Wednesday, November 25, 2020
Home > Berita > Kematian Akibat Virus Corona Melonjak Melewati 1.300

Kematian Akibat Virus Corona Melonjak Melewati 1.300

Staf medis dalam pakaian pelindung membawa seorang pasien yang diduga terserang virus di sebuah apartemen di Wuhan, ibu kota provinsi Hubei. Sekitar 242 orang di Hubei meninggal akibat infeksi pada hari Rabu. (Foto: AFP/Al Jazeer)

Staf medis dalam pakaian pelindung membawa seorang pasien yang diduga terserang virus di sebuah apartemen di Wuhan, ibu kota provinsi Hubei. Sekitar 242 orang di Hubei meninggal akibat infeksi pada hari Rabu. (Foto: AFP/Al Jazeer)

mimbar-rakyat.com (Beijing) – Kematian akibat virus corona terus meningkat dan melonjak melewati 1.300 korban. Di tengah berkembangnya wabah tersebut, sejumlah pejabat dipecat karena dianggap tidak becus menyikapi ancaman yang terjadi.

Ketua partai komunis provinsi Hubei termasuk di antara pejabat tinggi yang dibebaskan dari tugasnya saat infeksi mendekati 60.000 kasus.  Sebelumnya, ketua partai komunis dari komisi kesehatan Hubei, Zhang Jin, dan direkturnya, Liu Yingzi, juga diganti.

Al Jazeera melaporan, pejabat kesehatan di provinsi Hubei, Cina tengah yang dilanda kesusahan melaporkan pada hari Kamis (13/2) bahwa 242 lebih banyak orang meninggal akibat coronavirus COVID-19 pada hari Rabu – tertinggi dalam satu hari dan lebih dari dua kali rekor tertinggi sebelumnya – mendorong korban tewas menjadi 1.355.

Komisi kesehatan provinsi juga melaporkan lompatan besar dalam kasus-kasus baru, dan mengatakan 14.840 orang telah dikonfirmasi dengan infeksi selama 24 jam hingga tengah malam pada Rabu.

Kantor berita resmi Xinhua melaporkan pada hari Kamis bahwa kepala partai Komunis di provinsi Hubei telah dibebaskan dari jabatannya – terbaru dalam barisan pejabat lokal yang dipecat.  Di Hong Kong, virus baru ini menyalakan kembali permusuhan lama terhadap Cina

Hubei adalah pusat wabah, yang diperkirakan berasal dari pasar makanan laut yang sekarang ditutup di ibukota Wuhan akhir tahun lalu.

Mantan Walikota Shanghai Ying Yong telah ditunjuk sebagai sekretaris baru Komite Provinsi Hubei dari Partai Komunis China, menggantikan Jiang Chaoliang.

Katrina Yu dari Al Jazeera, yang meliput dari Beijing, menyatakan “diharapkan ada seseorang yang memotong blok”. “Ada banyak kritik tentang informasi yang tidak muncul dari pejabat Hubei,” ia menambahkan.

Selama wabah SARS terjadi di Cina pada tahun 2003, pemerintah juga memecat Zhang Wenkang sebagai menteri kesehatan dan Meng Xuenong sebagai walikota Beijing. Zhang digantikan oleh Wu Yi, sementara Meng digantikan oleh saudara iparnya, Wang Qishan, yang sekarang adalah wakil presiden Tiongkok.

Media pemerintah pekan lalu melaporkan bahwa Hubei akan mulai mengenali hasil pemindaian terkomputerisasi (CT) sebagai konfirmasi infeksi, memungkinkan rumah sakit untuk mengisolasi pasien lebih cepat

Total kasus di provinsi ini sekarang telah mencapai 48.206, data komisi menunjukkan, mendorong jumlah total secara nasional menjadi hampir 60.000.

Setidaknya 25 negara telah mengkonfirmasi kasus virus dan beberapa negara telah mengevakuasi warganya dari Hubei. Dua kematian telah dicatat di luar daratan Cina – satu di Hong Kong dan satu di Filipina.***sumber Al Jazeera/Google.(dta)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru