Sunday, July 21, 2024
Home > Berita > Lebih dari 1.300 jamaah meninggal selama musim haji tahun ini

Lebih dari 1.300 jamaah meninggal selama musim haji tahun ini

Para jamaah haji saat berada di Arafah. (Foto: File Arab News)

Mimba-Rakyat.com (Riyadh) – Lebih dari 1.300 orang meninggal saat menunaikan ibadah haji tahun ini, karena berjalan jauh tanpa perlindungan yang cukup dari sinar matahari – 83 persen dilakukan tanpa izin. Demikian dikatakan Menteri Kesehatan Saudi Fahd Al-Jalajel.

Di antara korban meninggal terdapat beberapa orang lanjut usia dan orang yang sakit kronis. Demikian dilaporkan Arab News.

Menteri Kesehatan menggarisbawahi upaya signifikan yang dilakukan oleh otoritas yang berwenang untuk meningkatkan kesadaran akan bahaya tekanan panas dan pentingnya tindakan pencegahan.

Dia menambahkan: “Belasungkawa tulus kami sampaikan kepada keluarga mereka…. Semua laporan telah dikumpulkan, keluarga almarhum diberitahu, dan identifikasi telah selesai, meskipun pada awalnya tidak ada informasi pribadi atau dokumen identifikasi. Proses yang tepat diikuti untuk identifikasi, penguburan, dan penghormatan terhadap almarhum, serta sertifikat kematian telah diberikan.”

Petugas kesehatan melakukan lebih dari 465.000 prosedur kesehatan, termasuk 141.000 pada orang yang tidak berhak menunaikan ibadah haji.

“Pencapaian ini dicapai melalui upaya terkoordinasi dari sistem kesehatan dan pasukan keamanan haji, tanpa tercatat adanya wabah epidemi atau penyakit yang meluas,” kata menteri.

“Sistem kesehatan menyediakan lebih dari 465.000 layanan perawatan khusus, termasuk 141.000 layanan bagi mereka yang tidak mendapatkan izin resmi untuk menunaikan ibadah haji.”

Namun Al-Jalajel mengatakan kesehatan jamaah selama haji secara umum baik, meski suhu tinggi terjadi di tempat-tempat suci.

Dia memuji respons cepat otoritas kesehatan dan dukungan efektif pasukan keamanan haji dalam mengelola dan mengurangi dampak tekanan panas.

Sistem kesehatan menangani kasus-kasus tekanan panas tahun ini, dan beberapa orang masih dalam perawatan.

Menteri menambahkan bahwa penyediaan layanan kesehatan gratis bagi jamaah haji telah dimulai jau sebelumnya, bahkan sebelum mereka tiba, dengan program kesadaran di penyeberangan perbatasan udara, laut, dan darat. Sekitar 1,3 juta layanan pencegahan diberikan, termasuk deteksi dini, vaksinasi, dan perawatan medis pada saat kedatangan.

Layanan kesehatan yang ditawarkan meliputi operasi jantung terbuka, kateterisasi jantung, dialisis, dan perawatan darurat, dengan total lebih dari 30.000 layanan ambulans, dengan 95 operasi ambulans udara yang memastikan pemberian layanan kesehatan tingkat lanjut di kota-kota medis di seluruh Kerajaan.

Selain itu, sistem layanan kesehatan menyediakan hampir 6.500 tempat tidur dan kamar. Langkah-langkah untuk memerangi tekanan panas mencakup pengembangan perangkat yang memungkinkan penyelamatan individu yang terkena dampak secara cepat dan efektif.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru