Wednesday, December 02, 2020
Home > Berita > Anak-Anak Terus Dipaksa Berperang oleh Milisi Houthi di Yaman

Anak-Anak Terus Dipaksa Berperang oleh Milisi Houthi di Yaman

Seorang bocah Yaman berpose dengan senapan serbu Kalashnikov saat berkumpul dengan anggota Houthi lainnya yang baru direkrut di ibukota Sanaa. (Foto: File AFP/Arab News)

Seorang bocah Yaman berpose dengan senapan serbu Kalashnikov saat berkumpul dengan anggota Houthi lainnya yang baru direkrut di ibukota Sanaa. (Foto: File AFP/Arab News)

Mantan tentara anak memberikan kesaksian yang memberatkan perekrutan Houthi di Yaman.   Anak-anak yang mencoba melarikan diri ditangkap kembali dan dipaksa untuk terus berperang.

Mimbar-Rakyat.com – Anak-anak yang direkrut sebagai pejuang oleh milisi Houthi yang didukung Iran di Yaman, mengalami penyiksaan dalam kesehariannya. Mereka dipukuli dan menghadapi pelecehan psikologis, serta risiko kematian, cedera dan cacat.

Seorang mantan tentara yang masih anak-anak mengungkatkan pengakuan itu Jumat (22/6) lalu, seperti dikutip dari Arab News.  Menurut pengakuannya, mereka yang mencoba melarikan diri ditangkap  kembali dan dipaksa untuk terus berperang. Pengakuan itu disampaikannya  kepada Koalisi Yaman untuk Memantau Pelanggaran Hak Asasi Manusia (YCMHRV).

Kesaksian anak itu adalah bagian dari film dokumenter terkait perekrutan anak-anak di Yaman, yang disiarkan di Dewan Hak Asasi Manusia PBB, di Jenewa. Demikian dilaporkan Saudi Press Agency (SPA).

Pakar hukum Lisa Al-Badawi menyoroti upaya untuk merehabilitasi mantan tentara anak dan anak-anak yang terkena dampak perang di Yaman. Menurut dia, anak-anak sepertiga dari pejuang di milisi Houthi. Hal itu didasarkan studi lapangan yang dilakukan Wethaq Foundation for Civil Orientation.

Studi ini menunjukkan bahwa 80 persen tentara anak di Yaman mulai berjuang untuk mendapatkan uang yang sangat dibutuhkan di tengah memburuknya kondisi ekonomi. Hanya 10 persen yang bergabung dengan peringkat Houthi karena “alasan ideologis.”

Al-Badawi mengungkapkan, banyak pelanggaran hak asasi manusia yang dihadapi dalam rekrutan, termasuk risiko kematian dan cedera, perampasan pendidikan, dan paparan pelecehan seksual dan psikologis.

Dia juga mendiskusikan metode yang digunakan untuk mengobati dan merehabilitasi anak-anak ini, menekankan pentingnya meningkatkan kesadaran di antara para orang tua.

Dr Hamdan Al-Shehri, seorang analis politik dan pakar hubungan internasional Saudi, mengatakan dia tidak terkejut dengan perekrutan anak-anak Houthis.

“Dengan desain yang berliku-liku, mereka mendorong anak-anak ke garis depan sehingga ketika anak-anak menjadi korban, Houthis menuding dan menyalahkan pemerintah Yaman yang sah untuk membunuh anak-anak,” katanya kepada Arab News.

“Ini adalah milisi teroris, dan seperti semua teroris, mereka tidak memiliki keraguan untuk bermain dengan kehidupan anak-anak.”

Sangat mudah bagi milisi untuk mencuci otak anak-anak, kata Al-Shehri. “Orang dewasa sulit untuk meyakinkan, tetapi anak-anak menjadi mangsa yang mudah,” tambahnya.

“Dalam banyak kasus, kaum Houthi bahkan tidak memberi tahu anak-anak bahwa mereka akan pergi ke garis depan. Mereka memancing mereka dengan mengatakan bahwa mereka akan membantu orang-orang mereka. ”

Sekarang Houthi telah terpojok di Hodeidah, mereka akan terus menggunakan anak-anak dan penduduk sipil sebagai perisai manusia, kata Al-Shehri, bertanya: “Apa yang bisa kita harapkan dari teroris seperti itu?”

Houthi sendiri telah mengindikasikan mereka akan bersedia menyerahkan pengelolaan pelabuhan Hodeidah ke PBB. Demikian menurut sumber yang dikutip oleh Reuters. Pelabuhan adalah titik masuk utama pasokan bantuan untuk Yaman.

Pekan ini, utusan PBB Martin Griffiths telah berada di ibukota Yaman yang dikendalikan Houthi, Sanaa, , untuk mencoba menegosiasikan solusi. Menurut sumber, seperti dikutip oleh Reuters, Huthi mengindikasikan bahwa mereka akan menerima keseluruhan manajemen PBB dan inspeksi pelabuhan.

Seorang diplomat Barat mengatakan PBB akan mengawasi pemasukan dari pelabuhan dan memastikan itu sampai ke bank sentral Yaman. Pemahamannya adalah bahwa pegawai negara Yaman akan bekerja berdampingan dengan PBB.

Griffiths pada hari Kamis mengatakan dia “didorong oleh keterlibatan konstruktif” dari Huthi, dan akan mengadakan pertemuan dengan Presiden Yaman yang didukung internasional Abed Rabbo Mansour Hadi.

Berbicara sebelumnya di PBB, Duta Besar Saudi Abdallah Al-Mouallimi mengulangi tuntutan koalisi yang dipimpin Saudi bahwa Houthi harus keluar dari kota Hodeidah sepenuhnya.

“Apa yang kami tawarkan adalah,Huthi untuk menyerahkan senjata mereka kepada pemerintah Yaman dan pergi dengan damai, dan memberikan informasi tentang lokasi tambang dan peralatan peledak improvisasi,” katanya.

***(janet)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hallo kawan, silahkan klik tombol Like / Follow untuk mendapatkan berita dan tulisan terbaru