.000.

Sekitar 95 petugas kesehatan di ibukota Jakarta, bagian yang paling terpukul di negara ini, telah terinfeksi virus corona. Demiikian dilaporkan Al Jazeera mengutip  portal berita Kompas.com pada 3 Apri.

Dari nol infeksi dan kematian yang dilaporkan pada bulan Januari dan Februari, Indonesia kini menghadapi lonjakan statistik koronavirus secara tiba-tiba.

Para ahli mengatakan, sistem atau pihak kesehatan kewalahan, serta kekurangan alat pelindung diri, dan tes cepat yang minimal berkontribusi pada tingginya angka kematian akibat virus korona di negara berpenduduk terbesar keempat di dunia itu.

“Kita bisa melihat pemerintah masih beberapa langkah di belakang penyebaran virus ini,” kata Panji Fortuna Hadisoemarto, seorang anggota fakultas di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran di Bandung.

“[Ada] keterlambatan penyediaan laboratorium dan alat pemeriksaan, dan jumlah tes yang rendah,” katanya. “Fasilitas dan petugas kesehatan belum siap.”

Menurut kementerian kesehatan Indonesia, ada 2.813 rumah sakit di negara ini, dengan rata-rata 12 tempat tidur tersedia untuk setiap 10.000 orang. Diperkirakan juga ada 110.040 dokter di negara itu yang memiliki lebih dari 260 juta pada 2018 – atau sekitar empat dokter per 10.000 orang.

Indonesia telah mendatangkan 500.000 alat uji cepat dari China. Menurut publikasi online Katadata.co.id, negara itu telah menguji hanya 25 orang per satu juta warga per 2 April, “yang terendah dibandingkan dengan sejumlah negara di Asia”. Sebagai perbandingan, India dan Korea Selatan memiliki masing-masing 35 dan 8.222 orang per satu juta yang diuji.

Ketika ditanya tentang tingkat kematian koronavirus Indonesia yang tertinggi di kawasan ini, juru bicara pemerintah Indonesia untuk urusan COVID-19, Achmad Yurianto, mengatakan ia “belum menyimpulkan apa-apa”.

“Data dinamis masih diperbarui. Jika jumlah orang yang diuji tinggi, maka [angka kematian] akan turun,” katanya kepada Al Jazeera.

Unit Penelitian Klinis Eijkman-Oxford memperkirakan bahwa mungkin terdapat 71.000 orang yang terinfeksi virus corona di Indonesia pada akhir bulan ini. Para peneliti dari Universitas Indonesia menyarankan bahwa antara 600.000 hingga 2,5 juta orang dapat terinfeksi pada pertengahan Mei.
Orang Indonesia menolak untuk tinggal di rumah untuk sholat.

Hadisoemarto, yang terlibat dalam identifikasi kasus flu burung H5N1 manusia pertama di Indonesia, mengatakan ada kemungkinan pelaporan jumlah infeksi di negara ini yang masih belum dilaporkan.

“Tapi kami tidak tahu pasti berapa banyak yang dilaporkan di Indonesia. Saya yakin ini sangat besar, tetapi tentu saja, kami membutuhkan lebih banyak data,” katanya kepada Al Jazeera. “Karena kurangnya pelaporan, jumlah COVID-19 kasus yang dilaporkan terlalu kecil.”

Saladdin Tjokronegoro adalah pejabat senior di rumah sakit paru-paru di Bogor. Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa rumah sakitnya sedang berjuang dengan sumber dayanya, termasuk peralatan pelindung untuk para pekerjanya dan ventilator untuk pasien dengan kesulitan bernafas.

Tjokronegoro, yang tidak ingin rumah sakitnya diidentifikasi, mengatakan “tidak banyak” yang dapat dilakukan para dokter untuk menambah kekurangan atau kekurangan fasilitas. Dia mengatakan bahwa rumah sakitnya harus berjuang untuk mengakomodasi masuknya pasien secara tiba-tiba setelah ditunjuk sebagai pusat rujukan coronavirus.

Dia mencatat bahwa “aliran pemeriksaan dan perawatan yang berantakan” berkontribusi pada keterlambatan dalam perawatan pasien, banyak dari mereka yang berusia 40-an dan 50-an dengan penyakit kronis.

Beban di rumah sakit juga menjadi “lebih berat” karena kantor kesehatan umum “tidak bisa berbuat banyak” dalam merawat pasien, katanya, menambahkan bahwa “tidak ada kolaborasi antara rumah sakit”, menyebabkan banyak fasilitas kesehatan dengan cepat kewalahan.

Pada bulan Maret, Jusuf Kalla, ketua Perhimpunan Palang Merah Indonesia dan mantan wakil presiden negara itu, mengatakan kepada Reuters bahwa hanya 49 dari 132 rumah sakit rujukan di negara ini yang siap menerima pasien coronavirus.

Michael Ryan, direktur eksekutif Program Kedaruratan Kesehatan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Jenewa, Swiss, mengatakan pada 30 Maret bahwa negara-negara seperti Indonesia masih dalam tahap awal pandemi, dan bahwa mereka masih memiliki peluang “untuk mengimplementasikan komprehensif strategi difokuskan pada penahanan dan penindasan “.

“Sangat penting bahwa sistem kesehatan disiapkan untuk setiap peningkatan kasus,” katanya.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menambahkan bahwa badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa bekerja “sangat erat” dengan Indonesia, dan berjanji untuk “meningkatkan” kerja sama dalam penanggulangan penyakit ini.

 

Berharap Keajaiban

Di rumah sakit paru-paru yang ditunjuk sebagai pusat rujukan coronavirus, spesialis medis Tjokronegoro mengatakan bahwa pasien yang bahkan tidak memiliki rujukan sudah mulai masuk, dan bahwa timnya masih berusaha mencari tahu di mana harus menyimpan pasien tersebut.

“Kami harus memilah pasien mana yang dapat diobati, [dan] pasien mana yang tidak dapat diobati,” katanya kepada Al Jazeera.

Sementara itu, Hadisoemarto dari Universitas Padjadjaran mengatakan jika intervensi saat ini untuk COVID-19 “dengan penegakan minimum” terus berlanjut, maka penyebaran penyakit di Indonesia kemungkinan “akan seperti di Italia atau Amerika Serikat”, yang menghadapi jumlah kasus yang tinggi dan jumlah kematian yang terus meningkat.

“Keajaiban yang saya harapkan adalah struktur usia penduduk muda Indonesia,” kata Hadisoemarto kepada Al Jazeera. “Setengah dari penduduk Indonesia berusia di bawah 30 tahun, yang mungkin melindungi kita dari banyak penyakit serius dan kematian.”

Dia mengatakan dia juga berharap bahwa penggunaan obat anti-TB “sangat tinggi”, BCG (bacille Calmette-Guerin) dalam program imunisasi negara juga dapat membantu melindungi orang dari infeksi virus corona, walaupun buktinya belum sepenuhnya ditetapkan.

Tetapi Ravio Patra, seorang peneliti politik berusia 27 tahun yang berbasis di Jakarta, mengatakan pemerintah telah melakukan “pekerjaan yang mengerikan” dalam menangani krisis kesehatan, mulai saat pertama kali muncul.

“Bahkan ketika WHO menyatakannya sebagai pandemi, pemerintah pusat terus meremehkan wabah itu, dan semua ini didokumentasikan dengan baik oleh masyarakat dan kelompok-kelompok hak asasi manusia,” katanya kepada Al Jazeera.

“Ini adalah situasi di mana satu kesalahan langkah dari pemerintah dapat terjadi dengan mengorbankan begitu banyak nyawa,” katanya.

Yuliannova Lestari Chaniago, seorang mahasiswa doktoral berusia 26 tahun, mengalami secara langsung bagaimana rasanya ketika penyakit itu mulai menjangkiti banyak orang.

Chaniago adalah salah satu dari 238 warga negara Indonesia yang dievakuasi oleh pemerintah pada Februari dari kota Wuhan di China, yang saat itu merupakan pusat penyebaran.

Meskipun tidak ada satu negara pun yang siap menghadapi wabah ini, dia mengatakan “tidak ada salahnya” untuk belajar dari negara lain yang “hampir pulih” dan “berhasil menekan” infeksi.

Tetapi apa yang dia lihat sejauh ini di Indonesia membuatnya khawatir, katanya, mencatat keadaan fasilitas kesehatan negara dan kurangnya peralatan pelindung dasar bagi petugas kesehatan.

“Saya tidak kompeten berbicara tentang virus, tetapi pengalaman saya di sana (di Wuhan mengajari saya) bahwa selama saya tinggal di rumah, saya baik-baik saja. Saya merasa aman,” katanya, seperti dikutip dari Al Jazeera.***sumber Al Jazeera, Google.(Edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru