Thursday, May 19, 2022
Home > Berita > Gempa M6,1 tak buat warga Sangihe dan Talaud panik

Gempa M6,1 tak buat warga Sangihe dan Talaud panik

Shake map gempabumi M6,1 di wilayah Provinsi Sulawesi Utara, Sabtu (22/1), pukul 09.26 WIB. (Foto : BMKG)

Mimbar-Rakyat.com (Sangihe) – Gempa bumi dengan magnitudo (M)6,1 yang terjadi Sabtu (22/1), sekitar pukul 09.26 WIB, tak membuat warga Sangihe dan Talaud panik, meski fenomena tersebut memicu guncangan kuat yang dirasakan warga Kepulauan Sangihe dan Kepulauan Talaud, Provinsi Sulawesi Utara.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kepulauan Sangihe melaporkan guncangan kuat berlangsug singkat, sekitar 3 hingga 4 detik. Meskipun guncangan sangat kuat, warga setempat tidak mengalami kepanikan. Sedangkan pantauan di wilayah Kepulauan Talaud, warga setempat mengalami kepanikan.

Parameter gempa yang dikeluarkan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat gempa M6,1 berpusat 39 km tenggara Melonguane, Sulawesi Utara, dengan kedalaman 12 km. Intensitas guncangan yang diukur dengan skala Modified Mercalli Intensity (MMI) menunjukkan III – IV MMI di Melonguane.

Menurut laporan bnpb.go.id, melihat dari jenis dan mekanismenya,  gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat adanya deformasi lempeng laut Maluku. BMKG menyebutkan bahwa hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik mendatar atau oblique thrust.

Di samping itu, pantauan hingga Sabtu (22/1), pukul 11.30 WIB, sebanyak sembilan aktivitas gempa susulan atau aftershock dengan magnitudo terbesar M4,5.

Menurut analisis kajian inaRISK, Provinsi Sulawesi Utara memiliki 15 kabupaten dengan potensi bahaya gempa bumi kategori sedang hingga tinggi. Dua wilayah, Kepulauan Sangihe dan Talaud, tadi termasuk wilayah dengan potensi bahaya tersebut.

Berdasarkan catatan gempa bumi, Kepulauan Talaud pernah terdampak gempa yang merusak bangunan, seperti pada 1858, 1936, 1983 dan 2009. Pada Oktober 1983 gempa M4,9 memicu guncangan dengan intensitasi V MMI yang menyebabkan tembok bangunan retak, sedangkan pada April 1936 gempa besar hingga menghasilkan intensitas guncangan VIII – IX MMI. Kerusakan terjadi di Pulau Sangihe dan Talaud. Sebanyak 127 rumah warga roboh.

Pada Oktober 2009 terjadi gempa dengan M7,4 dengan kedalaman 10 km. Saat itu, gempa ini memicu kerusakan 597 rumah warga Kepulauan Talaud. Gempa juga mengakibatkan 64 orang luka-luka.***(edy)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru