Friday, April 19, 2024
Home > Berita > AS umumkan rancangan resolusi PBB mengupayakan gencatan senjata di Gaza segera

AS umumkan rancangan resolusi PBB mengupayakan gencatan senjata di Gaza segera

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, tengah, menaiki C-17 Globemaster saat ia berangkat ke Kairo pada 21 Maret 2024. (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (Jeddah) – Amerika Serikat telah mengedarkan rancangan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan “gencatan senjata segera terkait dengan pembebasan sandera” di Jalur Gaza. Demikian kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken.

Diplomat tersebut menyampaikan pengumuman tersebut saat melakukan tur ke Timur Tengah yang mencakup kunjungan ke Israel. Demikian dilaporkan Arab News.

Pendukung utama Israel, Amerika Serikat, telah memveto pemungutan suara Dewan Keamanan PBB sebelumnya mengenai perang yang telah berlangsung hampir enam bulan tersebut, dan baru-baru ini mengajukan keberatan terhadap penggunaan istilah “segera” dalam rancangan undang-undang yang diajukan oleh Aljazair.

Namun dalam beberapa pekan terakhir, Washington telah meningkatkan tekanan terhadap sekutunya, sambil bersikeras bahwa militan Hamas harus segera membebaskan sandera yang disandera oleh militan dalam serangan terhadap Israel pada 7 Oktober.

“Faktanya, kami sebenarnya sudah mengajukan resolusi yang diajukan ke Dewan Keamanan PBB yang menyerukan gencatan senjata segera sehubungan dengan pembebasan sandera, dan kami sangat berharap negara-negara akan mendukung hal tersebut,” kata Blinken di Arab Saudi.

“Saya pikir hal itu akan mengirimkan pesan yang kuat, sinyal yang kuat,” katanya kepada media Saudi Al Hadath pada hari Rabu (20/3).

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berjanji untuk menghancurkan Hamas sebagai pembalasan atas serangan 7 Oktober.

“Tentu saja, kami mendukung Israel dan haknya untuk membela diri… namun pada saat yang sama, sangat penting bagi warga sipil yang berada dalam bahaya dan sangat menderita – agar kita fokus pada mereka, kita menjadikan mereka sebagai pihak yang bertanggung jawab. prioritasnya, melindungi warga sipil, memberi mereka bantuan kemanusiaan,” kata Blinken.

Para pejabat AS telah merundingkan teks alternatif sejak memblokir rancangan resolusi Aljazair yang menyerukan “gencatan senjata kemanusiaan segera” di Gaza pada akhir Februari.

Alternatif tersebut, yang berfokus pada dukungan untuk gencatan senjata enam minggu sebagai imbalan atas pembebasan sandera, memiliki peluang kecil untuk mendapatkan persetujuan, menurut sumber diplomatik.

Versi baru, yang dilihat oleh AFP, menekankan “perlunya gencatan senjata yang segera dan tahan lama untuk melindungi warga sipil di semua pihak, memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan yang penting, dan mengurangi penderitaan… sehubungan dengan pembebasan sandera yang masih ditahan.” Belum ada pemungutan suara yang dijadwalkan untuk teks ini.

Blinken bertemu dengan Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan dan kemudian mengadakan pembicaraan dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman segera setelah mendarat di kerajaan tersebut pada hari Rabu pada putaran pertama tur regional yang akan mencakup Mesir pada hari Kamis dan kemudian Israel pada hari Jumat.

Kunjungan Blinken, yang keenam ke wilayah tersebut sejak perang dimulai, berjalan paralel dengan perundingan di Qatar, di mana para mediator bertemu untuk hari ketiga pada hari Rabu dalam upaya baru untuk mengamankan gencatan senjata tetapi dengan sedikit indikasi akan adanya kesepakatan dalam waktu dekat.

Rencana yang sedang dibahas di Qatar akan menghentikan sementara pertempuran karena sandera ditukar dengan tahanan Palestina dan pengiriman bantuan ke Gaza ditingkatkan.

Tersangka di Rumah Sakit

Pertempuran terbaru ini termasuk serangan Israel terhadap rumah sakit Al-Shifa di Kota Gaza, sebuah kompleks luas yang dipenuhi pasien dan orang-orang yang mencari perlindungan, di mana Israel mengatakan militan Palestina bersembunyi.

Tentara Israel mengatakan “lebih dari 300 tersangka” telah ditangkap dalam penggerebekan rumah sakit yang dimulai hari Senin, termasuk “puluhan teroris senior dan mereka yang memiliki posisi penting.”

Israel mengatakan pasukannya telah “membunuh sekitar 90 teroris” sejak dimulainya serangan tersebut, dan panglima militer Herzi Halevi mengatakan tujuannya adalah “untuk tidak membiarkan tempat seperti itu dikendalikan” oleh Hamas.

Hamas mengutuk “kejahatan” Israel di Al-Shifa “untuk hari ketiga berturut-turut, eksekusi puluhan pengungsi, pasien dan staf.”

Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas mengatakan sedikitnya 70 orang tewas di Gaza dalam semalam.

Badan-badan PBB telah memperingatkan bahwa 2,4 juta penduduk Gaza berada di ambang kelaparan, dan kepala hak asasi manusia PBB Volker Turk mengatakan Israel mungkin menggunakan “kelaparan sebagai metode perang.”

Blinken sebelumnya telah memperingatkan bahwa “seluruh penduduk” Gaza menderita “kerawanan pangan akut pada tingkat yang parah.”

Riyadh mengumumkan ketika Blinken tiba di sana, pihaknya akan menyumbangkan $40 juta kepada badan PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, yang berperan penting dalam operasi bantuan di Gaza tetapi menghadapi pemotongan dana besar-besaran dan seruan penghapusan yang dipelopori oleh Israel.

Ketua UNRWA Philippe Lazzarini memperingatkan bahwa “pengepungan, kelaparan dan penyakit akan segera menjadi pembunuh utama di Gaza.”

Rafah, wilayah terakhir di Gaza yang tetap bebas dari invasi besar-besaran, kini menjadi rumah bagi sekitar 1,5 juta warga Palestina, banyak dari mereka berlindung di tenda-tenda di sepanjang perbatasan.

Washington ingin Israel menahan diri dari serangan darat besar-besaran, dengan alasan kekhawatiran terhadap warga sipil, namun Netanyahu berulang kali mengatakan itu adalah satu-satunya cara untuk memberantas Hamas.

Israel terus membombardir Rafah dan mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah “menghilangkan agen senior Hamas” di kota tersebut.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant akan mengunjungi Washington pada minggu mendatang untuk melakukan pembicaraan dengan Kepala Pentagon Lloyd Austin, meskipun tidak ada pihak yang memberikan tanggalnya.

Kantor Netanyahu mengatakan delegasi terpisah akan mengunjungi Washington atas “permintaan Presiden AS Joe Biden” untuk membahas rencana serangan Rafah.

Perang Gaza paling berdarah yang pernah terjadi setelah serangan Hamas yang mengakibatkan sekitar 1.160 kematian di Israel, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Militan juga menyandera sekitar 250 sandera, yang diyakini Israel 130 orang masih berada di Gaza, termasuk 33 orang yang diperkirakan tewas.***(edy)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru