Tuesday, January 26, 2021
Home > Featured > Presiden Turki Sambut Kemenangan Referendum

Presiden Turki Sambut Kemenangan Referendum

Masyarakat Turki menyabut hasil referendum tentang perubahan konstitusi, Minggu. Hasil itu akan berlaku setelah pemilihan presiden dan parlemen 2019 ditetapkan. (Foto: Al Jazeera)

Masyarakat Turki menyabut hasil referendum tentang perubahan konstitusi, Minggu. Hasil itu akan berlaku setelah pemilihan presiden dan parlemen 2019 ditetapkan. (Foto: Al Jazeera)

Mimbar-Rakyat.com (Istanbul, Turki) – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyambut kemenangan referendum untuk mengubah konstitusi Turki yang  memberikan kantor kepresidenan kekuasaan eksekutif baru di negara itu.

Perubahan konstitusi baru mengubah pemerintahan Turki dari sistem parlementer ke presiden eksekutif, dan secara signifikan memperluas kekuasaan kantor presiden dan  memberikan presiden yang akan terpilih pada tahun 2019 kekuatan baru untuk menunjuk wakil presiden, menteri, pejabat tinggi, dan hakim senior.

Ini juga akan memungkinkan presiden untuk membubarkan parlemen, mengeluarkan keputusan eksekutif, dan memaksakan keadaan darurat.

Pada pukul 12:00 waktu setempat atau 21: 00GMT hari Minggu (16/4), pilihan “Ya”  (atas referendum) unggul dengan 51,3 persen dan pilihan “Tidak” 48,7 persen  dengan 99 persen suara yang telah dihitung. Hasil itu sudah memastikan kemenangan refreferandum di Turki.

Erdogan  yang memilih “Ya” dalam referendum untuk mengubah konstitusi Turki  memberikan kantor kepresidenan kekuasaan eksekutif baru negara itu. “Kami telah diserang oleh negara-negara lain di dunia. Anda telah melihat bagaimana Barat menyerang kami,” kata Erdogan di hadapan pendukungnya di Istanbul,  Minggu, menyambut kemenangan itu.

erdogan

Erdogan juga mengatakan bahwa sistem politik Turki selama ini telah menciptakan terlalu banyak pemerintah berumur pendek, menyebabkan ketidakstabilan.

“Sekarang kita akan memanfaatkan kekuatan (dengan sistem baru),” katanya. “Kami memiliki begitu banyak pekerjaan yang harus dilakukan di negeri ini,” katanya lagi seperti dilaporkan Al Jazeera.

Perubahan konstitusi ini didukung penuh oleh Erdogan, serta Partai Keadilan dan Pembangunan (AK Party) yang didirikannya, dan  Partai Nasionalis Aksi (MHP).

Perdana Menteri Binali Yildirim mengucapkan terima kasih kepada masyarakat Turki atas keputusan mereka mendukung amandemen konstitusi. “Kami semua adalah saudara dan saudari dalam satu tubuh melawan pengkhianat,” kata Yildirim, berbicara di markas Partai AK, di Ankara.

“Terima kasih Turki, terima kasih bangsa-Ku yang kudus … Bangsa ini mengatakan kata terakhir dan berkata ‘Ya’,” katanya.

Berbicara kepada Al Jazeera di luar markas AK Party di Istanbul, Erdal Erdinc Durucu, 37, mengatakan Erdogan telah memulai era baru bagi Turki, dan berakhir lain. “Sampai hari ini, tangan kami diikat. Presiden kami telah mencoba untuk melakukan banyak hal yang baik bagi kita. Tapi kekuatan yang berbeda mencoba untuk mencegah dia dari melakukan hal itu,” kata Durucu.

“Upaya kudeta baru-baru ini adalah contoh terbaru. Insya Allah, kami mengalahkan upaya ini seperti orang lain … Turki siap untuk menguasai dunia sekarang. Kekaisaran Ottoman akan datang kembali.”

Pendukung lain, Yasemin Ozgen, seorang ibu rumah tangga 43 tahun, mengatakan: “hari baik akan datang dengan hasil ini, Turki akan melepaskan diri dari Eropa sebagai kekuatan yang kuat dengan sendirinya. Sebuah Turki independen akan mengambil keputusan sendiri dan akan menggunakan.. sumber dayanya,” katanya.***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru