Monday, September 28, 2020
Home > Berita > COVID-19 di AS Mencapai 5 Juta Orang, China Laporkan 23 Kasus Baru

COVID-19 di AS Mencapai 5 Juta Orang, China Laporkan 23 Kasus Baru

Petugas kesehatan Meksiko dengan menggunakan perahu di kanal di Xochimilco dalam perjalanan untuk mengumpulkan sampel dari pintu ke pintu untuk menguji COVID-19, di Mexico City. (Foto AP/Al Jazeera)

Petugas kesehatan Meksiko dengan menggunakan perahu di kanal di Xochimilco dalam perjalanan untuk mengumpulkan sampel dari pintu ke pintu untuk menguji COVID-19, di Mexico City. (Foto AP/Al Jazeera)

mimbar-rakyat.com- Amerika Serikat (AS) telah mencetak rekor kasus virus corona, dengan lebih dari lima juta orang sekarang terinfeksi. Demikian menurut penghitungan Reuters, yang terjadi ketika pejabat terkait penyakit menular negara itu menawarkan harapan awal pekan ini bahwa vaksin yang efektif mungkin tersedia pada akhir tahun.

Mengutip Al Jazeera berdasarkan laporan yang disusun reporternya  Ted Regencia di Kuala Lumpur,  kematian akibat virus corona di Brasil telah melampaui 100.000, yakni lima bulan setelah kasus pertama yang dilaporkan sebagai tanda bahwa negara tersebut belum mengandung penyakit mematikan tersebut.

Sedang Selandia Baru menandai 100 hari tanpa penularan domestik virus corona pada hari Minggu, tetapi memperingatkan agar tidak berpuas diri karena negara-negara seperti Vietnam dan Australia berjuang melawan kebangkitan infeksi.

Setidaknya 19,51 juta orang di seluruh dunia telah didiagnosis terinfeksi COVID-19, sementara jumlah kematian global mencapai 725.000. Lebih dari 11,88 juta telah pulih.

Selandia Baru menandai 100 hari tanpa penularan domestik virus corona pada hari Minggu (9/8), tetapi memperingatkan agar tidak berpuas diri karena negara-negara seperti Vietnam dan Australia yang pernah mengendalikan virus sekarang memerangi kebangkitan infeksi.

Perjuangan sukses Selandia Baru melawan COVID-19 telah menjadikan negara kepulauan Pasifik berpenduduk 5 juta itu salah satu tempat teraman di dunia saat ini. Begitu kantor berita Reuters melaporkan.

Warga Selandia Baru telah kembali ke kehidupan normal, tetapi pihak berwenang khawatir bahwa orang-orang sekarang menolak pengujian, tidak menggunakan aplikasi pelacakan kontak pemerintah, dan bahkan mengabaikan aturan kebersihan dasar.

“Mencapai 100 hari tanpa penularan komunitas adalah tonggak penting, namun, seperti yang kita semua tahu, kita tidak bisa berpuas diri,” Direktur Jenderal Kesehatan Dr Ashley Bloomfield memperingatkan. Selandia Baru memiliki 23 kasus aktif di fasilitas isolasi terkelola, dan 1.219 kasus COVID-19 secara keseluruhan.

Qatar telah membukukan tingkat pemulihan 97,15 persen dari 112.650 kasus virus corona, menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins. Dari total kasus tersebut, 109.438 kasus telah pulih, dengan 182 total kematian hingga Minggu.

Kerajaan Arab Saudi telah mencatat 1.467 kasus virus corona baru, mendorong jumlah total infeksi di negara itu menjadi 287.262. Al Arabiya mengutip kementerian kesehatan yang mengatakan pada hari Minggu bahwa 37 orang telah meninggal karena penyakit tersebut, sehingga jumlah kematian secara nasional menjadi 3.130. Sebanyak 250.440 pasien telah pulih, menurut laporan itu.

Singapura memperingati Hari Nasional ke-55 pada hari Minggu, dengan Perdana Menteri Lee Hsien Loong menyerukan “persatuan dan ketahanan” untuk melawan pandemi virus corona.

Dalam pidatonya, Lee memperingatkan pandemi ini “masih jauh dari selesai” dan jumlah kasus di negara itu masih bisa meningkat “terlepas dari semua tindakan pencegahan kami.”

Di tengah kekhawatiran kesehatan, pesawat Angkatan Udara Singapura (RSAF) terbang melewati kota, diselingi menembakkan senjatanya sebagai penghormatan kepada bangsa. Singapura memiliki lebih dari 54.000 kasus dan 27 kematian. Lebih dari 48.500 pasien telah pulih.

Jumlah kasus virus corona yang dikonfirmasi di Jerman meningkat 555 menjadi 215.891, kantor berita Reuters melaporkan pada hari Minggu mengutip data dari Robert Koch Institute (RKI) untuk penyakit menular. Korban tewas yang dilaporkan naik satu menjadi 9.196, penghitungan menunjukkan.

Kasus virus corona baru Korea Selatan naik tipis menjadi 36, dengan 30 infeksi lokal, meningkatkan jumlah total menjadi 14.598. Demikian kantor berita Yonhap melaporkan pada hari Minggu (9/8) mengutip kantor kesehatan negara itu.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC) mengatakan bahwa dari kasus baru yang ditularkan secara lokal, 25 dilaporkan di Seoul yang padat penduduk dan daerah metropolitan terdekat, di mana sekitar setengah dari 50 juta penduduk negara itu tinggal.

Negara itu melaporkan satu lagi kematian terkait virus corona, total menjadi 305. Jumlah pasien yang sembuh total dari virus tersebut mencapai 13.642, naik 13 dari sehari sebelumnya, mewakili 93,45 persen dari total kasus.

China telah melaporkan 23 kasus virus corona baru di daratan pada akhir 8 Agustus, turun dari 31 sehari sebelumnya. Hal itu dilaporkan kantor berita Reuters, Minggu, mengutip otoritas kesehatan negara itu. Di antara kasus baru, 15 ditularkan secara lokal dan delapan adalah infeksi impor, kata Komisi Kesehatan Nasional dalam sebuah pernyataan yang dipublikasikan di situsnya.

Sekitar 45 orang dipulangkan pada hari Sabtu dan masih ada 817 kasus aktif di negara itu, termasuk 43 kasus parah. Jumlah total infeksi di China daratan sekarang mencapai 84.619, dengan jumlah kematian tidak berubah di 4.634.

Meksiko telah mulai membuat orang kembali bekerja pada Agustus setelah kehilangan 1,1 juta pekerjaan formal antara Maret dan Juli karena dampak ekonomi dari pandemi virus corona. Demikian kantor berita Reuters melaporkan mengutip Presiden Andres Manuel Lopez Obrador.

“Kami telah berhenti kehilangan pekerjaan,” kata Lopez Obrador dalam video yang diposting di YouTube. “Sejauh ini di bulan Agustus hampir 15.000 pekerjaan baru telah diciptakan.”

Mengutip data dari Institut Jaminan Sosial Meksiko, Lopez Obrador mengatakan 1,1 juta pekerjaan formal hilang antara Maret dan Juli, dengan titik terendah pada April dengan sekitar 555.000 kerugian. Itu melambat menjadi 3.900 kehilangan pekerjaan formal pada Juli, katanya.

Sebagian besar orang Meksiko bekerja di ekonomi informal, dan mereka telah menanggung beban kehilangan pekerjaan yang dipicu oleh efek pandemi pada ekonomi terbesar kedua di Amerika Latin.

Menurut kantor berita Reuters, Kementerian kesehatan Meksiko telah melaporkan 6.495 infeksi virus corona baru yang dikonfirmasi dan 695 kematian tambahan, sehingga total di negara itu menjadi 475.902 kasus dan 52.006 kematian.

Para pejabat mengatakan jumlah sebenarnya orang yang terinfeksi kemungkinan jauh lebih tinggi daripada kasus yang dikonfirmasi. Meksiko memiliki penghitungan kematian akibat virus corona tertinggi ketiga secara global, di belakang Amerika Serikat dan Brasil.

Amerika Serikat mencatat rekor kasus virus corona pada hari Sabtu, dengan lebih dari lima juta orang sekarang terinfeksi, dan menurut penghitungan Reuters, itu terjadi ketika pejabat penyakit menular teratas negara itu menawarkan harapan awal pekan ini bahwa vaksin yang efektif mungkin tersedia pada akhir tahun.

Dengan satu dari setiap 66 penduduk terinfeksi, AS memimpin dunia dalam kasus COVID-19, menurut analisis Reuters. Negara ini telah mencatat lebih dari 160.000 kematian, hampir seperempat dari total kematian dunia.

Perkembangan terbaru datang ketika Presiden Donald Trump menandatangani perintah eksekutif yang dimaksudkan untuk memberikan bantuan ekonomi kepada orang Amerika yang dirugikan oleh pandemi virus corona setelah Gedung Putih gagal mencapai kesepakatan dengan Kongres.

Kematian akibat virus korona di Brasil telah melampaui 100.000 kematian lima bulan setelah kasus pertama yang dilaporkan sebagai tanda bahwa negara tersebut belum mengandung penyakit mematikan tersebut.

Negara berpenduduk 210 juta orang itu telah melaporkan rata-rata lebih dari 1.000 kematian setiap hari akibat pandemi sejak akhir Mei dan melaporkan 905 selama periode 24 jam terakhir.

Kementerian Kesehatan Brasil mengatakan ada total 3.012.412 infeksi yang dikonfirmasi dengan virus corona baru – jumlah kematian dan infeksi nomor dua setelah Amerika Serikat. Dan seperti di banyak negara, para ahli percaya bahwa kedua angka tersebut tidak akurat karena pengujian yang tidak memadai.***sumber Al Jazeera dan kantor berita, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru