Saturday, October 16, 2021
Home > Berita > Tour de France 2021 akan tampilkan dua pendakian ikonik Mont Ventoux dalam satu hari

Tour de France 2021 akan tampilkan dua pendakian ikonik Mont Ventoux dalam satu hari

Aleksandr Vlasov dari Tim Astana dari Rusia mendaki Mont Ventoux Denivele Challenge pada 6 Agustus 2020. Dalam Tour de France edisi 2021, pembalap harus mendaki gunung ikonik dua kali di hari yang sama.(Foto: AFP/France24)

Mimbar-Rakyat.com – Pimpinan Tour de France pada hari Minggu (1/11) waktu setempat mengumumkan rute untuk edisi 2021, yang menampilkan dua pendakian dari Mont Ventoux yang ikonik pada hari yang sama dan uji coba waktu hari terakhir yang menentukan melalui kebun anggur Bordeaux.

Balapan tiga minggu 26 Juni hingga 18 Juli tahun 2021 dimulai dengan empat hari di Brittany, yang akhirnya berpuncak dengan sprint di sepanjang Champs-Elysees Paris yang terkenal. Di sela-selanya, balapan akan menelusuri Lembah Loire dan ke Pegunungan Alpen, dilanjutkan ke pantai selatan dan Provence sebagai pendahulu untuk pendakian epik di Pyrenees.

Kemudian tibalah pertarungan di kawasan wine Bordeaux sebelum formalitas Paris di mana Tadej Pogacar merayakan kemenangan mengejutkan tahun ini.

Acara pembukaan adalah acara TV langsung dengan direktur balapan Christian Prudhomme sebagai pembawa acara. Rutenya berbeda dari dua edisi terakhir yang menampilkan sedikit uji coba waktu individual.

Setiap pembalap dengan ambisi untuk memenangkan tur 2021 harus unggul dalam uji waktu dengan jarak 58 km dalam agenda. Mereka juga harus mampu bertahan dalam pendakian panjang yang memeras paru-paru.

Dikenal sebagai ‘Raksasa Provence’, Mont Ventoux, dengan bagian atas lanskap bulannya, harus didaki dua kali pada hari yang sama, sementara resor ski Tignes juga menantang.

“Semuanya ada untuk para pendaki juga,” saran Prudhomme, sementara dua spesialis pendakian terbaik Prancis lebih waspada. Aku akan ke sana, kata Romain Bardet yang menggambarkan rute itu tradisional.

“Tapi itu tidak sesuai dengan preferensi saya untuk mendaki gunung yang besar dan melelahkan,” katanya.

“Ada yang lebih sedikit dari biasanya untuk pendaki, tetapi ini adalah jalur yang menarik,” kata pesaing populer Prancis Thibaut Pinot.

Rute resmi untuk edisi Tour de France 2021 © Tour de France

‘Perubahan maksimum’

“Kami harus pragmatis,” kata Prudhomme tentang kembalinya ke tur gaya lama.

“Sulit untuk menarik kesimpulan dari musim lalu bahkan dengan penampilan menakjubkan dari beberapa pembalap yang lebih muda,” katanya mengacu pada kemenangan Pogacar yang saat itu berusia 21 tahun dan Tao Geoghegan Hart yang berusia 25 tahun mengklaim Giro d ‘ Italia.

Satu aspek yang dipertahankan dari dua tahun terakhir adalah bahwa aksi dibuat lebih awal, pada tahap kedua menyelesaikan pendakian curam pendek yang disebut Mur de Bretagne.

Di situlah pembalap seperti juara dunia Prancis Julian Alaphilippe memiliki peluang sempurna untuk meraih seragam kuning pemimpin secara keseluruhan untuk tahun ketiga berturut-turut.

“Jadi kami telah mencoba untuk memvariasikan hal secara maksimal, tidak ada dogma, tetapi kami melakukan perubahan maksimum, dengan mempertimbangkan peralihan dari Kopenhagen dan semua efek virus korona,” kata Prudhomme, yang istirahat selama seminggu setelah dites positif terkena virus corona.

Tur dimulai seminggu lebih awal untuk menghindari bentrok dengan Olimpiade Tokyo “Kami membutuhkan Grand Depart baru dan membuatnya seminggu sebelumnya,” kata Prudhomme tentang persiapan yang dia gambarkan sebagai perlombaan melawan waktu.***Sumber France24, AFP, Google.(edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru