Sunday, February 28, 2021
Home > Berita > Korban Banjir dan Longsor di Sulawesi Selatan, 30 Tewas dan 25 Hilang

Korban Banjir dan Longsor di Sulawesi Selatan, 30 Tewas dan 25 Hilang

Evakuasi korban banjir di Sulsel. (ist)

MIMBAR-RAKYAT.Com (Makassar) – Penanganan banjir, longsor dan puting beliung yang menerjang wilayah Sulawesi Selatan terus dilakukan. Evakuasi, pencarian, penyelamatan korban dan penanganan pengungsi serta masyarakat yang terdampak banjir terus diintensifkan.

Dibeberapa tempat banjir mulai surut. Debit aliran dari Bendungan Bili-bili juga makin berkurang.

Hingga H+2, Kamis (24/1/2019) berdasarkan pendataan dampak bencana yang dilakukan oleh Pusdalops BPBD Sulawesi Selatan, tercatat 78 desa terdampak bencana di 52 kecamatan.

Itu tersebar di 10 kabupaten/kota yaitu Kabupaten Janeponto, Maros, Gowa, Kota Makassar, Soppeng, Wajo, Barru, Pangkep, Sidrap dan Bantaeng.

Data terbari BNPB, sebanyak 30 orang meninggal dunia, 25 orang hilang, 47 orang luka-luka, 5.825 orang terdampak, 3.321 orang mengungsi, 76 unit rumah rusak ( 32 unit hanyut, 25 rusak berat, 2 rusak sedang, 12 rusak ringan, 5 tertimbun), 2.694 unit rumah terendam.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, ada 11.433 hektar sawah terendam banjir, 9 jembatan rusak, 2 pasar rusak, 6 unit fasilitas peribadatan rusak dan 13 unit sekolah rusak.

“Data ini sementara dan kemungkinan berubah karena pendataan masih dilakukan oleh BPBD dan unsur lainnya,” lanjut Sutopo. (T/d)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru