Thursday, June 17, 2021
Home > Berita > Dua kereta api bertabrakan, 35 orang tewas

Dua kereta api bertabrakan, 35 orang tewas

Dalam file foto ini, petugas penyelamat berjalan melewati gerbong kereta yang terbakar, setelah sebuah kereta penumpang terbakar di provinsi Punjab pada 31 Oktober 2019. (Foto: AFP/Arab News)

Mimbar-Rakyat.com – Dua kereta ekspres bertabrakan Senin (7/6) pagi, menewaskan sedikitnya 35 penumpang. Ketika penyelamat dan penduduk desa bekerja untuk menarik orang yang terluka juga banyak mayat dari reruntuhan.

Tabrakan terjadi di Pakistan selatan, dan 15 hingga 20 penumpang masih terjebak di reruntuhan kereta Millat Express dan pihak berwenang berusaha mengatur alat berat untuk menyelamatkan orang-orang yang berteriak minta tolong, kata Umar Tufail, seorang kepala polisi di distrik Ghotki di provinsi Sindh. Tabrakan terjadi sebelum fajar.

Millat Express tergelincir dan kereta Sir Syed Express menabraknya, kata Usman Abdullah, seorang wakil komisaris di Ghotki. Tidak segera jelas apa yang menyebabkan tergelincirnya hingga terjadi tabrakan.

“Saat ini tantangan bagi kami adalah untuk segera menyelamatkan para penumpang yang masih terjebak di reruntuhan,” katanya, seperti dikutip dari Arab News.

Azam Swati, menteri perkeretaapian, mengatakan kepada The Associated Press bahwa sejauh ini 35 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka. “Saya sedang dalam perjalanan ke distrik Ghotki di mana kecelakaan kereta api tragis terjadi hari ini,” katanya. Swati mengatakan para insinyur dan ahli sedang mencoba untuk menentukan apa yang menyebabkan tabrakan.

Dia mengatakan semua aspek akan diperiksa, termasuk kemungkinan sabotase. “Kami belum bisa memastikan penyebab kecelakaan kereta api pada tahap ini,” katanya.

Menurut pejabat perkeretaapian, sekitar 1.100 penumpang berada di dalam dua kereta, dan pengaturan sedang dibuat untuk membantu para penyintas.

Menurut sebuah pernyataan militer, pasukan juga berpartisipasi dalam bantuan dan penyelamatan di tempat kejadian. Dikatakan dokter militer dan ambulans juga dikirim dari kota terdekat dan tim insinyur militer dikirim ke Ghotki dengan helikopter.

Menurut media lokal, beberapa penumpang bepergian dengan kereta Millat Express untuk menghadiri pesta pernikahan tetapi tidak jelas apakah mereka termasuk di antara yang tewas atau terluka.

Tayangan TV menunjukkan ambulans mengangkut penumpang yang terluka ke rumah sakit. Menurut stasiun TV Pakistan, alat berat belum mencapai tempat kejadian sekitar empat jam setelah kecelakaan itu.

Perdana Menteri Pakistan menyatakan kesedihannya yang mendalam atas tragedi itu. Imran Khan mengatakan di Twitter bahwa dia telah meminta menteri kereta api untuk mengawasi pekerjaan penyelamatan dan juga memerintahkan penyelidikan atas kecelakaan itu.

Aijaz Ahmed, masinis kereta yang bertabrakan dengan kereta yang tergelincir mengatakan kepada Geo News TV Pakistan bahwa saat melihat gerbong kereta yang tergelincir, dia mencoba yang terbaik untuk menghindari kecelakaan dengan mengerem tetapi gagal. Dia tidak menjelaskan bagaimana dia bisa selamat.

Para pejabat mengatakan setidaknya 50 penumpang telah diangkut ke rumah sakit, di mana beberapa penumpang terdaftar dalam kondisi kritis. Malik Aslam, seorang penduduk desa setempat, mengatakan kepada Geo News TV Pakistan bahwa sekitar 100 orang terluka dan dia menghitung setidaknya 30 mayat penumpang selama pekerjaan penyelamatan dan pemulihan.

Kecelakaan kereta api sering terjadi di Pakistan, meski pemerintah telah memberikan sedikit perhatian untuk memperbaiki sistem sinyal yang kurang terawat dan rel yang sudah tua.

Pada tahun 1990, kereta penumpang yang penuh sesak menabrak kereta barang di Pakistan selatan, menewaskan 210 orang dalam bencana kereta api terburuk dalam sejarah Pakistan.***(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru