Wednesday, October 27, 2021
Home > Berita > Unjuk rasa pro Palestina di London serukan pemerintah Inggris jatuhkan sanksi kepada Israel

Unjuk rasa pro Palestina di London serukan pemerintah Inggris jatuhkan sanksi kepada Israel

Penyelenggara menyatakan lebih dari 8.000 orang menghadiri aksi protes di pusat kota London, menyerukan pemerintah Inggris agar memberlakukan sanksi terhadap Israel. (Foto: FOA/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com (London) – Pengunjuk rasa pro Palestina berkumpul di luar Downing Street di ibu kota Inggris, London, pada Sabtu (12/6) untuk menyerukan kepada pemerintah Inggris agar menjatuhkan sanksi terhadap Israel atas pengebomannya di Jalur Gaza bulan lalu.

Demonstrasi itu terjadi dua hari sebelum Parlemen akan memperdebatkan petisi untuk memperkenalkan sanksi terhadap Israel, setelah menerima lebih dari 380.000 tanda tangan, di atas ambang batas 100.000 yang diperlukan untuk dipertimbangkan. Demikian dilaporkan Arab News yang dikutip mimbar-rakyat.com.

Protes, yang juga datang pada malam pertemuan para pemimpin dunia G7 di Cornwall, adalah bagian dari “Hari Aksi Tolak G7 untuk Keadilan Internasional” yang diselenggarakan oleh koalisi kelompok yang menyerukan negara-negara G7 untuk “mengakhiri semua tindakan militer- kerja sama keamanan dengan Israel, dan menerapkan sanksi yang ditargetkan sampai Israel mematuhi hukum internasional,” kata pihak dari Kampanye Solidaritas Palestina (PSC).

Penyelenggara menyatakan lebih dari 8.000 orang menghadiri protes tersebut, dan 185.000 orang secara langsung menghubungi anggota parlemen untuk “menekan pemerintah Inggris agar meminta pertanggungjawaban Israel karena berulang kali melanggar hukum Internasional, melalui pengenaan sanksi.”

Selain itu, 10.000 orang meminta pertemuan dengan anggota parlemen mereka pada hari Rabu untuk meminta mereka menghadiri debat parlemen pada hari Senin dan berbicara mendukung sanksi terhadap Israel, sebagai bagian dari lobi nasional yang diselenggarakan oleh LSM yang berbasis di Inggris, Friends of Al-Asqa (FOA). ).

“Selama 10 hari, 185.000 orang mengirim surat yang kami atur melalui situs web kami di belakang Shiekh Jarrah dan apa yang terjadi di Masjid Al-Aqsa untuk meminta seruan sanksi,” kata Shamiul Joarder dari FOA kepada Arab News. .

Kampanye 11 hari Israel di Gaza mengikuti ketegangan yang meningkat di Tepi Barat, setelah pasukan keamanan Israel menyerbu Masjid Al-Aqsa beberapa kali selama bulan suci Ramadhan dan melukai ratusan jemaah, sementara di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem, puluhan warga Palestina menghadapi pengusiran dari rumah mereka.

“Israel melanggar lebih dari 40 resolusi PBB; kampanye untuk menjatuhkan sanksi akan berlanjut sampai Israel dimintai pertanggungjawaban karena gagal mematuhi hukum internasional,” kata Joarder.

Dia menambahkan bahwa apa yang mereka temukan selama bertahun-tahun adalah semakin banyak orang menjadi sadar politik, cerdas dan melek, dan lebih memahami dinamika politik di wilayah tersebut.

“Media sosial telah benar-benar membantu untuk melihat apa yang terjadi di lapangan, untuk membantu melihat di ponsel Anda apartheid yang terjadi di Palestina, dan itu benar-benar memungkinkan orang untuk menggembleng dan memahami bahwa kami memberi uang bukanlah solusi di sini, kami membutuhkannya aktif berpolitik,” ujarnya.

“Meskipun bom telah berhenti di Gaza, pendudukan tetap ada, dan itu benar-benar menyambut dan berkah bahwa begitu banyak orang masih terlibat, yang sedikit berbeda dengan tahun 2008 dan 2014. Saya merasa seolah-olah orang benar-benar mengerti itu hanya karena ada gencatan senjata, itu tidak berarti pendudukan telah berhenti, itu tidak berarti apartheid telah selesai, atau pemukiman telah selesai, atau proyek kolonial telah berakhir. Orang-orang mengerti bahwa pendudukan tetap ada dan mereka perlu terus berkampanye.”

FOA dan PSC mengorganisir protes bersama dengan Stop the War Coalition, Forum Palestina di Inggris, dan Asosiasi Muslim Inggris.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru