Thursday, January 27, 2022
Home > Berita > Memanas: China Perintahkan Penutupan Konsulat AS di Chengdu

Memanas: China Perintahkan Penutupan Konsulat AS di Chengdu

Peta China (geology.com)

Peta China (geology.com)

mimbar-rakyat.com (Beijing) – China telah memerintahkan Amerika Serikat untuk menutup konsulatnya di kota barat daya Chengdu. Itu membalas tindakan Washington awal pekan ini untuk menutup konsulat Tiongkok di kota Houston.

Pihak Kementerian luar negeri China mengatakan pada hari Jumat (24/7) bahwa penutupan misi Chengdu adalah “tanggapan yang sah dan perlu terhadap tindakan tidak masuk akal oleh Amerika Serikat”.

“Situasi saat ini dalam hubungan China-AS bukanlah apa yang diinginkan China untuk dilihat,” kata dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa “AS bertanggung jawab atas semua ini”. “Kami sekali lagi mendesak Amerika Serikat untuk segera menarik kembali keputusan yang salah dan menciptakan kondisi yang diperlukan untuk membawa hubungan bilateral kembali ke jalurnya,” kata sumber itu.

Tidak disebutkan kapan konsulat itu harus dikosongkan, tetapi Hu Xijin, pemimpin redaksi surat kabar Global Times yang dimiliki oleh Partai Komunis, mengatakan periode pemberitahuan adalah 72 jam. “Itu artinya konsulat AS Chengdu akan ditutup Senin pagi,” tulisnya di Twitter.

Pergerakan tit-for-tat datang di tengah eskalasi dramatis dalam ketegangan antara dua pusat ekonomi terbesar di dunia. Pada hari Selasa, Washington memberi Beijing 72 jam untuk menutup misinya di Houston, Texas, dan menuduh pencurian kekayaan intelektual dan spionase – klaim yang oleh pihak China disebut sebagai “fitnah jahat”.

Hubungaan juga memanas dan memburuk karena sejumlah masalah, mulai dari pandemi  virus corona baru hingga praktik perdagangan dan bisnis Beijing, dan klaim teritorialnya di Laut China Selatan hingga tindakan kerasnya di Hong Kong dan wilayah Xinjiang yang jauh di barat daya.

Katrina Yu dari Al Jazeera, melaporkan dari kota Wuhan di provinsi Hubei China, menggambarkan peningkatan terakhir sebagai “pukulan” bagi hubungan bilateral.

“Ada sekitar 200 staf yang bekerja di konsulat Chengdu, termasuk sekitar 50 pejabat AS,” katanya. “Konsulat juga dianggap sebagai pos pendengaran yang cukup penting bagi AS, ketika menyangkut masalah-masalah seperti Tibet dan Xinjiang.”

Sementara itu, dalam pidato penting pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo membidik ke Beijing, dengan mengatakan Washington dan sekutunya harus menggunakan “cara yang lebih kreatif dan tegas” untuk menekan Partai Komunis Tiongkok (PKT) untuk mengubah caranya.

Berbicara di Perpustakaan Nixon di tempat kelahiran Presiden Richard Nixon di Yorba Linda, California, Pompeo mengatakan kekhawatiran mantan pemimpin AS itu tentang apa yang telah dilakukannya dengan membuka dunia bagi PKC pada 1970-an telah menjadi ramalan.

“Presiden Nixon pernah berkata dia takut dia telah menciptakan ‘Frankenstein’ dengan membuka dunia untuk PKC,” kata Pompeo.

“Yang benar adalah bahwa kebijakan kami – dan kebijakan negara-negara bebas lainnya – membangkitkan kembali ekonomi Tiongkok yang gagal, hanya untuk melihat Beijing menggigit tangan internasional yang memberinya makan,” lanjutnya.

“Negara-negara yang mencintai kebebasan di dunia harus mendorong China untuk berubah … dengan cara yang lebih kreatif dan tegas, karena tindakan Beijing mengancam rakyat dan kemakmuran kita.”

Pompeo mengatakan “mengamankan kebebasan kita dari Partai Komunis Tiongkok adalah misi zaman kita” dan mengatakan AS berada pada posisi yang tepat untuk memimpinnya.

Pidato itu menuai kritik tajam dari Beijing, dengan Hua Chunying, juru bicara kementerian luar negeri China, mengatakan pernyataan Pompeo menyarankan dia ingin “melancarkan perang salib baru melawan China di dunia global”.

“Apa yang dia lakukan sama sia-sianya dengan semut yang mencoba mengguncang pohon,” tulisnya di Twitter. “Sudah waktunya semua orang yang cinta damai di dunia melangkah maju untuk mencegahnya melakukan lebih banyak kerusakan pada dunia.”***sumber Al Jazeera, Google. (edy)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru